Audrey


Pulang malam (again)…

Entah udah berapa kali saya pulang lewat jam malem kosan, nyampe kosan pager udah digembok! gabisa masuk kecuali lompat pager kayak spiderman.. menyedihkan! hiks…

Gak selebay itu sih hahaha. Untungnya saya punya tetangga kamar yang baik hati yang siap bukain pager kosan kapanpun saya miskol, mari kita panggil dia ibu peri yang baik hati🙂 Alhamdulillahnya lagi kelakuan bandel saya itu gak pernah ketauan ibu kos yang semi militer (baca: disiplin tingkat tinggi) itu. How lucky I am! haghaghag *ketawa mafia*

Memang beginilah repotnya ngekos: jam malem cuma sampe jam 10. Lewat jam segitu jangan harap bisa masuk kosan dengan selamat! Sekalinya hape mati tamatlah riwayat! gabisa miskolin tetangga… gabisa manggil ibu peri yang baik hati… jadi gelandangan… tidur dipinggiran jalan… mengerikan!

*agak lebay biar seru* lol

Kebiasaan bandel pulang malem ini udah berlangsung sekitar sebulan ini, semenjak saya punya murid baru di perum Tanjung Barat Indah. Sebelumnya saya gak sebandel ini… semalem-malemnya saya pulang ngajar, gak bakal lebih dari jam 9. Tapi murid saya yang ini emang bisa banget bikin saya pulang malem! Betah banget gitu ditemenin belajar sama guru kayak saya? Berkali kali saya bilang kalo kosan saya digembok jam 10, tapi dia selalu lupa! Oh God.

Namanya Audrey, kelas 3 SMP. Sekolahnya di HighScope. Bokapnya tajir naujubile! katanya sih owner perusahaan XIS, tapi saya gak tau XIS itu perusahaan apa? tuh kan! orang tajir rata-rata emang pengusaha! enterpreneurman… *gak penting*. Audrey ini tiap hari kecuali hari rabu, selalu punya PR. PR nya segudang. Sekolah dari jam 7 pagi sampe jam 5 sore. Nyampe rumah jam 6, terus jam 6.30 les sama saya. Bukan les sih, nemenin ngerjain PR lebih tepatnya. Kalo PR nya belum kelar maka saya gak boleh pulang. Jadi begitulah sejarahnya kenapa saya selalu pulang malem: gue ditawan anak kelas 3 SMP men!! menyedihkan sekali hidup ini… fufufu

Berhubung saya masih nganggur jadi saya jalani aja kehidupan yang menyedihkan ini. Selama lokasinya terjangkau dan salary nya lumayan maka saya gak keberatan. Tapi kalo lokasinya jauh, mager… Dan kalo buat ngajar bimbel, mager juga. Enakan juga ngajar privat yang deket deket kosan, dan fee nya dihitung sesuai jam. Kayak macem ngajar Audrey ini. hehehe. Dasar pengangguran gak tau diri, sok banget jual mahal!

Judulnya sih guru privat math & science. But in reality, I almost teach all the subjects she’s been asking for. Math, Science, Social, Art, English, Bahasa… everything. “Apapun PR nya, Miss guru les nya :)”, begitu prinsipnya si Audrey ini.

Repotnya ngajar anak HighScope adalah, kurikulumnya… kurikulum mereka beda sama kurikulum SMP lain, ditambah gak pake buku pula. Jadi belajar cuma dari lembar tugas dari guru di HighScope yang semuanya totally in English, atau tugas yang dikasih guru lewat edmodo.com, yang semua jawabannya harus cari sendiri di dunia maya. Jadi resource nya purely adalah internet, gak pake buku samsek. Jadi saya sebagai guru les harus bener-bener intelek, harus tau resources apa aja yang oke buat membantu belajar. Jadi emang gak salah sih bokapnya si Audrey ini ngasih semua fasilitas ke dia: Iphone, Ipad, Macbook… Kebon apel semua isi kamarnya dia. Emang ngebantu banget buat belajar anaknya. Bagusnya lagi, Audrey termasuk anak yang bijak memanfaatkan fasilitas orangtua. Jadi tiap belajar, itu semua barang keluaran Apple nya dia gunakan. Iphone buat chatt atau skyping sama temennya yg sama-sama lagi ngerjain tugas juga, Ipad buat browsing, yang ceritanya buat pegangan saya kalo lagi ngajar, dan Macbook pro buat ngetik tugas. Mantab!

Menyenangkan sebetulnya ngajar les Audrey. Tipe anak yang sangat sangat bawel dan terbuka. Segala apapun yang dia alami di sekolah, pasti dia ceritain ke saya. Semuanya. Dan itulah enaknya ngajar privat dibanding ngajar bimbel: bukan cuma jadi guru, tapi juga istilahnya kayak jadi temen buat anak yang kita ajarin. Seneng aja gitu dengerin curcolannya anak SMP atau SMA, berasa muda. Heheheh.

Tapi untuk malem ini saya merasa sangat sangat bersalah sama Audrey… Saya ninggalin dia disaat PR Art nya dia belum kelar. Malem ini Audrey ada PR bikin scrapbook, dan tadi sampe jam 9.40 scrapbooknya belum kelar juga, baru 70% selesai. Tapi saya harus pulang! udah malem banget.

“Miss plis banget miss nginep sini aja,.. I’m really not good in art miss. Aku udah gatau lagi ini kertas mau diapain.”

“you’re the best art teacher I’ve ever met, miss. Kalo aku yang lukis ini karton, berantakan miss…”

“I’m not art teacher Audrey, I’m math and Sci teacher. Gini deh, ini tinggal ikutin polanya aja, ini kan udah aku gambarin tipis tinggal diwarnain aja.. bisa kok.”

Saya gak mungkin nginep, karna besok pagi pagi banget saya mesti pulang ke Serang, dan malem ini saya harus lembur ngerjain satu kerjaan sedangkan laptop saya dikosan.

“Miss… yah sedih nih miss.”

“I’m really sorry Audrey, I can’t… Please don’t show me that pathetic face..”

Lalu tiba-tiba aja raut mukanya berubah. Senyum. Tapi aneh gitu senyumnya. senyum gak ikhlas.

“Aku gak sedih mis, cuma bingung. Yaudah, udah malem. miss pulang aja. dadah miss. hati-hati dijalan.”

“Ikhlas ya aku pulang? good luck Audrey cantik.. dadah🙂 ”

“Ya miss… ihk…las… dadah… miss…”

Bener-bener ga tega sebetulnya. Tapi… yasudalah. Saya yakin sih dia bisa selesein, dia pantang tidur sebelum kerjaannya kelar. Suka banget saya sama kebiasaan baiknya itu.

Dan alhamdulillah malam ini saya sampe kosan on time. Tepat waktu jam malam.🙂

3 pemikiran pada “Audrey

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s