Lift “L”


Suatu hari di hari Jum’at, saya sholat maghrib seperti biasa di masjid gedung GKBI, di lantai 6. Sebetulnya cuma naik 1 lantai aja dari kantor saya, lantai 5. Tapi berhubung pintu tangga darurat di gedung itu dikunci, jadi mau gak mau, walaupun cuma 1 lantai, tetep harus naik lift. Saya selalu berusaha untuk sampai di masjid tepat pas banget azan, gak kecepetan, gak juga telat sehingga harus masbuq. Singkat cerita, sholat pun selesai, saya balik lagi ke lantai 5 naik lift. Saya menekan tombol 5, lalu muncul huruf “L” di layar monokrom tombol lift, menunjukan kalau kita harus naik lift L untuk menuju lantai 5. Saya pun menunggu didepan pintu lift L, bersama karyawan2 lain yg mau turun juga. Saya turun bareng mbak Yanti, resepsionis JJ Royal. Gak lama, pintu lift terbuka, dan kami masuk.

Sampailah kami di lantai 5. Saya dan mbak Yanti keluar lalu belok menuju ke pintu kantornya JJ Royal. Saya lebih suka lewat pintunya JJ Royal di nomor 512 daripada pintu Gulaku di nomor 505, karena meja saya lebih deket ke pintu JJ Royal. Kalo belok ke pintu Gulaku maka saya harus muter, menghabiskan lebih banyak energi untuk berjalan menuju ke meja saya. FYI, JJ Royal dan Gulaku, kita satu perusahaan, Sugar Group Companies. Disaat saya dan mbak Yanti lagi jalan sambil asik ngobrol-ngobrol, tiba-tiba ada orang, dari arah lift L juga, ngejar ngejar kita…

“Mbak, mbak, tunggu sebentar mbak…”

Saya dan mbak Yanti spontan menoleh, ada cowok berdua. Tampang2 nya mirip2 orang masjid. Orang-orang alim gitu.

Terus yaudah, saya tanya dong, “Ya? Kenapa mas?”

“Maaf mbak ganggu bentar… saya… mau tanya boleh?” Salah satu dari mereka nanya.

Lalu saya jawab, “Oh ya boleh,” palingan ini orang mau tanya kantornya Gulaku atau JJ Royal dimana. Karena emang, didepan pintunya Gulaku ataupun JJ Royal, itu gak terpampang tulisan “PT. GUNA LAYAN KUASA” atau “PT. JJ MULTI UTAMA”. Sudah biasa.

Lalu orang yg tadi nanya itu, matanya menatap saya, tapi sedikit malu. Lalu,

“Mm.. Maaf mbak boleh tau gak, mbaknya yg pake jilbab udah nikah belum?”

JEDERRR.

Yang pake jilbab? Gue dong!

Ngapain deh ni orang nanya gituan. Spontan saya pasang wajah bingung. Lalu saya jawab,

“belum”

Abis jawab begitu, ini kaki rasanya pengen buruan melangkah pergi, mau kabuuuur… Tapi terlambat. Orang tadi agak sumringah, terus lanjut nanya,

“Em.. sudah punya calon?”

Mamam!!

Ini orang berani amat yak, kenal aja kaga eh nanya begituh?? Mau ngapain sih lu? Kalo udah kenapa kalo belum mau apa? Ini nembak secara gentle ceritanya?

Yasudalah saya jawab aja, “sudah mas.”

Padahal mah… ya bener dong? Calon mah udah ada, cuman tinggal nanti dipertemukan aja sama Allah, tapi gak sekarang.Heheheh.

Denger jawaban saya tadi, raut mukanya agak berubah, gak se-sumringah sebelumnya. Tapi tetep, dia belum nyerah, dia lanjut nanya,

“Oh sudah ya… mm, sudah pasti diterima lamarannya?”

Nahloh!

Saya senyam senyum aja. My GOD. Sangat gentle sekaleeeh. Jempol deh buat mas nya! Wkwkwk. Baiklah, saya jawab lagi.

“Ya, insya Allah.”

Kayak orang iya lagi dilamar, wkwkwk. Stupid juga saya jawab gitu. Tapi, ya bener dong? Dia nanya lamarannya diterima apa engga? Ya iyalah, kalo emang nanti yg lamar orangnya emang pas, ya insya Allah pasti diterima. Tull kan? Lol.

Abis itu, dia nyerah. Dia pamit dan bilang, “Oh baiklah. Maaf mbak sudah ganggu. Terima kasih..”

“Iya mas. Mari..” lalu saya dan mbak Yanti lanjut jalan ke JJ Royal. Fiuhh.. *ngelap keringet*

Sesampainya di JJ, mbak Yanti ketawa tawa ngakak. Saya juga. Aduuh sumpah tadi itu apaan sih. Baru nemu orang se-gentle itu. Tapi ya gak segitunya juga lah ya. Orang mah kenalan dulu kek, nanya nama minimal. Ini to the point banget. Itu orang, emang kayaknya saya beberapa kali suka ketemu dia di mesjid. Tapi kayaknya kantornya gak di 5 deh, karna saya agak2 familiar sama wajah orang2 yg kantornya di lantai 5. Ternyata yah, ini orang ngikutin saya naik lift yg sama, lift L. Niat pake banget.

“Gak mau dipikir2 dulu Ta? Main tolak2 aja… lumayan tau, ganteng, putih, bersinar sinar mukanya gara2 abis wudhu. Huahahaha.” Mbak Yanti mulai, ngcengin terus2an gak berenti berenti.

Sebetulnya kejadian macem begini bukan pertama kalinya. Kalo diitung, kayaknya ini ketiga kalinya saya mengalami. Tapi memang, yg ketiga ini yg paling “sinetron banget”, paling gentle dari dua orang sebelumnya. Sangat gentle sampe2 saya sekarang jadi parno kalo naik lift, takut ketemu orang itu lagi terus ditanya, “nikahnya kapan mbak? Undang2 ya..” Matilah gue kalo ternyata gue belum nikah juga terus orang itu tau. Haduh.

Kejadian itu cukup membantu saya untuk mulai berpikir, untuk segera resign secepat mungkin, lalu fokus untuk merealisasikan cita, lanjut kuliah.. hehe.

3 pemikiran pada “Lift “L”

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s