Badui


740903_3873257001471_344849757_o

Kemana kita sekarang?

Yak, betul sekaliii. Ke salah satu suku pedalaman di provinsi Banten, provinsi saya🙂

Ini termasuk salah satu yang paling seru..

Acara jalan-jalan ke Badui ini diadain sama temen-temen Kompas Khatulistiwa, yang diketuai oleh Muhammad Rizky, FIB 2011.

Berhubung belum pernah ke badui, jadi saya jabanin deh, ikut aja biarpun baru kenal sama komunitas ini. Modal penasaran doang. Kebetulan lagi ada duit juga hehehe. Biar gak sendiri-sendiri amat, saya ajakin soulmate saya, Lingling, yang juga hobi backpacking. Eh ternyata junior saya, Upi Kimia’10 ikut juga.. jadilah kita bertiga jalan.🙂

Mantab benerrrr perjalanannya, dari mulai naik kereta ekonomi dari tanah abang menuju rangkas, terus disambung naik elf odong-odong selama kurang lebih 2,5 jam, terus tracking deh. Berapa jam ya trekingnya? 4 atau 5 jam gitu deh.. sayangnya treknya gak datar *yaiyalah*, mendaki, dan teruuuuuus mendaki.. ada turunan sedikit, terus mendaki lagi. mendaki tiada berujung. Langsung berotot nih betis! Maknyosss

Tapi ini belum apa apa sih kalo dibanding naik gunung hahahaa..

Trus selama berada di wilayah badui dalam kita dilarang: hidupin hp, kamera, semua benda elektronik, apapun. gak boleh mandi pake sabun, sikat gigi pake odol, cuci muka pake ponds, gak boleh ada senyawa basa pokoknya.. *no chemical disturb bgt* semua serba alami..

Maka jadilah saya gadis desa: tinggal dirumah kayu, beralas tikar, mandi di sungai *bo’ong banget, mana bisa mandiii*, cari kayu bakar..

Hahahaha *gak selebay itu*

Gara-gara gaboleh hidupin kamera itulah, dokumentasinya jadi dikit… Gabisa nunjukin gambar-gambar waktu di badui dalem.

Bener-bener back to nature deh habits mereka. Baju pun ditenun sendiri. Bajunya yaa kayak begitu. Sampe-sampe mereka jalan kemana-mana gak pake alas kaki. Denger cerita dari si akang *tour guide dari pihak badui dalem*, mereka biasa jualan madu ke kota (Jabodetabek) itu jalan kaki! betul-betul jalan kaki, gak pake kendaraan dan gak pake alas. Jalan pake kaki. Manteb. Pantesan itu betisnya pada berotot-otot gitu.. hahaha.

Trus bedanya badui luar sama dalem apa?

Jadi kalo badui luar itu masih “mengenal dunia luar”. Masih pake baju kayak orang biasa. Masih boleh pake sabun/odol, pake sendal, naik kendaraan. Kehidupannya normal. Trus cirinya, baju adat mereka hitam warnanya. Istilahnya, badui luar itu adalah “penyambut tamu” bagi para pelancong yang mau berkunjung. Badui luar bisa ngobrol pake bahasa Indonesia, lancar. Lebih keliatan bersih dari segi penampilan dibanding badui dalem. Bentuk rumah sama-sama rumah panggung yang terbuat dari kayu, tapi rumah badui luar lebih “berbentuk” daripada badui dalem: ada kamar, dapur, kamar mandi diluar rumah.

Nah kalo badui dalem, ya itu tadi, purely back to nature. Baju sehari-hari yang dipake ya baju adat. Bajunya warna putih. Ga boleh pake sabun/odol. Rumahnya gak berbentuk, cuma ruangan besar trus ada dapur, gak punya kamar mandi/kamar kecil. Jadi kalo mau apa-apa ya ke sungai. Gak boleh pake sendal, apalagi kendaraan. Kemampuan berbahasa juga gak lancar, kecuali pake bahasa badui (sunda kasar).

Baik badui luar ataupun badui dalem sama-sama menganut agama Sunda Wiwitan. Saya juga gak gitu paham soal sunda wiwitan ini. Yang pasti, gak ada masjid/mushola sama sekali disana. Tapi mereka gak makan babi atau yang haram-haram.

Ternyata badui itu luaaaaaas. Memang sengaja wilayah badui itu dibiarkan begitu sama pemerintah. Milik suku badui. Dan jarak badui dalem sama badui luar itu juga jauuuuh ternyata.

Di badui ada yang namanya hutan terlarang. Pelancong dilarang kesana, bahkan orang badui nya sendiri gak boleh seenaknya kesana. Waktu ditanya kenapa? kenapa segitu keramatnya? ternyata jawabannya karena hutan itu memang hutan yang sengaja dipelihara, gak boleh dikunjungi biar tetap terpelihara keasliannya, gak rusak. Karena hutan itu adalah paru-paru Banten dan sekitarnya, disitu juga ada sumber mata air yang jadi sumber air minum utk seluruh wilayah  Banten dan sekitarnya.

Ternyata alasannya sangat ilmiah. Kirain ada mitos apa gitu.. Keren!

Dan inilah dokumentasi yang bisa saya tunjukin. Ini adalah foto-foto waktu di badui luar.

baduyalat tenun baduy2012-09-23 09.25.002012-09-23 09.25.182012-09-23 09.20.442012-09-23 09.22.442012-09-23 09.24.322012-09-23 09.29.402012-09-23 09.34.352012-09-23 09.36.242012-09-23 09.35.512012-09-23 09.36.442012-09-23 13.27.102012-09-23 13.27.40

Pulang dari badui gak kalah seru.. bikin betis makin berotot! dengan trek yang berbeda, tapi waktunya sama dan sama-sama mendaki gunung lewati lembah.. SERU !

Kemana kita selanjutnya?🙂

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s