Lembaran baru


Kalo blog bisa ngomong, mungkin dia bakal bilang begini:

“Wah waaah waaaaah… gue udah kayak kuburan niiiih! sepiii tulisan, gak keurus, tak terjamah, kemana nih si mimin??? sebulan lebih gak nongol!! liatin aja entar kalo dia nongol, mau gue cium pake sendal itu si mimin!”

LOL.

Untungnya bloggie gak bisa ngomong. hehehe.

Baiklah saya insyaf. Mari kita menulis kembali disini, berbagi cerita, berbagi ilmu, berbagi kebaikan.🙂

Emang sih ini gak bisa dimaafkan, tapi… saya akui bahwa aktivitas sebulan ini memang membuat saya lupa kalo saya punya blog, kalo blog itu punya follower, kalo follower itu mungkin pada kecewa terus kabur karna ini blog abis difollow eh malah gak di update2? *PEDE ABIS* hahhaahaa

Selain itu juga, laptop saya ini udah mulai uzur, kadang hidup kadang gak mau hidup. Komplikasi. Terus lagi koneksi internet di kosan saya yang baru ini saaaangaaaaattt sangat alay. Hidup di pusat kota Jakarta gak ada bedanya sama hidup di hutan belantara. Susah sinyal.. dan emang gak cuma di kosan saya aja yang syulit syinyal, di semua kosan juga begituh! etdaaah.. mending hidup di hutan sekalian, udaranya bersih, sejuk, seger, sehat, hidup bahagia. Disini?? hidup susah. Kalo kata ibu kost: “yaa harap dimaklumi mbak, kita hidup dikelilingi gedung-gedung tinggi, sinyalnya kehalang.”

Merepotkan sekali. Jadilah saya makin lupa sama blog.

Tapi saya rasa pindah kost dari Depok ke Jakarta Pusat adalah pilihan yang tepat. Sudah cukup sebulan jadi pepes di commuter, jadi dendeng di metromini, jadi wonder woman yang pagi2 buta udah harus berangkat, dan pulang pas langit udah gelap. Enough!

Atas rekomendasi teman kantor, akhirnya saya hijrah dari Depok yang selama 4 tahun saya kuliah udah bersedia menampung pendatang macem saya gini, ke Sudirman, Jakarta Pusat, tempat dimana saya cuma tinggal jalan kaki 10 menit untuk menuju ke kantor. Keputusan pindah ini juga didukung oleh desakan seorang teman kuliah yang juga temen seperjuangan skripsi, temen nongkrong, temen curcol, temen jalan, temen paling phlegmatis yang pernah saya temui makanya klop banget sama saya *LOL* yaitu Faradilla Avionita, yang tiba-tiba nongol di Gulaku setelah sebulan saya kerja disitu. Entah gimana ceritanya tiba-tiba dia dapet kerja di Gulaku juga dan jadilah dia ngajak kos bareng padahal dia anak Depok, bukan anak daerah yang gak punya tempat tinggal kayak saya begini. Alasannya, “nyokap nyuruh kos aja bit, gak tega katanya liat gue tiap hari tiap nyampe rumah ambruk, badan ngilu-ngilu gara2 kereta pepes, tidur bentar terus besok paginya berangkat lagi, gitu lagi, ngilu2 lagi.. tapi gue kan gak pernah kos, gue gak bisa hidup sendirian.. nyokap nyuruh gue kos sama lu.”

Ya emang mamanya bilang sendiri kayak gitu ke saya. Akhirnya saya pun gak tega membiarkan Dilla hidup jauh dari saya. eh, hidup kos sendirian maksudnya. Hehehee. Karna saya tau banget temen saya yang satu ini emang gampang banget ambruk, punya riwayat penyakit yang lumayan mengkhawatirkan, suka tiba-tiba pingsan kalo lagi beraktivitas disaat lagi PMS. Gak bisa hidup jauh dari emak.

Daaaan… jadilah Dilla sekarang teman tidur saya. LOL.

Harga sewa kamar kos di daerah Sudirman emang jauhhh beda sama di Depok. Muahaall. Tapi, kalo dihitung, tinggal di Depok plus ongkos pp, plus biaya laundry, plus listrik kalo bawa2 alat elektronik, itu jatohnya sama sama juga.. Misal, kosan saya yang di Depok 450 ribu/bulan tanpa AC, kalo bawa rice cooker nambah listrik 25rb/bln, plus laundry baju anggeplah 50rb/bln, plus ongkos pp Depok-Sudirman 12rb/hari dikali 20 hari kerja sama dengan 240 rb/bln.. totalnya, 450+25+50+240 = 765 ribu/bulan. Sekarang mari kita bandingkan dengan biaya kos di Sudirman.. kosan saya 1,6 jt/bln utk kamar berdua. Itu kalo berdua, kalo kamar utk sndiri 1 sampe 1,3 jt/bln. Sekarang karna saya ambil yang sekamar berdua, maka saya keluar uang 800 rb/bln buat sewa kamar plus fasilitas yang ada disitu yaitu: AC dan laundry. 800 ribu bersih. Udah include listrik buat tambahan alat elektronik. Misal, kita bawa rice cooker atau TV, itu udah gak usah nambah nambah lagi.. 800 ribu udah dicuciin plus pake AC meeen! laundrynya gak pake nunggu dua hari baru bisa diambil, ini langsung kering langsung bisa dipake tuh baju! Pikir dooong, 800 ribu dikurangi 765 ribu berapa?? 35 ribu! cuman beda 35 ribu antara hidup di Depok sama hidup di Sudirman!! Beeuhh. Belum capeknya kalo pp Depok-Sudirman. Capek di perjalanannya itulah yang bikin pengen banget pindah. Jadi ngapain susah susah? makasih banyak Depok, saya pindah aja deh ke Sudirman. Hahaa. Belajar jadi istri, belajar menerapkan prinsip ekonomi *eh* LOL.

Sebetulnya kita berdua lagi hoki aja sih dapet kamar buat berdua harga segitu. Seminggu sebelumnya kita udah cari-cari kosan, dan gak dapet yang pas di hati dan pas di kantong. Ada yang pas, tapi penuuuh. Sedih deh.. sampai pada suatu hari, seorang teman kantor yang bernama Mia, anak Bandung lulusan kimia Unpad yang udah 6 bulan kerja disitu (angkatan 2008), bilang kalo dia mau pindah kosan karna gak betah di kosannya yang dulu, dia cerita kalo ada kosan, baru, belum penuh soalnya masih baru, dan ada yang buat berdua, ditambah ibu kosnya baiiiik banget.. boleh depe berapapun yang penting depe dulu biar gak di-tagg orang. Mia udah mau depe itu kosan karna pas di hati pas di kantong banget.. Akhirnya habis dia cerita, sepulang ngantor kita bertiga capcus ke kosan itu. Daaaan sesampainya disana.. beeh, recomended banget!! ibu kosnya men… ibu kos yang ramah dan gak matre buat saya adalah satu hal paling krusial yang bikin nyaman tinggal di kosan. Ibu kosnya orang orang semacam “guru ngaji” gitu ternyata… makanya langsung nyaman hehehehe. Terus setelah ngobrol2, tanya2 harga, fasilitas, peraturan dan segala macemnya, ibu kos itu, namanya ibu Dian, menunjukkan kamar yang buat berdua, cuma ada 3 kamar dan semuanya udah di depe dong. Sedih gak sih? T,T

Tapi terus tiba-tiba ibu Dian buka sms di BB nya dan bilang,

“eh sebentar.. kemarin itu kayaknya ada yg cancel deh.. sebentar saya baca dulu sms nya yg cancel kamar nomor berapa…”

Ibu Dian membaca sms, kemudian… “oh kamar nomor 4 yg di cancel. Yuk kita liat kamar nomor 4. Itu kamar buat berdua.”

Haaa seriusaaan?? Saya sumringah banget.. dan setelah liat itu kamar nomor 4, ya ampuuun, itu kamar kayaknya udah pas banget ukurannya, cocok di hati, cocok di kantong. Alhamdulillah… akhirnya, langsung depe malem itu juga! Hoki banget ini mah. Udah murah, deket, kosan baru, dan nilai plus banget adalah, ibunya baik.. Alhamdulillaaaah wa syukurillaah..🙂

Kehidupan baru sebagai anak kos yang menjadi wanita karir pun dimulai. Kehidupan bersama Dilla, teman seperjuangan yang udah kayak sodara sendiri..

Sejak saat kami kos bersama, sejak saat itu pula kita membiasakan diri hidup hemat dan sehat. Ngerti kan maksudnya?? Yeah, tiada hari tanpa masak. Bukan cuma tempat tinggal aja yang mahal, tapi juga makan. Kalo makan siang di tempat2 makan disekitar kantor, udah mah mahal, terus keliatannya gak higienis gitu pula.. risih banget. Pada akhirnya udah jadi rutinitas tiap hari: bangun pagi, sholat subuh, alma’tsuratan, ngobrol bentar, abis itu langsung masak buat sarapan dan bekal makan siang. Masak apapun yang kita mau. Masak yang gampang, yang 30 menit langsung jadi. Gampang tapi gak instant. Prinsip kita adalah, say no to instant food. Untungnya saya hidup sama orang yang gak benci sayur, jadi tiap hari kita selalu bikin sayur. Ternyata setelah dihitung-hitung, saya hidup di pusat kota begini malah lebih irit daripada di Depok. Lebih irit dan tentu, lebih menyenangkan karna makan hasil masakan sendiri itu rasanya nikmat banget. hehehe.

( to be continued… )

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s