Sindrom kedua


Graduation-Cap-psd63992

Saya pengen share tentang status baru saya yang udah saya sandang selama dua bulan ini yaitu…..

tadaaaa!

JOBSEEKER …… yeaaayyy

*sumpah udah bosen banget sama status ini !!!! *

Saya pengen cepetan kerja kayak a Fikri dan a Salman, dua orang cowok ganteng yang paling kece (baca: dua orang kakak kandung saya). Malu saya sama mereka kalo kelamaan nganggur. Ibaratnya, a Salman yang kuliahnya gak tamat aja laku keras dipanggil banyak perusahaan, a Fikri yang kuliahnya lulusnya ngaret satu tahun (5 tahun baru lulus) di teknik elektro Untirta, juga laku! sampe bisa dapet kerja di KS yang saingannya jebolan2 ITB UI. Terus gue??? Lulusan UI, tepat waktu gak pake ngaret, dan nganggur??? what??? coba dieja, NG-A-NG-G-U-R ???

MATI GUE !

Tapi terus kakak saya a Fikri nanggepin kondisi saya itu dengan cuman bilang,

“sindrom abis wisuda emang gitu bit, pengen cepet-cepet kerja, pengen udahan nganggurnya. Apply kemana mana. Itu sindrom pertama. Santai aja. Nanti giliran semua pada manggil, mulai deh sindrom kedua: bingung mau ambil yang mana? Nah loh!”

Nah loh! Bener apa yang dibilang kakak saya, sindrom kedua….

Sindrom kedua bau-baunya udah kecium… dilemanya sudah mulai terasa…. antara harapan dan kenyataan… ah, dilematis sekali…. *agak sok dramatis*

*setelah ini mau pake kata gue aja ya buat menggantikan saya, soalnya lebih enak aja gitu rasanya ceritanya hehe*

Pertama-tama ditelpon perusahaan senengnya naujubilah. Seneng akhirnya CV gue ada yang baca dan ada yang suka. Walopun yang manggil itu perusahaan yang bahkan gue lupa kemaren gue apply buat posisi apa? asal dia minta S1 from any degree atau S1 chemistry maka gue apply, mau itu posisi sales & marketing, administrator, auditor, purchasing & logistic, technical staff, dll.. tapi lebih banyak sih yang MT MT (Management Training), beberapa ada yang sesuai bidang minat gue yakni, QCA (Quality Control Assurance) dan R&D (Research and Development), pokoknya tergantung dia mintanya apa. Selama itu perusahaan terkenal dan gajinya oke, dan selama itu bukan BANK, maka gue apply. hehehe. Yaa pokoknya gue mau kerja. titik. Posisi belakangan, karena gue mikirnya, di posisi manapun gue ditempatin, gue bisa belajar. Itu aja.

Gue gak mau lewatin kesempatan kerja barang sedikitpun, karna gue khawatir kalo gue cuma apply satu tok, sebut saja si Chandra Asri, udah itu doang, terus pada akhirnya gue gak dapet dan bahkan gak pernah dipanggil-panggil *astaga! gamauuu. gue mau banget dipanggil Chandra Asriiii*, maka gue gak akan kerja dimana-mana jadinya.

Tapi terus seiring berjalannya waktu, gue mulai sadar kalo gue gak bisa asal terima posisi…. dan juga gak bisa asal bilang “iya” waktu ditelpon untuk interview atau untuk ikut test… dan juga gak bisa asal bilang “siap terima” waktu di interview…

Semakin gue ikut tes, semakin gue interview, semakin kesini.. gue semakin sadar kalau, gue pengen kerja sesuai keahlian dan minat gue *tsaaaaah*, terlebih lagi di perusahaan yang emang “berbau kimia”, terserah mau itu perusahaan gede atau itu perusahaan yang gak banyak orang tau. Gue mulai sadar kalo, gaji emang segalanya…tapi gue gabisa kalo, meskipun gue dibayar gede, tapi kerjaan gue gak sesuai keahlian dan minat gue, dan pada akhirnya gue gak betah. Intinya, GUE PENGEN BANGET CHANDRA ASRI !!!! HUWAAAAA….

Sampe detik ini, entah udah berapa panggilan yang gue lewatin, gak gue datengin karna tiba-tiba gue gak pengen sama posisi yang gue apply. Dan entah udah berapa panggilan tes yang gue datengin tapi gue gak lolos *sial*. Dan juga entah udah berapa panggilan interview yang gue datengin tapi terus gue gak sreg dan mundur. Ada yang udah sreg, tapi masih mikir gaji… Ada yang udah sreg, tapi… masih berharap pada…Chandra Asri… dan akhirnya gue gantungin keputusannya gue mau ambil apa enggak. Gue susah move on orangnya, kalo udah pengen itu, kalo udah suka sama yang itu, ya itu. Meskipun gue bisa dapetin yang lain, meskipun yang lain juga gak kalah oke, dan meskipun keliatannya gue ngincer yang lain juga, tapi sejatinya, yang ada di hati gue ya cuma satu *cielaaah. ngomongin kerjaan apa kerjaan nih? lol*.

Sebetulnya gue pengen banget juga di Paragon (industri kosmetik), meskipun gue benci setengah hidup sama yang namanya kosmetik. Tapi gagal. Baru di tes tulis aja gue udah gatot. Sedih. Waktu itu gue apply buat posisi QC sama R&D, kebetulan dia minta S1 farmasi/kimia buat posisi itu. Tapi kayaknya emang mereka lebih dahuluin yang farmasi ketimbang kimia gitu deh. Ya emang sih tesnya lumayan maknyos, gue juga gak berharap banyak bisa lolos dengan segitu banyaknya saingan gue anak-anak farmasi 2008. Tapi sedih aja gitu, giliran gue pengen dan gue memenuhi panggilan, eh gue ditolak… fufufuuuu. Belum rejeki.

Terus sekarang, gue lagi khawatir… barusan gue tes + interview sama PT. Sugar Group Companies (GULAKU). Gue khawatir keterima, karna tadi abis interview HRD terus ke interview user, udah sampe tahap interview user men! dan itu berarti tinggal dua tahap final lagi doang yakni, psikotest sama tes kesehatan. Dan psikotestnya besok!! …. Disatu sisi gue sreg sama perusahaan ini karna posisinya sesuai minat gue banget, QC, dan gajinya denger-denger sih ya lumayan lah buat fresh grad, terus sistem kontraknya per tahun serta gak nahan nahan ijazah. Tapi disisi lain… gue… masih menunggu si Chandra… Entah kenapa gue punya feeling minggu depan atau akhir bulan Oktober ini si Chandra manggil, karena sekarang-sekarang dia lagi campus hiring di ITB, UNDIP, ITS… *UI engga dilirik samsek doooong! gila emang*

Gue bingung kalo keterima mau gue ambil apa enggak?

Mungkin ada baiknya gue istikhoroh dulu.

Terus dilema gue nambah. Gue juga iseng-iseng daftar CPNS BSN sama BPPT kemarin. Eh ternyata gue lolos seleksi berkas… jadilah gue bakal ikut tes CPNS minggu depan. Gue sih gak berharap banyak. Yang daftar buat formasi S1 Kimia ribuaaaan, yang diambil bisa diitung pake sepuluh jari! Yang daftar orang-orang yang udah berkali-kali gagal tes tapi gak berhenti mencoba tiap tahunnya, mari kita panggil mereka “orang-orang terlatih”. Sementara gue?? anak bawang, masih bau kencur, belum punya jurus gimana ngadepin tes CPNS. Mamam!

Tapi kemungkinan keterima itu mungkin aja sih… soalnya gue sering, seriiing banget, gak niat ikut sesuatu, eh tau-taunya malah lolos. Contohnya, gue gak niat bikin PKM-GT, ngerjain pas deadline dengan sumber seadanya dan males ngedit. eh ternyata oh ternyata, judul PKM-GT gue terpampang di daftar peserta PIMNAS XXIV Makassar. Terus contoh lainnya, gue sama sekali gak niat bikin jurnal tentang zeolit, lah wong peminatan gue biokim? zeolit kan kebanggaannya anak-anak anorganik, terus gue iseng banget gitu ikut-ikut sayembara kontributor jurnal Makara Wiratama tentang zeolit sebagai katalis degradasi limbah gara-gara tema umumnya tentang pembangunan berkelanjutan. Gue hubung-hubungin dah tuh antara pembangunan berkelanjutan dengan pengembangan potensi zeolit alam termodifikasi surfaktan buat katalis degradasi limbah-limbah industri. Asli, itu sebetulnya tugas makalah gue buat matkul Sistem Fasa yang gue modif jadi jurnal. Eh tau taunya, gue kaget banget pas baca pengumuman, itu judul jurnal gue yang panjang dan rumit itu terpampang tanpa ada kata yang salah. Dalam hati gue bertanya-tanya, “ini siapa sih jurinya? gak salah pilih jurnal nih??”. Contoh lainnya, jurnal tentang diabetes yang gue bikin bareng Desti (FIK’09) dan Tika (farmasi’09), gue kirim ke apa gitu, conference di Malaysia, eh lolos juga. Pokoknya sering banget… termasuk Edunesia, termasuk PKMK gue, itu semua gak pernah ada yang gue niatin dengan serius! tapi ajaib, lolos begitu ajah… Gue udah gak ngerti lagi sama hidup gue. Emang cuma Allah kayaknya yang mengerti hidup gue.

Dan gue khawatir aja, sapa tau gitu, gue dapet jekpot, gue lolos serangkaian tes CPNS… kalo udah gitu gimana coba??? Pasti bingung.

Tapi sekali lagi, niat gue ikut CPNS sebetulnya emang karna gue pengen tau doang, tes CPNS itu susahnya kayak gimana sih? supaya gue ada gambaran kalo kalo nanti setelah gue bosen kuliah *gayabet*, gue ngelamar jadi dosen di salah satu instansi Perguruan Tinggi, gue tau soalnya kayak apa, gue bisa ngadepinnya. Gue sama sekali gak berharap untuk keterima CPNS untuk saat ini, tapi nanti, nanti kalo gue mau jadi dosen. Untuk sekarang gue masih mau berjuang buat pilihan gue tadi, Chandra Asri. heheu.🙂

8 pemikiran pada “Sindrom kedua

  1. Wah ada yg senasib nih hehe! Saya juga lagi nunggu panggilan chandra asri.. x_x disuruh pak tatang (HRD) apply di email yg recruitment, kagak diprogres.. Mudah2an 2014 di panggil CAP yaakk😀 kerja deket rumah memang menyenangkan pasti T.T

  2. Hehehe, sabar yaa, memang cuma Allah aja yang mengerti hidup kita, karena Allah jugalah yg yg mengaturnya. Daaan, semoga segera di panggil sama Chandra Asri, btw Chandra Asri itu perusahaan apa ya ?…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s