Trip to Jogja :)


DSCF0725

Saya udah bilang sebelumnya kalo, saya sering banget mengalami sesuatu yang diluar dugaan, yang saya gak prediksi sebelumnya. Misalnya tentang kenapa pkm saya bisa lolos ke PIMNAS padahal saya iseng bikinnya, dan akhirnya Alhamdulillah ‘ala kulli hal, gegara keisengan itu saya bisa “melancong” ke Makassar.. Begitupun dengan “melancong” dadakan ke Jogja kali ini. hehe.🙂

Jadi ceritanya, beberapa waktu lalu saya dikontak sama kakak S2 yang satu topik penelitian sama saya, namanya Kak Leni. Jadi ibaratnya, penelitian saya dilanjutin sama dia. Topik kami tentang Immunosensor, kami bikin senyawa antibodi untuk diaplikasikan ke strip test sensor melamin pada makanan. Bedanya adalah, saya cuma sampe sintesis antigen, sementara dia sampe ke bikin antibodinya dengan cara menyuntikkan antigen ke kelinci dan diamati selama berminggu minggu terus diambil sampel darah kelincinya dan diisolasi serumnya (serum mengandung antibodi). Dia pake semua data sintesis antigen saya karna bahan kita sama, kemudian dari hasil sintesis itu dia lanjutkan untuk bikin antibodi dan diuji cobakan.

Nah, ceritanya, kak Leni ini mau mengikutsertakan penelitian kami ke 2nd ICICS (The 2nd International Conference of the Indonesian Chemical Society) sebagai syarat kelulusan program magister (di UI ada aturan kalo, syarat kelulusan bagi mahasiswa S2 adalah bikin paper dan di accept dan di publish di proceeding, baik nasional ataupun internasional). Karena saya terlibat didalamnya, maka saya harus turut serta. Paper itu atas nama Leni, saya, dan dua orang pembimbing kami, pak Endang dan bu Ivandini. FYI, ICICS itu acara tahunannya HKI (Himpunan Kimiawan Indonesia), tahun ini acaranya diselenggarakan di UII Jogja. Saya sih ayok ayok aja, dan saya yakin pasti bakalan lolos lolos aja ke ICICS, dan itu bisa memperbagus CV saya, hehehe. Cuma masalahnya adalah, ketika paper itu accepted, maka salah satu dari kami harus ada yang berangkat ke UII Jogja, tempat dimana conference ICICS dilangsungkan, cuma satu, karena sokongan dana dari pembimbing cuma cukup buat memberangkatkan dua orang aja, kak Leni dan satu orang kakak S2 lagi. Saya gak mungkin ikut karena saya gak berkepentingan juga disana, mungkin kalo buat ikut conference nya saya punya uang, tapi buat ongkos, buat penginapan, jalan-jalan, dan bla bla bla nya, saya mana punya duit???. Fufufu.. Selain kami, ada satu lagi mahasiswa S2 yang topiknya sama persis, bikin antibodi, cuma beda bahan (prekursor) dan beda judul. Jadi ceritanya dari antibodinya kak Leni dan kak Ela nanti akan dibandingkan mana antibodi yang lebih baik dengan senyawa prekursor yang berbeda. Mana yang lebih baik, itu yang akan diaplikasikan untuk striptest. Kak Ela juga mengikutsertakan penelitiannya ke ICICS dan berangkat ke Jogja. Kami semua ikut yang poster session, bukan oral, karna kami gak pede dengan kemampuan bahasa Inggris aktif kami yang masih suka banyak mikir pas ngomong. Dan tibalah H-1 keberangkatan ke Jogja…

H-1, saya lagi di perpusat UI, belajar TOEFL sama temen saya, Faradilla. Lalu tiba-tiba ada sms masuk dari kak Leni. Isi sms nya panjang banget… tapi intinya, dia minta saya gantiin dia ke Jogja karena dia gak dapet surat dokter untuk naik pesawat, karena usia janin kandungan dia udah 7 bulan. Semua biaya pesawat, conference, transportasi ke bandara dan pulang dari bandara, dan segala macemnya buat hidup selama disana udah dicover semua, pake dana dari bu Ivandini. Membaca sms itu, saya langsung bilang “ya, oke kak. bisa.” tanpa mikir macem-macem. Omigod, tuh kan, gak disangka, jalan jalan gratis ke Jogja! yess! hahaha. Di kepala saya udah ke-list gitu itinerary selama 4 hari di Jogja. hahaha. *dasar!*

Lalu masalah lain pun muncul.. saya baru inget kalo Senin tanggal 21 Oktober saya ada jadwal test lanjutan di PT. Sugar Group Companies. Ya ampun, kenapa selalu begini?? Selalu dihadapkan pada dua kesempatan emas yang sama sama worth it. Saya galau. Masalahnya adalah hari ini hari Minggu, saya gak bisa telpon kantor untuk reschedule jadwal test karena kantor tutup. Lemes deh… kalo aja kak Leni bilangnya hari Jumat, saya bisa telpon kantor untuk reschedule. Masalahnya lagi adalah, jadwal pesawat take off dan jadwal saya test itu waktunya sama, sama sama jam 9 pagi. Jadi saya harus milih, mau merelakan yang mana?? Bingung abissss.

Jadilah di perpusat itu saya menggalau. Sementara si Dilla juga sama, lagi galau juga, dia hari Senin diundang untuk FGD (Focus Group Discussion) lagi di PT. Coca Cola, padahal dia udah FGD waktu hari Kamis lalu dan gak lolos. Kenapa dia diundang lagi?? Maksudnya apa? Dia gak mau dateng lagi karna, FGD nya susah banget, dari 30 orang di tiap grup, cuma diambil 3, dan itu diskusinya totally in english. Tapi siapatau dengan dia dateng, manatau kali ini lolos? Akhirnya kita berdua sama sama menggalau, bukannya belajar. lol.

“elah bit lu mah gak usah galau. minta reschedule hari Jumat aja, besok pagi pagi banget jam 8 lu telpon kantornya. Kalau itu perusahaan emang butuh lo, pasti bisa kok reschedule jadi Jumat.” begitu saran Dilla.

“Terus gue berangkat ke soetta jam berapa lu pikir? check in nya aja jam 8. Gue harus berangkat abis subuh. Terus gue telpon kantor pas udah di bandara gitu? reschedule H-1 jam??”

“kenapa enggak?? santai aja kali cyin. Lo harus jual mahal dikit lah itu ke si Gulaku. Lo harus buktiin kalo yang butuh itu mereka, bukan lo. Percaya deh, pasti bisa kok reschedule H-1 jam..”

Hmm. Saya masih gak yakin dengan ucapannya Dilla, walaupun sebetulnya saya juga berpikiran begitu. Saya tanya ke teman-teman saya yang lain, baiknya gimana? Desy, Ayu, kak Fadlina, dan beberapa teman yang saya kenal dekat, saya minta pendapat mereka. Just asking for their opinion, not for the decision.

“Conference mah bisa kapan kapan bit.. enak lu kerja di Sudirman, deket.” begitu kata Desy.

“Jalan-jalan bit, entar baliknya bawa oleh-oleh jan lupa.” Ayu said. *Dasar emang bolang juga dia*

“Panggilan perusahaan. elah. pilihan gampang gak usah galau. lo kerja dulu, S2 entar-entar aja kalo lo udah mapan.” begitu kata kak Lina. *padahal apa hubungannya sama S2?*

Dan yak! ternyata hati saya lebih condong untuk berangkat ke Jogja. hahahha. Kenapa? karena di hari terakhir di jadwal conference, ada field trip ke Merapi… aduh aduh… saya belum kesana, dan ini kesempatan walaupun cuma field trip! Selamat! jiwa bolang emang gak bisa dikalahkan oleh apapun.😛

Saya pun berangkat. Masa bodo sama Gulaku. Kalo emang rejeki pasti gak kemana. Kalo gak bisa reschedule, berarti itu bukan rezeki saya, berarti rezeki saya, mungkin, Chandra Asri. hehehe. Make it simple aja.

Jam 8 tepat saya telpon kantor.. saya bilang begini begitu dan guess what?? 100 buat Dilla! reschedule done! yuhuuu!!! mari kita ngebolang di Jogjaaaaa !! hahahhaa. Alhamdulillahirabbil’alamin. Berarti emang itu perusahaan butuh gue. hahha.

Dan Alhamdulillah lagi, lion air lagi insyaf, gak pake delayed. Berangkat tepat banget jam 9, lewat 5 menit sih. Terus jam 10.30 udah nyampe aja di bandara Adisoetjipto, Jogjakarta. Dari bandara, saya dan kak Ela langsung menuju hotel Cakra Kusuma di daerah Kaliurang Km 5,2. Naik taksi. Padahal di Adisucipto ada shelter Trans Jogja.. kalo naik itu paling cuma bayar 3 ribu rupiah. Tapi ya berhubung kami belum tau rute dan berhubung lagi kebanyakan duit *gayabet*, jadilah kami naik taksi.

Saatnya menjalankan itinerary! Nyampe hotel jam 11.30. Istirahat bentar. Habis itu, ba’da zuhur, destinasi pertama adalah Prambanan.. *norak banget kayak gak pernah ke Prambanan aja* hahaha. Kenapa saya senorak itu? karena, walaupun ini udah ketiga kalinya saya ke Jogja, saya emang belum pernah ke Prambanan *lol*, apalagi ke Prambanannya pake rute Trans Jogja, terus lanjut naik becak… Bener-bener berasa melancongnya! Beberapa kali ke Jogja itu dalam rangka acara kampus yang, elah, gak bisa melancong sendirian ngebolang naik trans dan naik becak Jogja kayak begini. Kebetulan kak Ela juga bolang abis. Modal kita cuma satu yaitu, mulut. Nanya nanya aja ke tukang parkir, ke resepsionis hotel, ke ibu warung gudeg, atau ke siapapun yang kita temui, gimana caranya menuju kesana sini, naik apa aja, turun dimana, ongkosnya berapa. Gak bakal kesasar, apalagi ada om gugel map yang serba tau ini dimana itu dimana. Hehehe. Enaknya lagi, kalo melancong sendirian atau cuma berdua kayak begini, kita gak diatur. Suka suka kita mau main kemana, sampe jam berapa, ngapain aja? HAHA. Kami naik dari shelter Kentungan, bayarnya cuma 3 ribu, sama kayak trans Jakarta. Transit sekali di Adisucipto, terus turun di shelter Prambanan, dari shelter kita naik becak sampe ke candinya, bayarnya 10 ribu. Ohya, saya agak kaget liat shelter Trans Jogja.. mini banget! bus nya juga, mini! karena Jogja emang gak padat penduduk kayak Jakarta. Ya ampun, saya gak kebayang kalo di Jakarta shelter dan busnya se-mini itu, apakah bisa menampung pengguna trans Jakarta yang segitu banyaknya?? wkwkwk. Dan iniah dokumentasi yang terekam di kamera saya waktu di Prambanan:

DSCF0654DSCF0680DSCF0664DSCF0686DSCF0693DSCF0697DSCF0699DSCF0656DSCF0655DSCF0673DSCF0657

Bisa dilihat diatas, ada bangunan yang keliatan kayak reruntuhan candi. Itu emang reruntuhan candi-candi kecil akibat letusan merapi beberapa tahun lalu, sebelumnya reruntuhan itu adalah bangunan candi kecil, terus gara-gara gempa Jogja, jadilah mereka runtuh. Di candi-candi yang besarnya juga kelihatan bekas-bekas “lem” diantara bebatuannya, akibat pemugaran setelah gempa Jogja. Selain main ke candi, kami juga main main ke museumnya…

DSCF0713DSCF0715DSCF0717DSCF0719DSCF0721DSCF0720 DSCF0716

Gak kerasa, main dari jam 2, tau-tau udah jam 4 aja.. rencana berikutnya hari itu juga kami mau main ke kraton Ngayogyakarta, lalu Taman Sari, abis itu malemnya ke Malioboro.. Kalo gak dihabisin hari itu juga, besok-besok udah ga bisa lagi, karena jadwal conference tanggal 22-23 full banget sampe maghrib, dan tanggal 24 nya ke Merapi. Tapi apa boleh bikin, udah kesorean dan… kami baru inget kalo tanggal 21-23 Kraton ditutup untuk wisatawan karna pas banget tanggal segitu lagi mau ada acara pernikahan agung Putri Kraton Yogyakarta GKR Hayu dengan KPH Notonegoro. Yah yah yah.. kenapa tanggalnya pas banget sama ICICS?? Padahal pengen banget ke Kraton tanggal segitu nonton prosesi pernikahan kraton, dan denger-denger ada jajanan gratis juga di sekitar Malioboro pas tanggal 23 nya.. Akhirnya kami berdua balik ke hotel.

Hari kedua di Jogja sama dengan hari pertama ICICS di Kahar Muzakkir Conference Hall, UII. Saya kaget waktu ternyata disana kami ketemu para dosen Kimia UI.. dan ada pak Endang juga! ternyata mereka semua ikut juga jadi presenter, dan ada satu dosen namanya pak Rahmat Wibowo, Ph.D, jadi invited speaker untuk seminarnya. WOW. Invited speaker men! sekelas sama profesor.. Ternyata disini mayoritas yang hadir jadi presenter adalah dosen dosen kimia berbagai universitas, peneliti LIPI dan BATAN, dan beberapa mahasiswa S2 dan S3. Mungkin hanya saya satu satunya sarjana diantara mereka?? Wallahu a’lam bisshowwab. Para invited speaker yang hadir adalah profesor dari berbagai instansi, hadir juga profesor dari Jepang, dari Saudi, dari Aussie, dan dari Malaysia. Semuanya mewakili bidang kimia masing-masing: Organik, Biokimia, Anorganik, Fisik, dan Analisis. Saya mendapatkan banyak pengetahuan disana… Saya bersyukur banget pada akhirnya saya berkesempatan ikut ICICS. Saya mendapat banyak pengetahuan dari seminar para profesor itu, dari menonton presentasi oral session, dan juga dari melihat lihat poster penelitian para peserta… dan ya ampun, saya merasa menemukan jiwa saya disana! Jiwa akademisi dan peneliti yang terpendam. lol. Suatu saat saya juga ingin duduk di kursi bertuliskan “invited speaker” itu, dan menyampaikan kegiatan penelitian saya. Ah ya ampun, muluk banget rasanya mimpi kayak begitu.. tapi, who knows?🙂

Pulang dari UII, kami diantar panitia menuju hotel. Kami 1 mobil dengan seorang bapak peneliti LIPI dan seorang mahasiswa S3 dari Kyoto University, masih muda banget, tampangnya kayak mahasiswa S1 di Indonesia. hahaha. Dan ternyata, si mahasiswa Jepang itu bisa bahasa Indonesia, walaupun sedikit sedikit. wow! Haha, lucu banget waktu si bapak LIPI nanya ke dia, “anata wa Nihon jin desuka?”

Lalu si Jepang jawab, “Ya, saya dari Japang. Kyoto Univesity.” dengan logat Nihon nya.. ahaha, lucu!

Ternyata si Bapak LIPI pernah kuliah S2 di Tokyo University selama 2 tahun, jadilah dia lancar capciscus pake bahasa Jepang.

Dan obrolan pun berlangsung. Saya berasa lagi nonton drama yang conversationnya pake bahasa Jepang. Si Jepang ini, namanya Matsuda, Takanori Matsuda, dia baru kali ini ke Jogja. Sebelumnya 2 kali ke Indonesia, tapi ke Bali dan Jakarta. Paper dia masuk ke oral Organik. Teman satu papernya, Norio Miura, gak ikut hadir ICICS karena ada kegiatan. Lucu banget waktu si Bapak LIPI nanya, “with whom did you come to here?” lalu dijawab oleh Matsuda, “saya kesini bersama istori.”, semua orang di dalam mobil gak ngerti, “istori? siapa itu?” Terus si Jepang itu mengulangi lagi, “ya, istori. istori saya.” Kami masih belum ngerti, what did he mean? what isturi means? dan si Jepang terus bilang, “istori, my wife.” lalu kami serentak bilang, “OOOO, istri…” hahahha. Saya ngakak gak ketahan. Lucu deh kalo denger orang asli Jepang ngomong Indonesia. hahaa.

Dan inilah foto kami bersama Takanori Matsuda:

DSCF0751

yang di sebelah saya itu Matsuda, yang pake kacamata itu profesor Tatsufumi Okino dari Hokkaido University.

Itinerary berlanjut.. karena kita khawatir gak sempet main lagi besok besok, maka malam itu, sehabis dari UII itu, saya dan kak Ela main ke Malioboro untuk cari oleh-oleh. Seperti biasa kami naik trans, dan gak pake transit-transit lagi. Dari hotel kita ke shelter koperasi UGM naik becak. Dari situ naik trans, turun di shelter Malioboro 1. Ternyata jauh juga dari UGM ke Malioboro..

Nyampe di Malioboro kita pun sibuk belanja! sibuk milih milih batik yang bagus.. sampe lupa waktu, tau tau udah jam 9 aja! daaaaan, ternyata udah gak ada trans jam segitu! gawat banget.. terus kita balik ke hotel naik apa? taksi muahall gilak. Terpaksa kita naik ojek pulangnya… ojek juga sama mahalnya, 20 ribu dari Maliobor ke Kaliurang.

Tapi ternyata oh ternyata, abang ojek disini baik baik banget… kayak udah paham banget kalo turis lokal macem kita begini gatau dimana tempat beli bakpia yang paling enak dan asli di Jogja. Dua bapak ojek itu nganterin kita dulu ke tempat beli bakpia, langsung ke pabriknya, ke tempat pembuatan bakpia 25 yang katanya paling terkenal di Jogja. Ternyata lokasinya lumayan dari Malioboro, deket tapi muter… jadi jauh rasanya. Setelah puas borong bakpia, bapak ojek mengantar kami balik ke hotel. Bapak ojek ini ngambil rute yang muter-muter, karena mau bawa kami keliling kota Jogja buat nunjukkin beberapa tempat terkenal di Jogja… sumpah baik banget! gak rugi deh bayar ojek 20 ribu.

Puasss. Puas banget malem itu.. naik becak malem-malem, belanja oleh oleh di Malioboro, muter-muter keliling Jogja di malam hari… very very happy. Sangat berasa melancongnya!🙂 Sayangnya saya gak bawa kamera malem itu, jadi ga ada dokumentasi deh..

Besoknya, tanggal 23 Oktober, conference lagi. Seharian sibuk foto-foto sama dosen, sama peserta lain dan sama profesor.. hahaha. Dan inilah dokumentasi ICICS 2013:

edit2 DSCF0749 DSCF0748 DSCF0747 DSCF0732 DSCF0728

Acara ditutup jam 7 malam dengan closing dinner sampe jam 10 malam.

Besoknya, Kamis 24 Oktober, kita gak jadi field trip ke Merapi.. fufufu.. sedih. Padahal udah bawa peralatan macem jaket+sendal gunung. Pihak panitia bilang kalo ternyata yang ikut field trip cuma kita berdua. Peserta lain pada gak daftar. Masa iya mau field trip berdua doang, sama panitia?? Yakali. hahhaaha. Jadilah field trip nya gajadi dan uangnya dibalikin. Dasar dua peserta ini emang niatnya mau jalan-jalan, bukan mau conference. lol. Karena gajadi field trip, kami akhirnya main ke Kraton + Taman Sari. Acara kraton udah selesai kemarin, hari ini kraton udah dibuka lagi buat wisatawan. Sekalian main sekalian pagi itu juga kami check out dari hotel, sekalian pulang, karena penerbangan ke Jakarta itu jam 4 sore.

Dari hotel ke kraton naik angkot, gak naik trans. Dua kali naik, terus turun di alun-alun Jogja.. dari situ naik becak. Sekali lagi, bapak becaknya baik, baiiiik bangetttt. Saya bingung deh, kenapa abang-abang ojek dan becak di Jogja baik baik banget ya sama wisatawan? Itu becak akhirnya kita sewa aja deh sama abang abangnya, kita sewa buat keliling dengan rute Pusat batik-Taman Sari-Kraton-Shelter trans terdekat menuju Adisucipto. Walaupun udah borong oleh-oleh ke Malioboro, tapi kita masih belum puas cari batik, karna di Malioboro batiknya gak gitu bagus. Kebetulan ada pusat penjualan batik dan kaos Jogja di deaerah sekitar kraton situ, jadilah kita mampir dulu kesitu..

DSCF0757 DSCF0758

Udah puas dapet batik yang kece, kita lanjut ke Taman Sari, tempat pemandian para putri kraton jaman baheula. Cuma numpang foto diluarnya aja. hehehe.

DSCF0761 DSCF0766 DSCF0768

Dan abis itu lanjut ke Kraton Nyayogyakarta… Di kraton masih keliatan “bekas-bekas” acara kemarin. Masih banyak kursi-kursi dan hiasan-hiasan. Pasti kemarin di Kraton rame banget.. sayang gak bisa liat. Disana kami dipandu sama seorang bapak abdi dalem Kraton, ditunjukin semua tempat yang ada di dalem Kraton, dikasih tau ini namanya apa, itu namanya apa.. Totalnya ada 9 museum di dalem Kraton. Terus dianterin juga ke tempat pembuatan batik konvensional, batik yang bener-bener dibuat pake malam, pake kulit batang kayu, pake alat apa itu namanya yang ditiup tiup.. Waktu kita tanya butuh waktu berapa lama buat bikin batik kayak gitu? jawabannya, “3 sampai 6 bulan”. Buset! lama juga ternyata… pantesan waktu ditanya dijual harga berapa itu batik-batik? jawabannya, “yang paling murah 700 ribu, ada yg 2 juta, yang 5 juta juga ada.” Oh ya ampunn, makasih banyak. Saya gak minat deh hehe. Wajar sih memang harga segitu, karna bikinnya pun butuh waktu yang gak sebentar dan keahlian yang handal.

Inilah dokumentasi waktu di Kraton:

DSCF0776 DSCF0777 DSCF0786 DSCF0789 DSCF0792 DSCF0794 DSCF0795 DSCF0809 DSCF0790 DSCF0812 DSCF0818

Tak terasa waktu sudah menunjukkan jam 2 siang. Kami harus segera ke bandara Adisucipto. Kami diantar sama bapak becak tadi ke shelter trans terdekat. Sepanjang jalan, gak berhenti ngobrol sama bapak becak. Ternyata si bapak becak ini punya 5 anak, yang 2 sarjana dan 2 D3 dan udah pada kerja. Tinggal 1 lagi anaknya sekolah SMK. Saya kagum sama bapak ini.. Bisa ya nguliahin anak, dengan profesinya sebagai tukang becak?? Apalagi dia bilang anak keempatnya waktu itu kuliah di UGM… Terus kata bapaknya, anak kedua sampe keempatnya waktu kuliah itu sambil ngebecak juga (anak pertama cewek jadi gak mungkin narik becak). What??? Mahasiswa narik becak? saya kira itu cuma ada di FTV… ternyata di kehidupan nyata, itu ada! Saya betul betul kagum berat sama bapak ini. Tukang becak, tapi wawasan dan pemikirannya sangat luar biasa. Gak takut pada keterbatasan. Kata bapaknya, “saya yakin aja mbak sama gusti Allah. Gusti Allah itu sayang sama kita, tinggal kitanya aja yang rajin minta sama gusti Allah.” begitu. Lalu saya melihat diri saya, membayangkan, bagaimana seandainya orang tua saya tukang becak?? ya Allah, betapa bersyukur saya punya kedua orangtua yang jauh lebih baik kondisinya. Saya terharu…

Begitulah. Akhirnya, heading to Adisoetjipto, and back to Jekardah… Alhamdulillah gak delayed, terbang jam 16.10, dan jam 17.40 udah di Soetta lagi. Naik damri ke rambutan, nyambung naik 19 menuju kosan…

Dari setiap perjalanan yang kita lakukan, semoga senantiasa ada pelajaran yang kita dapat, yang membuat syukur kita bertambah dan terus bertambah.🙂

7 pemikiran pada “Trip to Jogja :)

  1. Wih ceritanya menginspirasi mbak, dan panjang bangeet, kapan aku bisa ikutan konferensi kayak gini ya? alumni pimnas juga kayaknya nih, Salam kenal hafidh dari Kampus timur, ITS🙂

      • Oke
        Iya nih, pengen ikutan di dalam negeri dulu, pemanasan buat conference di luar negeri,
        Semoga kesampaian dah, amin..
        Oh makasar, yaya. Pimnas tahun segitu, aku masih sekolah SMA kayakya hhe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s