Oleh-oleh mudik


Oleh-olehnya cerita aja yak. hehehee

Hm.. Kapan ya terakhir saya ikut mudik ke Cirebon? lupa. Mungkin  7 atau 8 tahun lalu… waktu itu saya masih kelas 3 SMP atau 1 SMA. lupa. Dan akhirnya setelah 7 atau 8 tahun gak ke kampung, tahun ini, tepat setelah menyelesaikan kuliah, saya ikut mudik.

Sebetulnya agak males, karena nenek kakek juga udah ga ada. Di kampung tersisa beberapa orang paman, bibi, uwak, sepupu, dan saudara-saudara jauh umi abi aja. Paman bibi juga lebih banyak di Jakarta. Dan yang bikin tambah males lagi, mudik tahun ini itu dalam rangka menghadiri akad + resepsi pernikahan seorang sepupu di kampung. Feeling gak enak udah mulai kerasa, pasti ntar dicengin abis-abisan disana. Masa-masa kayak gini kan rawan dicengin. Kuliah udah beres, umur udah kepala dua. mau ngapain lagi? Istilah sundanya, “geus wayahna dikawinkeun” (udah waktunya dinikahin).

Mamam!

Tapi lagi lagi dalam rangka berbakti sama orang tua. Gak bisa banget nolak kalo udah umi yang nyuruh ikut. Apalagi pula karena yang nikah itu Siska, sepupu saya yang usianya setahun lebih tua dari saya, sepantaran kita. Dulu waktu kecil juga main bareng. Moso iya gak dateng nikahannya dia? Keterlaluan.

Dan bener aja, dicengin abis. Sampe si Hajar ngakak ngakak. Sial.

“iyeu teh si Non? geus gede heh? geus beres Non kuliah na? geus atuh geura nyusulan si Siska.”

(ini tuh si Non? udah gede ya?? udah selesei Non kuliahnya? udah atuh buruan nyusul si Siska.)

 

begitu rata-rata pertanyaannya. Saya nyengir. Dalam hati, “enak aja. jangan samain gue sama Siska.”

Si Siska mah emang udah galau dari dulu, geus wayahna kawin.

Belum lagi “insight insight kayak begitu” dari saudara-saudara umi abi, paman, bibi, uwak… deeeuh, males dengernya.

Saudara-saudara jauh abi sih yang usil. Padahal, aduh, sumpah, saya gak kenal siapa mereka?? gak inget… mungkin 7 tahun lalu pernah ketemu, tapi gatau kok rasanya saya bener bener gak inget ini siapa itu siapa. Amnesia??

“Inget gak Non itu siapa?” bisik Abi.

saya menggeleng sambil nyengir cengengesan. heheu. Beneran gak inget. Saya cuma hapal paman, bibi, uwak, dan sepupu sepupu aja. Selebihnya, gak kenal. hehehe.

By the way, agak geli gimana gitu semua orang yang saya temui pada panggil saya “Non”. Biasa di rumah cuma abi sama umi aja yg panggil begitu. Biar saya tebak, orang-orang kampung itu, saudara-saudara umi abi itu, pasti gak ada yang tau nama saya… taunya ya si Non. Pasti deh! deeeeeuh… Nama bagus begini dipanggil cuma pake 3 hurup, “Non”. Gak relaaaaaaa!

Suatu saat saya pernah nanya umi, soal kenapa saya dipanggil “non”? Terus kata umi, “Soalnya kamu bule. Waktu bayi, kulit kamu putih kemerahan, pink. Gak kayak kulit orang kampung kebanyakan, kalo putih, putih kekuningan. Ini nggak. putihnya pink. Terus rambutnya kuning jagung. Mata coklat terang. Bibir merah. Udah kayak boneka Belanda. Makanya orang-orang panggil “non”. Nona Belanda.”

Jadi begitu sejarahnya? LOL banget! wkwkwkkwwk.

Kemarin juga ketemu temen SMP umi, terus dikomentarin, “iyeu si Non? Beda geuningan? Baheula teh bule pisan jiga Balanda. Kamana eta ayeuna Non bulena?”

(ini si Non? kok beda? dulu bule banget kayak Belanda. Kemana Non sekarang bulenya?)

Saya nyengir lagi, saya jawab aja, “Iya bi, ini kelamaan di Jakarta jadi ilang bulenya. hehe.”

Padahal dalam hati ngakak, “payah! bulenya kemana? ya ketutup jilbab laaah… hahahaa.”

Si Hajar ngakak ngakak. Puas banget dia liat kakaknya dicengin abis, dipanggil Non, diomong begini begitu… minta banget dijitak!

Tahun depan gamau lagi ikut mudik pokoknyaaaa.

yakin? katanya seneng tinggal di kampung? langitnya cerah gak ada polusi cahaya… bisa tiap malem main tebak-tebakan rasi bintang…

OMDO nih pasti! LOL.

2 pemikiran pada “Oleh-oleh mudik

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s