belajar dari murid


business-venture

Murid saya yang satu ini emang doyan ngobrol. Kalo dihitung, mungkin waktu belajar 2 jam/sesi itu 1 jam nya abis buat ngobrol, belajarnya cuma 1 jam doang. hahaha.

Namanya Nadia Difa, kelas 1 SMA, sekolahnya di SMAN 38 Jakarta. Suka banget warna PINK *hueeeek*, makan, dan, JUALAN!

Kalo lagi belajar suka banget nanya aneh2, contohnya,

“trus kenapa namanya NaCl? kan itu garam? yaudah lah kak, garam aja. Siapa sih orangnya yg ngasih nama itu? ribet amat idupnya.”

“Aduuuh ga ngerti deh, apa hubungannya bensin sama hidrokarbon? mana C nya kak? mana H nya? kayak apa sih bentuk C itu? bensin kan cair, bau. emang C kayak gitu?”

“Ini kurang kerjaan banget sih om yg bikin Sistem Periodik Unsur? dia tau dari mana emangnya, kalo Na itu golongan 1A, Cl itu golongan 7A? asal-asalan doang kali kak? aku pusing ngapalinnya..”

“Kalo darah kita mengandung garam, berarti darah itu elektrolit dong ka? kalo diuji pake lampu, lampunya bisa nyala? iya emang?… oh iya ya, pantesan ada yg namanya kesetrum.”

“Kakak lebay ih, masa semua disekitar kita itu kimia? Tempe juga kimia? baju kimia? air kimia? hape kimia? sabun kimia? buku kimia? jeruk kimia? semuanya kimia… aduh pusing.”

Semakin kesini saya semakin banyak tau kesukaan dan ketidaksukaannya dia. ternyata dia itu doyan jualan. Bisnis mulu. Pantesan bbm-an sama instagram-an mulu. Ternyata emang lagi balesin customer. Jadi dia itu punya bisnis online shop. Jualan apapun… Wah, suka saya sama anak kayak Nadia ini!

Masih kelas 1 SMA udah punya usaha. Ini calon orang tajir dimasa depan, yakin. Dia bilang penghasilannya lumayan, yaa 200 ribu per minggu mah dapet lah… itu lumayan banget buat anak seusia dia. Penghasilannya dia ga kalah sama anak kuliahan kayak saya ini. Waduh, ini murid bisa-bisa ngalahin gaji gurunya. Gawat! hahaha

“Aku awalnya iseng kak, abisan duit jajan dari mama mana cukup buat main, beli ini itu yang aku mau, dll. dari SD aku emang suka jualan, waktu itu pernah jualan gelang-gelangan, lumayan. eh tapi terus bangkrut. Kalo sekarang kan istilahnya aku tuh distributor doang, aku punya online shop, barangnya dari supplier, aku cuma tinggal promosi2 doang,”

“Jadi sistemnya, bayar dulu, trus minta bukti pembayaran, baru deh aku kirim barangnya. aman kak.”

“Tapi kalo lewat bbm, jangan pake bb yg abal, misal bb gemini. itu sinyalnya alay banget. Dia gabisa HSDP, jadi suka pending bbm nya. Makanya aku ganti bb. Dulu waktu pake gemini sering kena omel customer…”

“kakak mau coba? lumayan banget loh kak… nanti aku kasih tau supplier2 yang terpercaya. yang penting punya internet banking, sama instagram, atau fesbuk juga bisa, atau twitter.. Tapi aku sih cukup instagram sama bbm aja kak, pake dua ini aja udah kewalahan ngurusin pesenan, banyak tugas sekolah, pusingggg.”

*dikira tugas kuliah ga bikin pusing Nad? sama! mau muntah rasanya nugas mulu, untung sekarang udah mau lulus* (LOL)

Busyeeng dah, ini malah murid yang ngajarin gurunya. hahaha. baguslah. murid produktif namanya (LOL). Asik dah, saya dapet ilmu baru hari ini. Ilmu itu emang bisa dateng dari mana aja ya🙂

Giliran ngomongin bisnis aja semangat banget! ini guru sama muridnya kompak banget. (LOL)

Salut sangat sumpah sama Nadia! Biar tajir ortunya, tapi dia bukan anak manja yang tinggal minta ke ortu. Mungkin emang passion juga kali ya, buktinya dia bilang dari SD udah suka bisnis.

Kalo ngomongin bisnis, saya juga sama. Dari SD udah doyan cari duit. Alasannya ya itu sih sama, duit dari abi mana cukuuuup! Dulu waktu SD jualan sapu tangan unyu dikasih nama, disulam, itu larisss manisss. Trus waktu SMA juga iseng jualan barang-barang yang ada di toko abi ke temen-temen. Lumayan banget untungnya. Mukena lah, batik lah, sprei lah. Pokoknya yang tinggal ambil di toko abi aja. Hehe. Dengan duit hasil jualan itu saya bisa main kemanapun gak mikirin ongkos, beli buku yang saya pengen baca, beli apapun yg saya pengen yang selalu gak mungkin dikasih kalo minta ke ortu. Abi taunya cuma uang jajan sama uang bayaran sekolah doang.

Rasanya puas kalo dapet untung. Senang. Tapi emang kadang jadi sayang make uangnya. hahaha.

Setelah kuliah, kok kayaknya vakum banget ya? Gak bisnis apa gitu? gara-gara sibuk kah? sibuk kuliah dan organisasi?

Cita-cita dari dulu itu, pengen kuliah tanpa minta sepeser pun ke ortu. Dan rasanya itu sudah terpenuhi. Duit beasiswa, duit ngajar, duit hasil jasa bikin desain, rasanya udah cukup buat meng-cover semua kebutuhan hidup. Terus jadi males bisnis?

Terus bagaimana dengan saving? nabung woi! nabung buat masa depan… ah ini nih yang belum bisa.

Dan percakapan dengan Nadia tadi rasanya membangkitkan kembali semangat berbisnis dalam diri ini. yeaaah! *kaamee haamee haa*

Harus cari duit lebih banyak biar bisa nabung…

Untung juga saya dikelilingin banyak teman yang juga punya passion bisnis kayak Aidah, Ayu, Desy, Ling-ling, Ipeh, Munazyi, Zaenal, Eka Nurhangga, Odon, Zain.. mau berguru sama mereka ah! (LOL)

Saya mau kembangkan proyek PKMK saya jadi proyek bisnis betulan, mumpung udah mau terbebas dari beban kuliah. hahhaaha

Terimakasih Nadia, atas obrolan inspiring hari ini🙂

4 pemikiran pada “belajar dari murid

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s