Mahameru! (lanjutan…)


puncak mahameru

(lanjutan…)

Entah kenapa tiba-tiba waktu itu saya agak kehilangan semangat, mood baik turun.. ada perasaan takut dan tegang yang tiba-tiba menyeruak. saya takut gabisa sampe ke puncak.. saya takut kedinginan di perjalanan.. saya kepikiran terus ucapannya Eki yang bilang kalo medan ke puncak Mahameru itu berat banget.. belum lagi kalo ada badai. Lebih lebih saya lagi haidh.. saya takut!!! sempet kepikiran gimana kalo saya gak usah ikut ke puncak? disini aja, di Kalimati nungguin kalian semua sampe besok pagi? Tapi kalimat itu gak keluar. Tiba-tiba saya inget kata “Mahameru!” yang saya tulis di kertas wishlist.. saya pengen nyoret kata itu pake spidol merah! saya harus! dan pada akhirnya, tentu saja saya ikut.

3 orang dari kami bawa carrier yang isinya makanan, air, jas hujan, kotak P3A, dan… toga! saya masih bermimpi bisa sampe puncak dan bisa foto pake toga disana. Semua barang itu dibagi rata di 3 carrier dan kami pun siap berangkat.

Saya banyak diam sepanjang perjalanan menuju ke puncak, gak kayak biasanya… apa karna dingin? tapi rasanya ngga. Ada gerak kinetis maka ada kalor yang dilepas, badan kita gak akan kedinginan. Bukan, bukan karna itu. Saya cuma merasa sedikit nervous dengan medan didepan mata ini! Bener yang dibilang Eki, berat… Ini jalan pasir! Belum apa-apa udah ketemu pasir, padahal masih banyak pepohonan.. Dan.. ya ampun, diem sebentar saya langsung kedinginan. Saya harus terus bergerak biar gak kedinginan… Pas sampe Arcopodo, dinginnya puncak Mahameru udah mulai kerasa… Ah kan, saya takut!!

Awalnya kami berjalan berdelapan secara teratur, gak ada yang tertinggal. Sampe pada akhirnya ada bagian dari kami yang udah gak kuat karna emang medannya luar biasa! semakin ke atas, semakin luar biasa.. Semakin miring.. pepohonan semakin hilang, cuma tinggal pasir dan batu. Sands everywhere! Miring dan berpasir. Bisa dibayangin gimana caranya jalan di trek kayak begitu? Napak selangkah, ketarik pasir kebawah tiga langkah. Ngeselin banget.. Harus bisa berjalan dengan cerdik, kalo saya, ujung sepatu saya benamkan ke pasir, jadi saya gak napak, tapi istilahnya, menanam kaki, dengan begitu kaki kita gak ketarik pasir kebawah. haha! Beberapa orang ada yang merangkak. Betul betul merangkak kayak bayi yang belum bisa jalan! Intinya, tiap orang punya jurus dan cara masing-masing untuk bisa sampe ke puncak…

Waktu itu entah kenapa saya begitu egois.. saya tahu lingling dan beberapa anggota tim tertinggal jauh di belakang, tapi saya malah terus dan terus naik keatas… Saya tahu, lingling udah gak kuat. Tapi entah kenapa saya gak mau berhenti untuk menunggu? Saya gak bisa berhenti, karna kalo berhenti, kalo saya diam, maka saya bakal kedinginan… saya gak kuat dingin.. Apalagi kondisinya waktu itu sarung tangan saya hilang satu gara-gara saya lepas waktu mau fotoin si Ipin di tengah perjalanan tadi dan saya lupa pake lagi, saya taruh sarung tangan itu di saku jaket dan jatuh. Untungnya Ardan berbaik hati minjemin sarung tangannya sebelah buat saya. Tapi, sarung tangan Ardan itu terlalu tipis, tangan saya mati rasa. Saya gak bisa berhenti lama-lama.. pilihannya cuma dua: bergerak naik atau bergerak turun? Dan waktu itu, walaupun badan capek, tangan mati rasa, kaki udah gak kuat, dan sedikit mengantuk karna kekurangan oksigen, nyatanya saya malah bergerak naik.. Saya cuma diam waktu Yahya nanya, “Tsabitah, gak nungguin Lingling? dia udah gak kuat..”

“Gak bisa Ya.. Gue harus keatas..” tapi kata-kata itu gak bisa keluar.

Dalam hati saya terus berucap, “ling, maafin aku… maafin aku…” Egois parah! Saking egoisnya, saya mikir, lingling pasti gak sendiri, pasti ada Ardan yang menemani kalo kalo dia kenapa napa. Jadi, saya gak usah khawatir. Tapi saya gak mikir, berarti Ardan gak bisa naik dong kalo dia harus nungguin lingling? Sungguh EGOIS.

Saking terlalu sibuk sama diri sendiri, saya gak nyadar kalo ternyata saya udah jalan terlalu jauh dan saya sendirian! yang lain masih di belakang… ya ampun. Perasaan tadi masih ketemu Ganes, masih ketemu Hafis, masih ketemu Yahya.. Hei, dimana mereka?? Dan, saya mulai kehausan… saya udah gak kuat banget! tapi saya gak bisa berhenti karna dingin.. saya tau makin ke atas makin dingin, tapi rasanya sayang kalo harus bergerak turun. Saya tepar.

Saya istirahat sebentar, memejamkan mata, dan… rasanya saya tidur beberapa menit, sampe saya merasakan dingin di tangan. Saya bangun dan tiba-tiba aja Ipin muncul..

Saya lupa waktu itu saya bilang, “pin, ada air ga?” apa engga, tapi terus kemudian Ipin turun dan balik lagi ke atas bawa air. Ah, Alhamdulillah… Demi apapun, seteguk air waktu itu bener-bener memulihkan stamina.

Kami berdua lanjut naik dan terus naik…

Sampe gak kerasa langitnya udah makin terang, bulan udah gak kelihatan, matahari udah mau terbit… dan kita belum juga sampe di puncak! Gagal sudah… gak dapet sunrise di puncak! Saya melihat keatas, rasanya puncaknya udah kelihatan, tapi kenapa gak juga sampe??? Oh God. Pasrah aja udah, gimana takdir membawa kita. Kalo harus turun lagi ya udah lah turun aja. Saya udah hilang semangat.. Langit makin terang dan tanda-tanda sampe puncak belum juga kecium. Saya keluarin kamera, dan mengambil beberapa gambar.

menuju mahameruthe roadhampir sampai puncakDSCF0441

Setidaknya kalopun gak bisa sampe puncak, saya punya foto pas lagi di jalur menuju puncak Mahameru. hehe.

Lalu ditengah keputusasaan itu tiba-tiba muncul Ganes bawa carrier. Saya gak tega liat si Ganes bawa-bawa carrier gitu, dari awal summit sampe jam segini dia bawa carrier, pasti capek banget… Saya pun minta Ipin buat gantian bawa carrier.

Setelah lepas carrier, si Ganes jadi ringan gitu langkahnya… dia naik cepet banget, saya dan Ipin ditinggal. Dan sekarang gantian Ipin yang keliatan capek banget… Jalannya mulai payah. Gak tega saya liatnya. Tapi gak mungkin juga kalo saya yang bawa. Ternyata eh ternyata, carrier yang sekarang dibawa Ipin itu carrier logistik, isinya makanan semua.. Alhamdulillah.. ada madu banyak disitu, lumayan banget buat doping. Lengkap sudah, air dan doping. haha!

Sementara kami terus naik, beberapa orang pendaki malah udah pada turun balik dari puncak… Mereka yang turun itu pada ngasih semangat, “semangat mas, mbak.. duluan.” begitu. Terus ada mas-mas lewat, iseng kami nanya ke dia, “masih jauh mas?” si mas itu jawab, “lumayan… ya 100 meter lagi lah.” mamam! 100 meter kalo treknya landai paling cuma 5 menit, ini treknya kyak begini! hiks…

“kira-kira berapa menit lagi mas?”

“yaa 20 sampe 25 menit lagi lah..”

Wah, sebentar lagiiii! saya bersorak girang dalam hati… hajar lah! maju terus pantang mundurrr!

Lalu 20 menit kemudian…

Mas-mas yang tadi menghibur doang nih kayaknya. Kaga nyampe-nyampe wey! ah., php banget tu orang.

Nah, ada mbak-mbak turun lewat… kami tanya tuh mbak-mbak, “masih jauh mbak? berapa menit lagi kira-kira?”

“Wah jauh mas, mbak. 1 jam-an lagi kayaknya. Buruan loh mas, mbak, bentar lagi ditutup kalo udah jam 8..”

Spontan saya tanya ipin sekarang jam berapa? dan ternyata udah jam 7 lewat..

Apaaa?? yah keburu ga nih… nanti nyampe atas ditutup gimana? turun lagi dong? percuma dong?

Tapi emang iya ditutup? kenapa ditutup? sotoy aja kali nih mbak-mbak.

“Oh, iya mbak, makasih..”

Ngeselin sebenernya itu orang. Bikin turun semangat aja!

“gimana pin, masih mau lanjut? turun aja apa?”

“jangan tsa, nanggung. Sedikit lagi nyampe. naik aja yuk..”

Sebetulnya saya gak yakin bakal naik terus.. tapi, yaudalah. Ada temennya ini. Ada yang ngelindungin. Saya juga gamau turun sendirian. Jadi, mari kita lanjut! Tapi karna Ipin bawa carrier, jalannya jadi agak lambat.

Lalu ada lagi mas-mas lewat dan langsung ngasih semangat gitu, “Ayo mbak, sedikit lagi, gak nyampe 10 menit lagi nyampe. Semangat!”

Kalo gak salah, itu si mas-mas yang kemaren ketemu di Matarmaja, ketemu di Ranu Pani, ketemu di Rakum… kok ketemu mulu deh sama ini orang? Ojaaan!

“Ah iya mas, makasih…”

Terus saya lihat ke belakang, jarak saya dan Ipin agak jauh, saya gak tega ninggalin dia sendirian. Saya juga lihat ke atas, mana si Ganes? udah gak keliatan tu anak, jangan-jangan dia udah sampe? berarti bener, udah deket… Dan kayaknya dibawah sana Ipin juga nanya ke orang soal “berapa menit lagi?”

Kali ini saya biarin Ipin jalan duluan, kalo dia berhenti saya juga berhenti, kasian bawa carrier soalnya… pokoknya nyampe atas harus bareng.

Dan bener aja! gak nyampe 10 menit kami melihat Ganes yang lagi berdiri nungguin kami… Ipin makin cepet jalannya.. dia nengok kebelakang dan bilang, “Ayo tsa! kita udah sampe!”

Ah! seriiusss?

Saya menghitung langkah, 3, 2, 1… dan tepat hitungan satu saya melihat Ganes dan Ipin udah duduk manis, di puncak Mahameru.

“Udah? ini udah di puncak? serius?”

dengan napas tersengal saya nanya begitu, saya masih gak yakin gitu… tapi, ah… saya capek banget abis ngitung langkah tadi.. saya langsung ambil posisi berbaring, telentang, dengan wajah menghadap ke langit biru yang terasa dekat…

I’m on the top of the highest mountain in Java! Mahameru! 23 Agustus 2013 :*

Alhamdulillah ya Allah..

Saya pejamkan mata beberapa saat. Masih gak percaya bisa sampe… >.<

“Ayo tsa, kita kesana, cari tempat yang bagus buat foto”

suara Ipin menyadarkan saya… Ah iya, foto!

Saya langsung bangkit dan ngeluarin kamera, dan kami bertiga gak menyia-nyiakan waktu untuk segera foto-foto. Dan inilah foto-foto pas lagi di puncak Mahameru🙂

Mahameru :DIpin at mahameruGanes at mahameruMahameru!

Inilah “negeri diatas awan”🙂

Dinginnya minta ampun diatas sana… bikin laper. Energi udah low banget, terkuras oleh pendakian. Untungnya ada carrier berisi makanan.. Langsung aja kita geledah itu carrier, keluarin semua makanan yang ada! daaan tadaaa! nemu apel… hahaha. Di ketinggian 3600 mdpl, kami makan apel.. cacat banget gak sih? dimana prestise nya??? hahaha. Masa bodo. Apel yang kami makan diatas puncak Mahameru itu beda sob! Gatau kenapa kok rasanya lebih nikmat aja gitu apelnya, padahal itu apel yang sama dengan yang kita makan kemarin di rakum. Apel ajaib! penumpas perut keroncongan! wkwkwk. lol.

Lalu tiba-tiba saya keinget sama toga saya! ah, dimana toga saya? mau foto pake toga…. sayangnya toga saya ada di carrier yang dibawa Ardan, terus sekarang Ardannya lagi dibawah menemani lingling yang kecapean.. yasudalah. Failed. Gapapa. Udah bisa sampe puncak aja udah sangat bersyukur…🙂

Pas lagi asik makan apel, saya nengok ke belakang dan hei… Yahya! Tiba-tiba Yahya muncul.. nyampe juga dia kesini, sendirian… tanpa minum.. tanpa doping… ya ampun! hebat hebat. Dan udah pasti, yang pertama kali keluar dari mulut Yahya adalah, “air…” wkwkwk. Untungnya masih ada sisa air di botol 1,5 liter yang tadi dibawa-bawa Ipin pas naik bareng saya. Haduu, jadi merasa bersalah..

Dan setelah air, tanpa ba bi bu, langsung minta foto. hahaha.

yahya at mahameruyahya ipin ganes

Setelah puas foto-foto dan makan apel, kami berempat turun. Gak kuat juga lama-lama diatas karna, brrrr… dingiiiiin. Tapi pas mau turun tiba-tiba ada Ibos baru nyampe puncak… mukanya kesel banget kayaknya, dia minta ditemenin Ipin/Yahya di puncak alias tuh orang berdua jangan pada turun dulu. Keselnya dia juga disebabkan kondisi dia pas naik sama kayak Yahya, ga bawa air karna airnya dibawa Ipin. Ampuuun, ini semua gara-gara saya nih… Saya yang minta Ipin buat ambilin air, terus saya juga yang abisin air sepanjang jalan naik tadi. Saya gak mungkin bisa sampe puncak kalo tadi Ipin gak dateng dan gak bawa air.. Feeling so much guilty  >,<

Akhirnya si Ipin sama Yahya “ditawan”, jadilah yang turun duluan Saya dan Ganes.

Jalan turun udah kayak main “sand skating”, tinggal srat srot srat srot, sampailah kita dibawah. haha!

Di tengah jalan saya dan Ganes ketemu Lingling dan Ardan… si Lingling lagi tidur, Ardan disampingnya lagi nungguin lingling tidur. Mukanya lingling pucat, pucat banget… dia udah gak berdaya gitu. Kata Ardan “Kak lingling udah tidur kurang lebih 1 jam teh, lemes banget dia.” Dan apa yang saya rasakan? berasa kayak ada angin kenceng niup badan saya dan “wuuuusshhh” saya terbawa angin dan terbang melayang layang.. dosa saya bertambah! setelah tadi nguasain air, sekarang ninggalin orang yang gak berdaya begitu ajah… ya Allaaaah Tsabitah!

mau bantal… mau nangis…

Lingling pingsan, bukan tidur. Saya coba sadarin dia pake balsem yang ada di carriernya Ardan, terus saya pijet-pijet bagian-bagian yang butuh sentuhan, dan saya paksa dia untuk minum madu. Alhamdulillah, dia sadar.. tapi kondisinya kritis. Dia gak kuat jalan sama sekali. Bahkan untuk berdiri aja lemes. Sambil dibopong Ardan, lingling berjalan turun.. carriernya Ardan terpaksa saya yang bawa.

Baru beberapa langkah kami jalan, seorang mas-mas menghampiri kami.. dia bawa tali penggendong orang..

“sakit ya mbaknya? ini mas pake ini, kasian mbaknya gak kuat, harus diiket.”

Lalu tanpa banyak omong lagi langsung aja si mas mas itu ngiket badan lingling, trus dia pegang ujung iketannya itu di belakang lingling.. Jadi pas jalan, dia jagain dari belakang supaya ling-ling gak jatuh, sementara Ardan ngebopong lingling dari samping. Jalur pasir berganti dengan jalan sempit yang terjal dan sedikit berapasir. Di bagian ini lingling udah gak bisa, bener bener gak bisa jalan samsek.

“Mas, ini harus digendong. Ayok, kita gendong aja sampe kalimati.” begitu ucap si mas mas yang tadi… bener-bener, baiiiiik hatiii sekaliiii.

Mereka bertiga (Ardan, Ganes, Mas2 baik hati) bergantian gendong lingling. Tapi pada akhirnya cuma mas mas tadi yang masih kuat bertahan gendong.. Ardan, apalagi Ganes, udah kecapean. Dan guess what! Mas mas itu beneran gendong Lingling sampe Kalimati! OMG.. kuat banget! meskipun berhenti berkali-kali sih.. tapi, sumpah strong abis! padahal sebelumnya dia juga abis gendongin orang juga dari Arcopodo sampe Kalimati! Ini orang apa orang deh? Otot kawat tulang besi kali ye? Superrr sekaleeeh.

Setelah kurang lebih 2 jam sampailah kami di Kalimati. Fiuuh. Big thanks to mas baik hati. Lingling segera diistirahatkan di matras dan dicekokin madu. Ardan dan Ganes segera cari air buat masak, dan saya, tepar dulu di tenda… Ipin dan Yahya udah nyampe tenda sedari tadi ternyata, saya kira lagi ngambil air juga itu bocah bocah. Dasar. Lalu beberapa menit kemudian muncul dua orang lagi: Ibos dan Hafis, yang baru turun dari puncak. Muka mereka udah kayak zombie kehausan darah. Kurang minum. wkwkwk.

Menu makan sore hari itu entah kenapa rasanya nikmat banget… mungkin karna kita udah gak ketemu makanan dari kemarin malamnya kali ya? hahaha. Makan sore itu bener bener lahap.. hari itu hari paling melelahkan sepanjang sejarah.. habis makan saya balik ke tenda dan tertidur pulas *tumben banget*.

Seharusnya hari itu juga kami siap-siap touch down, turun ke Rakum dan bermalam lagi disana. Tapi rencana berubah. Karena capek, kami pun menginap semalam lagi di Kalimati. Baru kemudian besok paginya, tanggal 24 Agustus, kami turun.

Perjalanan turun terasa lebih cepat. 2 jam udah nyampe Rakum aja.. Ah, welcome back Rakum, terima kasih atas keindahan purnama kemarin malam🙂 Sebelum perjalanan dilanjutkan, saya foto dulu hehe.

pose at rakum

Perjalanan dilanjutkan.. Pokoknya tanggal 24 itu kami harus udah sampe Malang lagi karna tiket pulang Malang-Senen yang udah dipesan itu tiket buat tanggal 25.

Tepat jam 5 sore, kami sampai di Ranu Pani. Yeah, it’s time to say goodbye… daaaah Semeru, kami pamit. Kalo panjang umur, kapan kapan main lagi deh.. hehe.

Lagi-lagi, kami foto untuk yang terakhir kalinya di Semeru🙂

bye semeru

Perjalanan dilanjutkan dengan naik jeep ke Malang. Sepanjang jalan, saya lihat langit malam, semarak betul! stars everywhere! langit tanpa polusi cahaya… andai di depok bisa lihat biginian tiap hari.. *jangan mimpi!*

Dan akhirnya, sampailah kami di peradaban. Alhamdulillah, ketemu lagi sama Alf*mart… ketemu abang2 penjual makanan pinggir jalan… ketemu tukang martabak… ya Ampun, kangen gue sama mereka! hahaha… berasa berabad-abad tinggal jauh dari peradaban. Malam itu kami menginap di salah satu penginapan di kota Malang *saya lupa nama penginapannya*. Mandi, bersih-bersih, sampoan, makan makanan enak, dan… tidur di kasur dengan bantal dan guling yang empuk! sempurnaaah. lol.

Besok paginya, Alhamdulillah bisa sarapan enak… pecel Malang. Akhirnyaaaah! selamat tinggal nasi nesting, selamat tinggal buncis, selamat tinggal sarden…! it’s over now! SELAMAT TINGGAL! hahaha. Tapi, saya pasti bakal kangen sama makanan-makanan gunung itu.. fufufu. Setelah sarapan, kami jalan-jalan pagi menikmati pagi hari di kota Malang. Beberapa orang dari kami, sebut saja Yahya dan Hafis, lebih memilih tidur ketimbang melakukan aktivitas menyenangkan ini. Payah. Dan tentu saja, saya, lingling, Ipin, Ibos, dan Ganes, lebih suka jalan-jalan. Kami main ke tempat semacam alun-alun kota terus mampir ke toko oleh-oleh. Sementara Ardan, gatau dia kemana. Dia jalan-jalan sendirian, menikmati kegalauan, wkwkwk.

Dan yeah, let’s say goodbye to Malang. Jam 4 sore kami naik Matarmaja menuju Senen.. nyampe Senen sekitar jam 10 pagi, dan langsung menuju Depok..

And the last, let’s say goodbye to each other. Kami saling berterima kasih atas kebersamaan dan kerjasama yang baik selama 6 hari kemarin.. Saya gak akan lupa sama semua yang sudah kita lalui bersama kemarin. Menyenangkan bisa mendaki Semeru, bisa mencapai puncak Mahameru, puncak tertinggi di Jawa, bersama kalian.. Kapan-kapan kalo ada kesempatan, bolehlah kita naik bareng lagi, ke gunung yang sama atau yang berbeda.🙂

And welcome, my room! please let me get rest on my bed…  Sebelum istirahat, saya pastikan kalo tulisan “Mahameru!” udah tercoret pake spidol merah.😀

2 pemikiran pada “Mahameru! (lanjutan…)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s