First week


Beberapa hari terlewat tanpa mampir kemari rasanya… kangeeeen :* :*

Beberapa hari kemarin emang lagi gak punya kuota internet dan males ngisi ulang hehehe. Tapi berhubung udah kangen berat akhirnya muncul juga niat lillahi ta’ala buat beli pulsa internet. Alhamdulillaah… *lol*

Hmm, let me tell you about my “new world”🙂

Dunia baru, dunia kerja, yang penuh dengan kejadian. Baru seminggu kerja, udah banyak kejadian aja.. saya kadang bingung sama diri saya sendiri, kok kayaknya adaaa ajah gitu, ngalamin aja gitu, kejadian yang kebetulan banget, dan seringkali agak freak. Dari dulu. Kayaknya hidup saya gak afdhol tanpa kejadian macem begitu. Nasib oh nasib -,-

Saya mau cerita dari hari pertama saya kerja. Di hari pertama saya kerja, saya ketemu sama temen sekelas saya waktu SMA, di kantor saya kerja. Namanya Oki, anak Teknik Industri UGM, si dewa yang tak terkalahkan, dua tahun sekelas tu anak selalu dan selalu dapet peringkat 1 di kelas. Setelah sekian tahun gak pernah ketemu bahkan di acara bukber kelas sekalipun karna jadwal libur dia selalu gak match sama jadwal bukber, tiba-tiba ketemu gitu ajah di kantor tempat gue kerja??? Kita sekantor? demi apaa?? Hahaha. Kuliah jauh jauh di UGM eh kerjanya di Jakarta Jakarta juga, padahal industri banyak tuh di Banten, ladangnya para engineer.

Jadilah di hari pertama kerja saya akrab sama orang di kantor, langsung dapet temen kesannya *padahal yaelah temen lama* lol.

Terus di hari pertama itu juga saya disambut sama seorang rekan kerja yang pegang job yang sama, dan dia langsung ngajarin ini itu segala macem tentang job kita dan gimana cara ngerjain itu semua. Namanya Surya. Hari itu juga saya nobatkan dia sebagai private tutor saya. Surya ini sangat ramah dan baik hati, dan, sangaaat sabar sekali mengajari saya yang agak agak lemot ini. heheheh. Sumpah itu orang baiknya minta ampun.. selain ngajarin kerjaan, dia juga ngenal ngenalin saya ke semua karyawan yang dia kenal disitu, ke semua OB, ke resepsionis, ngajakin gabung makan bareng sama temen2 kantor pas jam makan siang, semuanya… sebagai orang baru, saya merasa dilayani dengan baik, dan jadi lebih gampang beradaptasi. Big thanks and big hug.🙂

Lanjut. Di hari keempat saya kerja, ah ini.. ini agak freak, tapi yasudalah saya ceritakan saja. Suatu hari, seperti biasa, saya pulang ke Depok naik kereta dari stasiun Sudirman. Dan seperti biasa, peron stasiun selalu penuh oleh orang-orang yang juga pulang kerja, jangan harap dapet duduk di kereta, bahkan udah bisa masuk kereta aja udah Alhamdulillahirabbil’alamin banget, masuknya pake dorong dorongan karna masing-masing orang berebut mau masuk kereta. Kereta pun tiba dan pintu kereta pun terbuka dan ritual dorong-dorongan itu pun terjadi. Saya pun kedorong-dorong, lalu tiba-tiba orang depan saya jatuh karna kedorong… spontan saya juga ikut jatuh karna kakinya dia nyenggol kaki saya. Sialnya, saya jatuh pas banget di pintu kereta… tebak apa yang kemudian terjadi? Lagi kondisi jatuh gitu saya berusaha untuk berdiri tapi ibu ibu di belakang gak peduli, dia tetep ngedorong karna mau masuk *bukannya bantuin bangun*. Susah payah saya berdiri, terus pas saya udah berdiri, ternyata sepatu saya yang kanan lepas… saya mau ambil itu sepatu, eh dia ada di ujung pintu… tamatlah riwayat, dia ketendang kaki orang dan jatuh kebawah kereta. Sial banget. Akhirnya selama di kereta saya pake sepatu sebelah.

Si Surya bukannya kasian malah ngetawain. Dia bilang, “kamu cinderella banget deh. Diburu waktu, terus sepatunya lepas sebelah. Cinderella lepasnya di istana, kamu di stasiun. Cinderella sepatunya ditemuin pangeran istana, kamu ditemuin cleaning service stasiun. Beda tipiiiss. hahahhaha.” SIAL -_____-

Payah banget emang hari itu.. padahal itu sepatu sengaja saya beli buat kalo ngantor, sepatu cantik, masih baru. Emang nasib.. mungkin saya emang gak ditakdirkan pake sepatu cewek yang cantik kali yak? Ah yasudalah, besok besok pake sendal gunung aja kali ya? gapapa juga sih di kantor pake apa aja asal jangan sendal jepit swallow. hahahah. lol.

Untungnya waktu itu saya turun di stasiun LA (Lenteng Agung), bukan di stasiun Pondok Cina yang tinggal jalan ke kosan. Saya turun di LA karna mau ngajar Audrey, karna mau naik angkot 19 ke TBI (Tanjung barat indah). Padahal, saya bisa turun di stasiun Tanjung Barat. Tapi entah kenapa waktu bayar e-ticket di stasiun Sudirman tadi saya bilang “lenteng agung pak,” bukan tanjung barat. Saya gak sengaja. Tapi ketidaksengajaan itu menguntungkan, karnaaa, di stasiun LA itu banyak penjual sendal jepit! hahahaa. Saya langsung serbu abang-abang penjual sendal jepit sesampainya saya di LA. fiuhhh.. alhamdulillah banget.

Kejadian berikutnya masih berhubungan sama kereta. Hari kelima saya kerja, kereta pulang mengalami gangguan. Karna gangguan itu, yang biasanya Sudirman-Pocin cuma sejam, ini jadi 3 jam doooong! berdiri selama 3 jam dikereta men… kering sekering keringnya. Ternyata ada mobil kecium kereta di perlintasan Tanjung barat dan itu parah keciumnya, denger denger sih sampe kereta yang nabrak itu bagian depannya lecet-lecet. Akhirnya ya kereta kereta menuju Bogor atau kereta Bogor menuju Jakarta terpaksa “ngantre” dulu, gak bisa lewat, akhirnya delayed 2 jam. Pffffft.

Selanjutnya, suatu hari di hari keenam saya bekerja. Saya berangkat naik kereta dari stasiun Pocin jam 7, dan jam 8 udah nyampe stasiun Sudirman. Karna jam masuk kantor jam 9, saya pun biasanya berleha leha dulu di stasiun Sudirman. Sarapan dulu, tiduran dulu, mimpi dulu.. nyantai nyantai dulu, kalo udah jam 9 kurang 15 baru deh saya jalan naik kopaja menuju gedung wisma GKBI, tempat saya ngantor. hehehe. Nah tapi hari itu, waktu saya lagi nyantai nyantai di stasiun, datanglah seorang Bapak duduk disebelah saya. Awalnya dia nanya, “dek, ATM Mandiri disini sebelah mana ya?” lalu saya tunjukanlah ATM center yang ada di stasiun. ATM center ada diluar “wilayah nyantai”, artinya kalo udah kesitu gak bisa balik lagi buat duduk karna udah keluar dari “pintu antre e-ticket”. Bapak itu pun bilang, “Oh yaudah nanti aja deh ke ATM nya.”

Lalu berlangsunglah obrolan antara saya dan Bapak itu. Namanya Pak Hifni. Biasalah nanya basa basi kayak Bapak mau kemana? emang kerja dimana Pak? karna orang orang yang turun di stasiun ini di jam segini pasti adalah para karyawan yang mau ngantor. Ternyata bapak itu orang kedutaan Yaman. Dia kerja di kedubes Yaman di Menteng. Masuk jam 9 pulang jam 2 siang *enak bangeeeet!*. Biasanya dia naik mobil, tapi hari ini lagi macet banget jadi dia naik kereta. Ngobrol dan terus ngobrol. Dia cerita banyak hal, saya dengerin banyak hal. Dan tiba-tiba aja dia excited banget menceritakan kisah hidupnya, kisah tentang bagaimana pertama kali dia ketemu istrinya, melamarnya, dan menikahinya.. dalam hati saya, “aduh Pak saya belum mau nikah, plis banget jangan cerita begituan..” lol. Ya intinya, insight insight soal memilih calon pasangan. Gak kerasa tau tau udah jam 8.30 aja. Saya buru buru izin duluan sama bapak itu *padahal masih ada waktu 15 menit lagi wkwkwk*. Obrolan pun ditutup dengan secarik kartu nama yang dia kasih ke saya, dia bilang “nanti hubungi saya ya, biar saya bisa hubungi kamu kalo ada kerjaan di kantor saya.” Lumayan dapet link baru, sapatau bisa kerja di kedubes Yaman, gaji gede, jam kerja sebentar, liburnya double, nyantai banget! tapi yang terpenting, pengalaman. hehehee.

Ya jadi begitulah, itulah beberapa kejadian yang saya alami di seminggu pertama saya kerja. Kapan kapan saya share lagi kalo ada kejadian lagi.🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s