another best friend ever


:)

Hidup punya banyak teman itu menyenangkan🙂

Tapi, dari sekian banyak teman, entah kenapa yang paling enak buat tempat curcol itu mba Narti, seorang sahabat yang pertama kali saya  kenal di Kimia dan di asrama🙂

Dulu inget banget pertama kali kita kenalan. Disaat ga ada 1 orang pun yg saya kenal di kimia *lebay*, tetiba saya bertemu seorang bernama Sunarti, anak Solo, dan dia juga tinggal di asrama. Senaaaang sekaliiii… kita bisa ngerjain tugas bareng, berangkat pagi bareng pas lagi jamannya OPDK (Orientasi Pengenalan Departemen Kimia), sepedaan bareng, lari pagi bareng.. waaah banyak deh hal2 menyenangkan yg kita lakukan bersama. Sampe waktu pindahan dari asrama, kita pindah ke rumah kontrakan, bareng juga, 1 atap. Dan terakhir pindah dari kontrakan, cari kosan, eh bareng lagi, dapet 1 kosan yang sama🙂

Mba Narti, orang yang paling tau luar dalemnya saya.. paling tau kehidupan keluarga saya, paling ngerti banget karakter saya. Paling tau segalanya… Gak pernah ada hal yg gabisa saya ceritain kalo udah ngobrol sama dia.. Kalo saya lagi punya masalah, dia pasti tau! meskipun saya keliatan tetep cool and calm kayak gak punya masalah. Heran -,-a

Seorang sahabat yang udah saya anggap kakak sendiri, karna emang usia kita juga beda 3 tahun hehe. Ya, dia kelahiran 89, seumuran sama a Salman, kakak saya yg kedua. Hmm, kalo boleh bercita-cita, saya kepingin banget mba Narti jadi kakak ipar saya, udah klop bangett soalnyaa sama diaa. hihihi.. :p

Tapi pas saya bilang begitu ke mba Narti, dia cuma ketawa tawa aja. hahaha. Yaudalah, kalo emang jodoh gak kemana. Saya udah berniat mau berusaha comblangin mba Narti sama a Salman🙂

Selama 4 tahun kenal mba Narti, banyak bgt yg berubah dari diri dia. Berubah ke arah positif tentunya.. Dulu pertama kali banget ketemu, penampilannya kayak cewek kebanyakan: pake celana panjang dan jilbab yang cuma nutupin rambut. Baca qur’an terbata-bata. Gak ngerti fiqh. Gak liqo. Belum paham tentang dakwah. Tapi sekarang? Ukhti-ukhti banget.. Liqo nya rajin, bahkan jadi mentor. Ngaji udah lancar. Jilbab? jangan ditanya. Bacaannya? hmm, kalo saya beli buku baru pasti dia udah ngetag duluan, mau pinjem bukunya selesai saya baca. Padahal itu buku termasuk kategori buku “berat”, tugas dari MR atau tugas dari “atasan” yang mesti dibaca. hahahaaa. Dan sekarang… dia udah bener2 cinta sama tarbiyah. Dari nol besar jadi hampir 100. Menarik sekali bukan?

Dan kenapa tetiba saya nulis tentang mba Narti?

Karna, saya sadar betul sebentar lagi bakal berpisah sama mba Narti *hiksss*. Tetiba aja jadi dejapu sama semua aktivitas kebersamaan kita selama 4 tahun kuliah. Ah, kenapa selalu begini? Kenapa setiap pertemuan selalu berujung dgn perpisahan? Pasti bakal kangen berat..

Tapi hei, bukankah kita punya cita-cita yang sama selepas S1? lanjut studi S2 di UK atau di Jepang..

Semoga, masih bisa tetap bersama..🙂

dan semoga, kebersamaan kita berujung hingga ke syurga. aamiiin. :))

dan, semoga, kita lebih dari sekedar teman atau sahabat, lebih dari itu.. kita adalah ipar. SEMOGA.🙂🙂

hihihii.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s