Note to ourselves


Tipe orang bermacam-macam. Ada orang yang hidupnya gak bisa jauh dari gadget/handphone/tab, ada juga orang yang adem ayem aja biarpun gadgetnya mati seharian, dan ada juga yang pertengahan, gadgetnya dijaga tetap hidup tapi yaudah dibiarkan aja itu gadget, gak tiap menit disentuh atau diliat.

Mari buat pengakuan, termasuk yang manakah kamu???😛

Sepertinya saya harus mengaku kalo, sejujurnya, saya merasa hidup lebih adem dan tenang dengan gadget mati di pagi hari dan sengaja gak saya charge, atau ketinggalan (baca: ditinggal) di kosan seharian sementara saya seharian asik dengan aktivitas di kantor. heheheh. Tapi tentu tindakan stupid macem begitu bakal meresahkan banyak pihak yang berkepentingan sama saya. Oleh karenanya, saya berusaha untuk memastikan gadget saya tetap on, biarpun itu gadget selalu saya tinggal di laci meja dan cuma sekali-kali aja diliat, kalo ada pesan penting yang emang penting untuk dibaca dan dibalas maka saya read dan saya reply, dan kalo pesan-pesan alay gak penting macem di grup-grup whatsapp yang isinya cuma spam maka saya lewat, gak saya baca apalagi saya komen. Gimana mau baca dan komen, kalo sekali liat itu notifnya ratusan dan ternyata isinya emang cuma spam? empet duluan. Kalo kebetulan notifnya lagi cuma satu dua, barulah saya baca.

Pertanyaannya, terus ngapain gabung di grup kalo semua pesan yang masuk kesitu gak pernah dibaca atau dikomen? kenapa gak LEFT AJA SEKALIAN?

Mau tau kenapa?? kenapa mau tau? tau kenapa mau?

Karna… semua USAHA LEFT SAYA SIA-SIA ! fufufufu

Saya berkali kali left grup, dan berkali-kali itu juga grup-grup yang saya tinggal, tiba-tiba notifnya yang ratusan sampe ribuan muncul dan muncul lagi. In other words, saya di-invite dan di-invite lagi sama adminnya, gak ada kapoknya itu si admin biarpun saya sebegitu cueknya.. tepok jidat bolak balik. Tindakan kayak begini memang selalu menimbulkan protes banyak pihak. Betapa sombongnya saya, gak pernah mau nongol di grup. Sekalinya nongol, komennya cuma begitu doang, cuma berapa kata, udah, gitu doang, sekali doang, gak dilanjutin lagi. Ansos sangat! cuek parah.

Ternyata memang sulit bagi saya merubah kebiasaan ini. Mungkin emang udah dari lahir ada cap di jidat saya kalo saya itu ansos? mau gimana lagi?

Justru saya bertanya-tanya, apakah mereka yang nyampah di grup gak punya kesibukan lain selain nyampah? Apa mereka gak sayang sama waktunya yang terbuang percuma buat nyampah? Gak ada kegiatan apa gitu selain pegang gadget, melototin tiap notif yang muncul di whatsapp, tiap menit, tiap detik? *kasarnya begitu*

Tapi… bukankah banyak ditemui di dunia ini, orang-orang yang sangat ansos, gak eksis di dunia maya, orang-orang yang “gak biasa ngobrol secara non-verbal” tapi ternyata di dunia nyata mereka begitu komunikatif, begitu nyaman diajak ngobrol secara verbal? Orang-orang yang kalo ngomong lewat pesan tulisan, singkat-singkat banget, sangat to the point dan gak jarang terkesan galak. Padahal, kalo pesan tulisan itu dibahasakan secara verbal, pesan itu akan terdengar sangat normal, gak ada kesan ansos atau galak. Mereka orang-orang yang memang “lebih bisa berkomunikasi” secara verbal. Dan mungkin, saya termasuk salah satu diantara mereka.

Tapi terlepas dari tipe orang seperti apa kita, rasanya quote dibawah ini (saya lupa siapa yang bikin) harus selalu jadi prinsip kita ketika kita mau bicara:

“Small minds discuss people. Average minds discuss events. Great minds discuss ideas.”

Dan termasuk yang manakah kita?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s