Banjir Cawang


Posko penampungan

2013-01-19 15.41.162013-01-19 15.40.502013-01-19 15.40.41periksa kesehatanharta yg berhasil diselamatkantetap tersenyum meski di penampunganbeginilah tempat istirahat sementara merekakulineran ditengah banjir :)

(dokumentasi: pribadi)

Pada Kamis, 17 Januari 2013, beberapa lokasi di Jakarta terendam banjir. Salah satunya di Kampung Sanyang, Cawang (RW 8). Sebelumnya, banjir juga terjadi di beberapa wilayah di Banten *tapi alhamdulillahhh, rumah saya aman :)* saya jadi gak bisa pulang ke rumah, jalur bus macet parahhh, kalo gak percaya tanya Ajang (Tek. Kim UI 09) yang lagi KP di Candra Asri Anyer, dia saksi hidup korban kemacetan jalur bus menuju Merak akibat banjir.

Oke, back to topic: Banjir Cawang.

Dua hari kemudian, Sabtu 19 Jan 2013, saya bergabung dengan tim relawan Salam UI yang bekerja sama dengan Dompet Dhuafa, mau ikut jadi relawan ceritanya… Kan seru, bantu evakuasi korban, angkut2 barang warga pake perahu karet, wahhh cooool abis! berasa banget “pahlawan gagah perkasa” nya!😀 #plakk. Saya pun ditempatkan di posko pengungsian kampung Sanyang, Cawang, lokasinya di STIE Tunas Nusantara.

Emang dasarnya sih niatnya gak bener. Saya datang kesana, eh ternyata, si warga udah “rapi” dengan sisa-sisa barang yang selamat nya di pos pengungsian. Alhasil, saya jadi PAHLAWAN KESIANGAN. hiksss…  yaiyalah, secarra baru dateng hari Sabtu, orang banjirnya meluap hari Kemis! *ya Allah…luruskan niat hambaMu ini…aamiiin*

Akhirnya saya pun meluruskan niat. Bukan untuk sok jadi super hero. Tapi memang tulus ikhlas semata-mata mau membantu tim relawan disana untuk melayani mereka. Kasihan loh mereka… tidurnya di aula, campur bapak2-ibu2, nenek2-kakek2, gadis-perjaka… tidurnya cuma beralas terpal, berbantal tumpukan tas/kain yang selamat dari banjir… sementara kita masih bisa tidur enak diatas kasur empuk di kosan. Belum lagi air, kasihan mereka susah air bersih, WC umum rebutan. *Ya Allah, ampuni hamba yang kurang banget bersyukur…*

Menurut cerita warga di pengungsian, dan menurut hasil penglihatan mata kepala saya sendiri, ketinggian air masih mencapai +- 4 meter. Itu masih naik turun, kata warga. Kemarin sore sempat surut, sampai beberapa rumah yang berada di tanah yang lebih tinggi sudah tidak banjir. Trus bersih-bersih rumah deh tuh mereka. Eh, ternyata malemnya naik lagi… banjir lagi deh rumah. Dan tadi seharian Alhamdulillah surut lagi, tapi warga belum mau bersih-bersih rumah, karna khawatir malamnya naik lagi. Belum stabil debitnya.

Kasihan…

Sebetulnya kenapa akhirnya saya memutuskan jadi relawan? Ini karna agenda Jalan-jalan Angkatan (JAJAT) Kimia 09 BATAL dilaksanakan. Padahal menurut agenda harusnya tanggal 19 saya lagi di pantai Sawarna, menikmati indahnya pantai dan serunya susur gua bersama teman-teman satu angkatan. Ehhh batal sudah gara-gara banjir. Akses sulit. Banyak teman2 yang kejebak banjir juga. Terpaksa agenda kami pending sampai waktu yang tidak ditentukan.

Akhirnya daripada nganggur dikosan gak guna, paling cuma onlen atau nonton anime doang nantinya, maka saya mencoba mencari kegiatan yang jauh lebih bermanfaat *gayabet*🙂

Nah, foto-foto yang diatas itu adalah hasil dokumentasi saya selama berada di lokasi pengungsian. Bisa dilihat kan, betapa daruratnya disana… Ada sekitar 300 kepala keluarga dari 9 Rukun Tetangga yang terdata sebagai korban banjir di posko itu. Saya membantu mendata untuk keperluan bantuan seragam sekolah. Ternyata, diluar 300 keluarga itu, masih ada 180 keluarga lagi yang belum terdata… 180 itu memang mereka yang tidak tinggal di posko, tapi mereka korban banjir. Mereka menumpang tinggal di rumah-rumah warga yang tidak terkena banjir. Tapi Alhamdulillah, bantuan logistik terus berdatangan… jadi kebutuhan semua warga korban banjir baik yang terdata maupun yang tidak, bisa terpenuhi. Bahkan, tadi seharian aja udah gak kehitung berapa mobil yang datang ngirim bantuan. Itu dari mana-mana. MasyaAllah… Alhamdulillah… Nikmat sekali rasanya bisa membantu disana. Berasa memiliki jutaan alasan untuk mengucap Alhamdulillah, Subhanallah, Allahu Akbar🙂

Oiya, disana saya gak sendiri. Ada Saya, Putri (FIB UI’09), Leha (FIB UI’09), Indah (Tek. Arsitektur UGM ’12), Ajang (Tek. Kim UI’09), dan Habib (SMK Depok kelas 9). Kami berenam juga gak sendiri, disana kita bertemu dengan relawan-relawan dari instansi lain. Nah! inilah salah satu kenikmatan lainnya yang saya suka banget, bertemu orang-orang baru yang punya misi sama, kenalan, jadi nambah link, hehhee *kebetulan saya orangnya emang rada-rada SKSD :D*

Dari sana juga saya jadi akrab sama Indah, anak Depok yang kuliah di UGM. waaaah, iri banget… dulu inget banget pas SMA, saya nulis gede-gede di Sketchbook saya: “Lulus SMA mau ngapain? Kuliah di Tek.Ars/Farmasi/Kimia UGM, Kuliah di Tek.Ars/Farmasi/FSRD ITB”

*kimia pilihan terakhir haha*

eh, malah dapetnya di UI, kimia pula…lemesss deh… tapi yasudalah, emang udah takdirnya begini. Saya gak pernah ikut tes masuk UGM, bahkan sampe SNMPTN pun saya gak pernah milih UGM pada akhirnya, dan itu semua karna orangtua BETUL-BETUL TIDAK MERESTUI. hikssss. Ortu cuma ridho saya kuliah di Jakarta atau di Serang. atau paling banter Bandung. and whaaat? Serang??? Untirta??? apaa?? Untirta??? NOPE ! kagak maoooo! bosen banget di Serang terus! Untirta pula! nggak banget *belagu mode on*

Tapi saya juga gak pernah ikut tes masuk UI (SIMAK dan UMB waktu jaman saya) karna gak pernah ada keinginan kuliah di UI. Saya cuma ikut USM ITB dan gak dapet. Barulah pas SNMPTN galau sendiri. Bismillah. Pilihan 1 Kimia UI. *kimia naik level euy! haha* Kenapa pilihan 1 UI? karna ya itu tadi, saya cuma dikasih pilihan Jakarta atau Serang. Masak iya saya pilih pilihan 1 Untirta? dan kenapa Kimia? karna… setelah melihat grade nilai, ternyata Kimia grade-nya lebih tinggi dari Arsitektur (waktu jaman saya). And at least, bener-bener dah ini, ridho Allah terletak pada ridho orangtua…

*Ngapa jadi ngomongin kuliah dah? ngalor ngidul nih haha*

Back to topic (again): Banjir Cawang.

Nah, ternyata, ditengah-tengah banjir, saya dan Indah menemukan seorang bapak penjual kue “Rangi”. Pernah denger? itu kue tradisional Jakarta, mirip kue pancong tapi lebih kering dan gurih, karena asli terbuat dari kelapa, diatasnya disiram gula merah. mmmm yummmmyyy… Langsung deh kita serbu tuh bapak. Kulineran ditengan banjir, hahha. Seneng banget bisa makan kue rangi lagi, setelah sekian lama gak makan karna udah jarang banget jaman sekarang ada orang yang jual kue rangi.

Oke. sekian reportase ngalur ngidulnya. Mari kita do’akan semoga banjir Jakarta segera surut… kasihan JW *eh* haha. nggak ding. kasihan warga Jakarta yang jadi korban. kasihan banget deh pokoknya kalo udah lihat secara langsung. Sekali lagi, mari kita doakan…

dini hari, 20 Januari 2012. *gak bisa tidur karna tiba2 demam*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s