Mahameru!


mahameru

Jalan-jalan lagiii yeaayyy!😀

“Mahameru!” kira-kira beberapa waktu lalu, tepatnya awal tahun 2013 saya menulis itu di kertas berjudul “Tsabitah’s wishlist 2013” lalu saya pajang kertas wishlist itu di dinding kamar kosan. Ada beberapa wishes yang masuk list, salah satunya itu: Mahameru.🙂

Alhamdulillah satu persatu wishlist itu bisa saya coret dengan puas pake spidol permanen warna merah! *menunjukkan kalo saya puasss bangettt hehehe*, termasuk wishlist yang itu: Mahameru…

Ok, so now, let me tell you about this amazing adventure experience! sebetulnya udah ada yang cerita sih di blog, bisa baca disini: http://blog.yahya.mn/ tapi, apa salahnya saya juga cerita di bloggie tersayang saya ini? kan gaya cerita masing-masing orang beda-beda. Ada versinya masing-masing. Itu cerita versinya Yahya. Dan ini, versi saya hehee🙂

Well, bisa dibilang saya memang newbie soal trekking naik gunung. Sebelumnya pernah sih naik beberapa kali. Tapi yaagitu, saya gatau itu bisa disebut gunung atau engga? Gunung gunungan. hahaha.. Jadi, anggep aja ini pertama kalinya saya naik “gunung betulan” biar kesannya beneran newbie😛. Rencana mendaki ini sebetulnya sudah saya idam-idamkan dari kapan tau.. mungkin dari semenjak saya sering denger seorang temen saya sebut saja Eki, udah naik kemana-mana, salah satunya ke Semeru.. dan juga, jujur, pengaruh baca novel 5cm yang terbit pertama kali tahun 2005 (tapi saya baru baca tahun 2011, cetakan keduapuluh). Dari situ saya kepengen banget kalo suatu saat ada yang naik, entah itu si Eki atau siapapun, saya ikut. Tapi saya sadar diri kalo saya itu kuliah di departemen Kimia UI yang super padat kurikulumnya, dan juga terlibat (baca: tercebur) aktif di beberapa organisasi kemahasiswaan yang saya lebih suka menyebutnya sebagai “lembaga proker”. Jadi? mana ada waktu? lo sehari dua hari tiga hari ke Serang aja udah dibilang “Tsabitah ilang”, dicariin orang-orang lu! dibilang liburan mulu. de el el… ini mau naik gunung berhari-hari?? Pulang-pulang bisa jadi pepes deh lu! babak belur! dikangenin orang orang. wkwkwk. Jadi, saya pendem dalem-dalem aja itu keinginan. Mungkin saya harus betul-betul mencari waktu yang tepat untuk merealisasikan rencana saya ini *tsaaaah* dan yak! waktu antara setelah sidang hingga sebelum wisuda adalah waktu yang tepat! dengan harapan, saya bisa foto pake toga di puncak Mahameru… haha!

Dan demi merealisasikan “keinginan yang terpendam” itu saya pun berjuang mati-matian sampai titik darah penghabisan *agak lebay* memenuhi wishlist saya yang lain: menuntaskan skripsi tahun ini! Sambil memenuhi itu, saya coba-coba mencari “barengan”, mencari-cari siapa yang mau naik sekitaran bulan Agustus. Si Eki kayaknya ga ada rencana naik. Denger-denger komwa (kompas khatulistiwa) mau naik juga, eh ternyata gajadi. Sampe saya buka wacana di angkatan kimia 09, “gimana kalo kita liburan abis sidang, ke Semeru?” dan langsung disambut baik sama bapak rektor dan beberapa cowok-cowok petualang lainnya, tapi kemudian ditolak mentah-mentah sama para cewek. Yaabiasalaaah. Dan akhirnya failed. Si rektor sebetulnya mau banget ke Semeru, tapi kondisi angkatan yang emang lebih didominasi cewek, sangat tidak memungkinkan untuk membawa satu angkatan ke Semeru. Mungkin kalo mau ke Semeru ya cowok-cowoknya aja. Oke, failed. Ditengah kegamangan itu, tiba-tiba ada wacana di tim Edoocatia saya, kalo mereka juga ada rencana mendaki Semeru… yes! akhirnyah. Alhamdulillah, wacana itu bukan sekedar wacana.

Singkat cerita, terbentuklah 1 tim yang terdiri dari 6 orang cowok dan 2 orang cewek. Agak melenceng dari rencana awal. Awalnya itu mau 5 cowok 3 cewek. Tapi karena satu dan lain hal, 1 orang cewek ini (namanya Liza) terpaksa gajadi ikut dan digantikan oleh 1 cowok yang Alhamdulillah, Subhanallah, berguna banget! Kalo dia gak ikut kayaknya tim kita bakal kerepotan. hehe. 8 orang itu adalah gabungan anak-anak Fasilkom dan MIPA. 4 orang anak Fasilkom, 4 orang anak MIPA. Eh, salah… 4 Fasillkom, 3 MIPA, 1 Farmasi🙂

Siapa mereka? Mereka adalah, dari Fasilkom: Ipin, Yahya, Hafizh, Ibos (mereka semua Ilkom angkatan 2009). Dari MIPA dan Farmasi ada Saya, Ardani (Fisika 2010), Ganesha (Fisika 2010), dan Lingling (Farmasi 2009). Hafizh dan Ibos itu saya gak kenal sebelumnya, mereka temen-temennya Ipin dan Yahya yang katanya sih udah sering naik. Nah kalo Ardan dan Lingling, itu emang saya yang ajakin. Mereka berdua rekan kerja saya di LDF (Lembaga Dakwah Fakultas)  dulu, orang dua itu soulmate saya banget waktu di LDF, paling asik kalo pergi kemana-mana atau ngadain acara, atau curcol ngomongin masalah umat *cielah* itu sama mereka berdua, selera kita sama hehe. Terus kalo Ganesha, dia itu temennya Ardan. Ganes ini adalah cowok yang tadi saya bilang berguna banget hehhe. Saya betul-betul baru ngeh ada makhluk bernama Ganesha di MIPA, padahal Kimia sama Fisika itu tetanggaan gedungnya, sering ketemu harusnya. Parah banget *ketauan ansos*😥

Setelah melewati berbagai persiapan, fisik dan logistik tentunya, akhirnya tepat tanggal 20 Agustus, kami berangkat. Eh tunggu dulu… Persiapan fisik? boong banget. Gak ada persiapan fisik samsek kecuali lari keliling rotunda UI sekali doang. Gatau sih kalo masing-masing udah latihan fisik sendiri. Kalo saya, ya cuma ngandelin itu doang hahaha. Untungnya saya rajin jogging tiap Ahad pagi, jadi yasudalayaaah. lol.

Tanggal 20 Agustus kami start dari stasiun Senen. Dari Depok ke Senen naik Commuter. Dari Senen, kita naik kereta Matarmaja menuju stasiun Malang. Perjalanan Senen-Malang ini lumayan banget, lamaaa, makan waktu sekitar 18 jam. Agak bosen sih.. tapi, saya suka naik kereta! Naik kereta itu kayaknya kesannya backpacker banget gitu. Asik..🙂

Sepanjang perjalanan kayaknya yang paling gak bisa berenti ngomong ya si Ardan. Ngoceh mulu gada berentinya. Setiap kali dia ngoceh, setiap kali itu juga kita ngakak. Ngelawak. Apalagi bahasannya oke banget: tentang ciri-ciri cowok maho. wakakakak. Pengalaman banget kayaknya dia.

Setelah 18 jam perjalanan yang penuh lawak, akhirnya tepat jam 8 pagi tanggal 21 Agustus, sampailah kami di stasiun Malang. Dan coba tebak? Tepat pas saya turun dari kereta, seseorang manggil nama saya, “Kak Tsabita!” dan saya pun menoleh… perasaan ini pertamax banget saya ke stasiun Malang, kok ada orang sok sok kenal saya gituh? menyeramkan! Eh ternyata oh ternyata, yang manggil saya itu junior saya, anak kimia 2011 tapi saya gatau namanya hehehe, mungkin dia praktikan saya di lab *berasa famous*. Saya ketemu anak-anak kimia dong di stasiun Malang! junior-junior saya, kimia 2011. Ternyata mereka mau liburan juga, ke Bromo. Ya ampun. Jadi kita 1 kereta nih ceritanya? ckckck.. Duh jadi malu deh, soalnya penampilan saya waktu itu beda banget, gak kayak penampilan sehari hari biasanya kalo lagi di lab *yaiyalahh*, sangat macho, dan gak rapi.. duh.. duh… Yasudalahyah, namanya juga mau naik gunung hehehe. Biar ada dokumentasi, saya pun sempet-sempetnya bergaya sama ling-ling di stasiun Malang, foto dulu biar afdhol🙂

at st.malang

Dari stasiun Malang selanjutnya kita ke Tumpang, tempat penyewaan jeep/truk pengangkut para pendaki yang mau ke TNBTS (Taman Nasional Bromo Tengger Semeru). Tapi sebelumnya kami mampir dulu sebentar ke warung soto dan rawon untuk sarapan. Rawon emang gampang banget ditemuin di Malang, khas banget.

Perjalanan stasiun Malang-Tumpang kurang lebih 1 jam-an. Di Tumpang kami ketemu tim-tim lain yang mau naik juga, sama-sama mau nyewa jeep/truk juga. Maka  jadilah kami joinan sama mereka, satu truk. Tujuan selanjutnya adalah Ranu Pani.. Sebelum berangkat seperti biasa, take a pict dulu biar afdhol perjalannya🙂

brothers

dari kanan ke kiri: Hafis, Ipin, Ibos, Yahya, Ganes

Ternyata oh ternyata, trek menuju Ranu Pani itu subhanallooh sekaleh, truk yang kami tumpangi jalannya goyang-goyang, meliuk-liuk kanan kiri *padahal sampingnya jurang* dan… berdebu! butuh keahlian khusus buat nyupir di trek kayak begini. Untungnya saya sama Ling dapet tempat di samping bapak supir yang sedang berkuda, mengendali kuda supaya baik jalannya *apasih* wkwkwk. lol. Yeah bersyukurlah kita karena kita berdua satu-satunya, eh, dua-duanya cewek diantara rombongan, jadi diperlakukan kayak tuan putri, dapet duduk di depan, sementara para kuli itu *eh* maksudnya, para cowok-cowok perkasa itu dipersilakan tumpuk-tumpukan di belakang, di badan truk. hahahah. Gimana ya rasanya di belakang? udah berdiri, trus, truknya jalannya kayak begitu… mamam dah! haha!

Setelah 2 jam perjalanan sampailah kita di Ranu Pani, start point pendakian Semeru. Kami istirahat sebentar untuk Sholat Dzuhur dan siap-siap dan ngumpulin tenaga alias makan siang. Lapor dulu bentar ke pos buat daftar. Setelah itu, Semeru… we’re coming!!!

ready to go!

Start jam 1, kami memulai pendakian menuju destinasi pertama, yaitu Ranu Kumbolo: suatu tempat dimana kamu bisa melihat pemandangan yang dulu waktu jaman SD sering kamu gambar, matahari diantara dua bukit, terus dibawahnya ada danau. hehehe. Seriously, pemandangan kayak begini ada loh ternyata! kok kayaknya waktu SD ngegambar kayak begitu kayak gak rasional banget, iya ngga sih? haha.

Mantab juga ini perjalanan, belum apa-apa udah nanjak-nanjak terus… agak kaget juga sih. Masih belum bisa menyeimbangkan langkah kaki dan nafas. Agak tersengal dan agak pegel. Tapi lama-lama mulai bisa menyesuaikan.. berhenti sebentar untuk sekedar minum, terus lanjut jalan lagi. Begitu dan begitu seterusnya. Entah kenapa tiap hiking saya paling gabisa jalan pelan, meskipun saya bawa carrier. Karna, kalo jalannya pelan-pelan justru capeknya lebih berasa ketimbang jalan cepet biar cepet nyampe. Saya yang berada di posisi ketiga di barisan tim, beberapa kali berhenti agak lama demi nungguin 5 orang anggota tim yang masih jauh di belakang biar gak tertinggal. Ditengah perjalananan, kami berhenti sebentar untuk foto🙂

perjalanan menuju rakum

Harapan kami bisa sampe di Rakum sebelum maghrib, biar gak gelap perjalannya dan kami bisa dapet tempat untuk pasang tenda. Tapi ternyata kami sampai disana setelah maghrib, sekitar jam 7-an. Sampe disana, masya Allah… kami disambut oleh pemandangan yang sangat eksotis. Indaaah bangettt… bulannya penuh wey! purnama.. ah, saya baru ingat kalo saat itu emang lagi pertengahan bulan syawal, saat dimana bulan memasuki tahap purnama.. dan, saya juga baru ingat kalo tengah bulan hijriyah itu emang jadwal saya “kedatangan tamu”, pantes aja kemarin pagi sebelum berangkat ke Senen, tiba-tiba si tamu dateng… Sedih banget gak sih? mau naik gunung gitu terus tiba-tiba haidh? Kebayang gimana repotnya nanti di gunung dengan kondisi lagi haidh… khawatir juga takut gak kuat, karna dimana-mana orang haidh itu imunitas tubuhnya lagi rendah, gampang capek dan sakit. Tapi.. tapi… ternyata saya salah! emang tepat banget naik disaat lagi haidh, disaat tengah bulan hijriyah… karna… saat itu adalah saat dimana malam di Rakum lebih indah dari malam-malam biasanya🙂 Ditambah semaraknya bintang yang… masya Allah, bertaburan seluas mata memandang keatas… aaaak sukaaaaa!

purnama di rakum

kira-kira begitulah penampakan purnama di rakum. Sebetulnya bulannya gak sekecil itu sih. gede bulannya.. Tapi berhubung kamera saya jelek (camdig biasa, bukan dslr), jadinya ya apa boleh bikin, cuma bisa ambil gambar dari kejauhan kayak gitu. fufufu.

Rakum malem itu rame banget udah kayak pasar malem. Tempat udah penuh sama tenda-tenda para pendaki lain. Alhamdulillah kami masih kebagian tempat. Yang cowok2 langsung gelar tenda, saya sama ling langsung masak. Setelah makan dan menikmati indahnya langit malam, kami beranjak ke tenda masing-masing. Perjalanan hari tadi cukup menguras energi. Tapi.. jujur saya gabisa tidur malem itu. Dingin menusuk-nusuk, padahal udah pake baju dobel dilapis jaket dobel trus pake kaos kaki dobel, semua serba dobel, sarung tangan juga dobel, abis itu dibungkus sleeping bag. Saya emang berdarah panas, paling gak tahan AC. Lah ini, lebih lebih dari AC! mana bisa boboooo… saya baru bisa terlelap sekitar jam 3 jam 4 an kayaknya, itu karna tiba-tiba mata berasa berat dan suhu diluar terasa mulai menghangat.

Daaan besok paginya, tadaaa! pemandangan yang saya bilang itu, yang gambar anak SD itu, tiba-tiba muncul didepan mata… sunrise broh! ah, kirei!

sunrisesunrise water

Segera setelah sarapan dan packing, kami melanjutkan perjalanan.. Destinasi selanjutnya adalah Kalimati. Untuk menuju kesana, yang pertama harus kami lalui adalah “tanjakan cinta”. Yang pernah nonton 5cm pasti tau lah.. Itu mitos banget, jangan dipercaya, syirik! hahaa. Tanjakan ini emang menguji keistiqomahan banget. Miring banget men! ditambah nanjaknya sambil bawa carrier berkilo-kilo.. oh God. Tapi rasanya senang juga setelah nyampe diatas tanjakan… gak percaya aja gitu, kita bisa melewati tanjakan yang super miring itu sambil bawa carrier! rasanya di kuping terngiang-ngiang lirik “we are the champion..” lol. Ini kalo mau liat tanjakan cinta, saya ambil gambar ini pas lagi nanjak.

tanjakan cinta

yang dibawah itu Rakum. Bisa dilihat itu ada hafis dan lingling yang lagi bersusah payah naik tanjakan cinta, dan Ipin yang lagi istirahat sebentar kecapean.

Trek setelah tanjakan cinta adalah ladang lavender… tapi sayang lavendernya gak berbunga. Alhasil beginilah pemandangan yang bisa dilihat:

menuju kalimatilavenderpemandangan menuju kalimati

Trek menuju Kalimati ini agak landai, walaupun gak jarang beberapa kali nemu tanjakan. Akhirnya puncak Mahameru mulai kelihatan jelas, pertanda sebentar lagi kita sampai di Kalimati. Seperti biasa, take a pict🙂

hampir sampai kalimati

Berjalan dan terus berjalan… Lingling mulai keliatan payah, jalannya mulai gak seimbang… dan sempet kesandung batu sampe badannya kehilangan keseimbangan.. akhirnya demi keselamatan, carrier-nya Ling dibawain sama Ipin sampe ke Kalimati. Ling jalan tanpa carrier.. Dan sekitar jam 4 sore, kami sampai di Kalimati.

Gak banyak foto di Kalimati. Sampe sana kami segera pasang tenda, minum teh manis anget buat memulihkan stamina, makan, lalu istirahat karna jam 10 malam kami harus sudah siap untuk summit attack menuju puncak Mahameru..

(bersambung)

7 pemikiran pada “Mahameru!

  1. oh, kamu suka naik gunung juga nih, tsabitah….
    aku juga masih lumayan sering naik gunung sama komunitas AADT. hampir tiap bulan ada agenda ngetrip.

    Nasib di kimia yah, yg tahan cuma sama laporan praktikumnya ajah. Aku aja klo weekendnya mau ngetrip, biasany sebelum har jumat udah menyelesaikan semua laporan. hehehe
    paling ekstrim pernah naik gunung berangkat jumat malam, sampe rumah hari senin jam 4 pagi. padahal jam 9 nya ada praktikum kimia kuanti. hihihihihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s