A Tremendous Journey

wpid-mtf_fqbbc_239.jpg

This is the first post for my new blog theme. Recent writing after long time no write. I suppose that I am no longer being used to write as good as a few months ago, but as many things happened, too worthy to not being written. many things in my mind.. and I don’t know which one would I tell you firstly. But because right now I’m writing in “Kaki Melangkah”, so I’m going to tell you about my journey I’ve already experienced recently. Hehehe.

It is one of the most unforgettable journeys I’ve ever had… Now I feel so grateful for having been decided the best choice though people said that I sacrificed a severely precious thing in my life. I was blessed that my sacrifice has been paid by the pleasure I got from my journey. ๐Ÿ™‚

A month ago, I went to Pare, a small village in East Java, Indonesia. A day before I went was the last day I worked in my office as I wrote the date of day in my resignation letter a month before. On that day, my boss asked me again, ” Are you sure about your decision? I think there are many trustworthy English courses around Jakarta. You can choose one and study there while you’re working here. You’re permitted to go home early for studying. You don’t have to resign.” I just smiled to him, didn’t want to answer. He was tempting me more and more. I knew it will be hard for him, and actually it was not an easy decision too for me. But I won’t change it.

I went to “English Village” in Pare. It called English Village due to so many English course institutions there. My intention of going there was to have IELTS preparation course because I had registered myself for IELTS test on 6 September 2014. I had only one month for preparing myself intensively. It was impossible if I took the course while working. Not enough time to study. I’ll not be able to focus. Therefore, the only best way was going to Pare. I heard that there was a place in Pare for those who yearn particular course focusing on IELTS. It was TEST English School.

It was 10 August 2014 I arrived there. Everyone was welcomed by CEO speech, followed by interview. I was a slight surprised by the speech and interview, it was unusual… The CEO was not seen as a CEO in common. He was such a funnyman. Everyone there couldn’t stop laughing because of his joking. Then instantaneously, the words “Dont speak bahasa!!!” as he said was ringing in my ears. This was what I yearned, to get used to speak English everyday! Thing that will never be able to do if I stay in Jakarta, if even I took IELTS preparation in IALF or TBI. I realized that I was not too fluent in speaking. It was great for finally I was 24 hours a day surrounded by English speaking people.

I was a bit startled in the beginning… never imagined that the schedule was extremely tight. The class started at 5am and ended at 5pm, then an additional multimedia class from 7pm to 9pm. Also, we had some memorizing tasks outside the class. Pretty exhausting… Everyone in my class became a stranger. But who would ever thought that now I miss everything there…

Have you ever experienced, meeting some people who have the same mission with you, and like you, they have been experiencing great things but they left those all for the sake of dream? They come from the far away places you never ever expected that they will be here, in the same place with you right now, and doing the same.. And the most important, they are very helpful in supporting you reaching your dream. That was what been happened to me..

There were 19 students in IELTS class including me. All of us have the same purpose: taking IELTS for going abroad. We knew that English proficiency, particularly IELTS, is our ticket to study overseas. Why IELTS? Why didn’t take IBT? Because most of us were willing to go to European countries which mostly ask for IELTS as one of the requirements. We were all have different band target, but commonly, universities in Europe want at least 6.5 or 7 for minimum total band score. It was quite hard. IELTS is neither about how long have you studied English nor how advanced you are in mastering English. It is about how used you are to kinds of IELTS questions, how fast is your reading speed, how to think promptly, how to write expeditiously and thoroughly (well structured and less grammatical errors) and how to give a good task response.

And… here we are:

wpid-img_2269.jpg

I’ll let you know them one by one ๐Ÿ™‚

From left to right, from behind to front:

Hida from Bandung (graduated from ITB), Yuni from Medan (graduated from USU), Cezia from Timika, Papua (graduated from UGM), Amal from Semarang (graduated from UNES), La Ode from Sulawesi (currently a graduate student of Physics UI), Emon from Samarinda (graduated from UNMUL), Fauzi from Wamena, Papua (currently have master study of Economics in UGM), Rangga from Lumajang, Malang (graduated from Univ. of Muhammadiyah Malang), Thoni from Jogja (graduated from UGM, will be going soon to Germany), Nita from Ambon (currently in the 3rd year of study of Economics in UNPAD), Yusril from Bekasi (currently undergraduate student of Information System in Telkom Institute of Technology), Kennico from Aceh (graduated from Syiah Kuala University, an architect), I, Intan from Pekabaru (graduated from UIN Riau), Iis from Tegal (graduated from UI), and Regy from Sukabumi (graduated from UI). There were also 3 others not seen in photo: Ice, Ihsan (currently graduated from Pharmacy UGM) and Didi. On 6 September, Yusril, Ihsan, Didi and I will have had the IELTS test.

It was pleasing to have a togetherness with them… Every single time we spent together within classes was very memorable… The scoring class, listening class, writing class, and especially speaking class… and so did every moment outside the classes.

There was something fun happened in the speaking class. Let me mention our tutors involved in that moment. They were Monsieur Andy (we used to call him as “Captain”) and Monsieur Yudhi. Fyi, “Monsieur” (read: Mizzu) was the title to call our tutor. That day, we had a simulation of speaking part 2 of IELTS speaking test. Monsieur Captain and Monsieur Yudhi had a game for us… In this game, we were divided into 3 groups. Each group was given cards of question of speaking part 2. Everyone in each group had a chance to choose the card randomly then had a minute to think about the answer and 2 minutes to answer the question without any filler or repetation.. If we unintentionally used fillers or repeat any word we’ve already told, our face will be streaked by lipstick as the punishment. It was freaky yet very challenging. Only two of us winning the game. But in the end, none of us was saved from lipstick because the winners and both of monsieur got the streaks too. Hahahaha.

Here is the picture of us playing the game:

wpid-photo-collage-maker_s1nqya.png.png

I was about to be desperate when my score graph was still stagnant, no significant increases until the 3rd week of the course whereas my test date was getting closer… Once I got score 7.5 in listening, but I thought it was just by chance because on the next days my score fell to 5.5 and never again rose to 7.5. However, I knew so well my strength and my weakness. My strength was reading and my weakness was listening. Once I got 7 in reading, then in the following day I got 6.5, then decreased to 6, then rose again to 7, then always around 6.5 and 7. For writing, Monsieur Captain said that I have good vocabularies and less error in grammatical, but my essay was not well structured. It was difficult for me to write a well structured essay since I was used to write free style writings and ignoring structure. For speaking, I still had many fillers and hesitations in answering the questions. Everything seemed bad..

But my classmates, they were very helpful… It was a good idea to have a trip to somewhere in order to refresh our minds.. We had a vacation to Bromo! Yeayyy!! Lol. Yeah, in the end of the 3rd week, together with TOEFL class memebers, we traveled to Bromo. Some monsieurs and a madmoiselle (title for a woman tutor. It reads: mozel) joint us.

Here are some pictures of our trip:
wpid-dscf1512.jpgwpid-20140831_053506.jpgwpid-20140831_080140-1.jpgDSCF1468 COMPRESSDSCF1510 COMPRESSDSCF1517 COMPRESS

I felt much better after got vacation… lol. It maybe inane, but for me, it always works. During the 4th week, my score increased… my listening rose to 6.5 and my reading jumped to 7.5 and didn’t know how come, but I called it as “Bromo effect”. Hahahaha. At least, I became more confident to face the real test. ๐Ÿ™‚

My feeling was getting calm and quiet during the 4th week. Yes, I was ready for the test despite my weaknesses. Time to go back to Jakarta had already been coming… But that moment, I suddenly felt miserable realizing that I have to go and will be separated from my classmates. I still want to be there with them but I couldn’t because I was gonna have the test on 6 September. Then, in the last day of mine, they made an ice cream party as farewell of me. I said goodbye to them, but they replied, “keep in touch! We must be met again someday..”

Another camaraderie has just already being tied…

We will be met again someday in other place, maybe in Europe, or in other occasion, maybe in LPDP orientation training. hehehe.

Iklan

Trip to Jogja :)

DSCF0725

Saya udah bilang sebelumnya kalo, saya sering banget mengalami sesuatu yang diluar dugaan, yang saya gak prediksi sebelumnya. Misalnya tentang kenapa pkm saya bisa lolos ke PIMNAS padahal saya iseng bikinnya, dan akhirnya Alhamdulillah ‘ala kulli hal, gegara keisengan itu saya bisa “melancong” ke Makassar.. Begitupun dengan “melancong” dadakan ke Jogja kali ini. hehe. ๐Ÿ™‚

Jadi ceritanya, beberapa waktu lalu saya dikontak sama kakak S2 yang satu topik penelitian sama saya, namanya Kak Leni. Jadi ibaratnya, penelitian saya dilanjutin sama dia. Topik kami tentang Immunosensor, kami bikin senyawa antibodi untuk diaplikasikan ke strip test sensor melamin pada makanan. Bedanya adalah, saya cuma sampe sintesis antigen, sementara dia sampe ke bikin antibodinya dengan cara menyuntikkan antigen ke kelinci dan diamati selama berminggu minggu terus diambil sampel darah kelincinya dan diisolasi serumnya (serum mengandung antibodi). Dia pake semua data sintesis antigen saya karna bahan kita sama, kemudian dari hasil sintesis itu dia lanjutkan untuk bikin antibodi dan diuji cobakan.

Nah, ceritanya, kak Leni ini mau mengikutsertakan penelitian kami ke 2nd ICICS (The 2nd International Conference of the Indonesian Chemical Society) sebagai syarat kelulusan program magister (di UI ada aturan kalo, syarat kelulusan bagi mahasiswa S2 adalah bikin paper dan di accept dan di publish di proceeding, baik nasional ataupun internasional). Karena saya terlibat didalamnya, maka saya harus turut serta. Paper itu atas nama Leni, saya, dan dua orang pembimbing kami, pak Endang dan bu Ivandini. FYI, ICICS itu acara tahunannya HKI (Himpunan Kimiawan Indonesia), tahun ini acaranya diselenggarakan di UII Jogja. Saya sih ayok ayok aja, dan saya yakin pasti bakalan lolos lolos aja ke ICICS, dan itu bisa memperbagus CV saya, hehehe. Cuma masalahnya adalah, ketika paper itu accepted, maka salah satu dari kami harus ada yang berangkat ke UII Jogja, tempat dimana conference ICICS dilangsungkan, cuma satu, karena sokongan dana dari pembimbing cuma cukup buat memberangkatkan dua orang aja, kak Leni dan satu orang kakak S2 lagi. Saya gak mungkin ikut karena saya gak berkepentingan juga disana, mungkin kalo buat ikut conference nya saya punya uang, tapi buat ongkos, buat penginapan, jalan-jalan, dan bla bla bla nya, saya mana punya duit???. Fufufu.. Selain kami, ada satu lagi mahasiswa S2 yang topiknya sama persis, bikin antibodi, cuma beda bahan (prekursor) dan beda judul. Jadi ceritanya dari antibodinya kak Leni dan kak Ela nanti akan dibandingkan mana antibodi yang lebih baik dengan senyawa prekursor yang berbeda. Mana yang lebih baik, itu yang akan diaplikasikan untuk striptest. Kak Ela juga mengikutsertakan penelitiannya ke ICICS dan berangkat ke Jogja. Kami semua ikut yang poster session, bukan oral, karna kami gak pede dengan kemampuan bahasa Inggris aktif kami yang masih suka banyak mikir pas ngomong. Dan tibalah H-1 keberangkatan ke Jogja…

H-1, saya lagi di perpusat UI, belajar TOEFL sama temen saya, Faradilla. Lalu tiba-tiba ada sms masuk dari kak Leni. Isi sms nya panjang banget… tapi intinya, dia minta saya gantiin dia ke Jogja karena dia gak dapet surat dokter untuk naik pesawat, karena usia janin kandungan dia udah 7 bulan. Semua biaya pesawat, conference, transportasi ke bandara dan pulang dari bandara, dan segala macemnya buat hidup selama disana udah dicover semua, pake dana dari bu Ivandini. Membaca sms itu, saya langsung bilang “ya, oke kak. bisa.” tanpa mikir macem-macem. Omigod, tuh kan, gak disangka, jalan jalan gratis ke Jogja! yess! hahaha. Di kepala saya udah ke-list gitu itinerary selama 4 hari di Jogja. hahaha. *dasar!*

Lalu masalah lain pun muncul.. saya baru inget kalo Senin tanggal 21 Oktober saya ada jadwal test lanjutan di PT. Sugar Group Companies. Ya ampun, kenapa selalu begini?? Selalu dihadapkan pada dua kesempatan emas yang sama sama worth it. Saya galau. Masalahnya adalah hari ini hari Minggu, saya gak bisa telpon kantor untuk reschedule jadwal test karena kantor tutup. Lemes deh… kalo aja kak Leni bilangnya hari Jumat, saya bisa telpon kantor untuk reschedule. Masalahnya lagi adalah, jadwal pesawat take off dan jadwal saya test itu waktunya sama, sama sama jam 9 pagi. Jadi saya harus milih, mau merelakan yang mana?? Bingung abissss.

Jadilah di perpusat itu saya menggalau. Sementara si Dilla juga sama, lagi galau juga, dia hari Senin diundang untuk FGD (Focus Group Discussion) lagi di PT. Coca Cola, padahal dia udah FGD waktu hari Kamis lalu dan gak lolos. Kenapa dia diundang lagi?? Maksudnya apa? Dia gak mau dateng lagi karna, FGD nya susah banget, dari 30 orang di tiap grup, cuma diambil 3, dan itu diskusinya totally in english. Tapi siapatau dengan dia dateng, manatau kali ini lolos? Akhirnya kita berdua sama sama menggalau, bukannya belajar. lol.

“elah bit lu mah gak usah galau. minta reschedule hari Jumat aja, besok pagi pagi banget jam 8 lu telpon kantornya. Kalau itu perusahaan emang butuh lo, pasti bisa kok reschedule jadi Jumat.” begitu saran Dilla.

“Terus gue berangkat ke soetta jam berapa lu pikir? check in nya aja jam 8. Gue harus berangkat abis subuh. Terus gue telpon kantor pas udah di bandara gitu? reschedule H-1 jam??”

“kenapa enggak?? santai aja kali cyin. Lo harus jual mahal dikit lah itu ke si Gulaku. Lo harus buktiin kalo yang butuh itu mereka, bukan lo. Percaya deh, pasti bisa kok reschedule H-1 jam..”

Hmm. Saya masih gak yakin dengan ucapannya Dilla, walaupun sebetulnya saya juga berpikiran begitu. Saya tanya ke teman-teman saya yang lain, baiknya gimana? Desy, Ayu, kak Fadlina, dan beberapa teman yang saya kenal dekat, saya minta pendapat mereka. Just asking for their opinion, not for the decision.

“Conference mah bisa kapan kapan bit.. enak lu kerja di Sudirman, deket.” begitu kata Desy.

“Jalan-jalan bit, entar baliknya bawa oleh-oleh jan lupa.” Ayu said. *Dasar emang bolang juga dia*

“Panggilan perusahaan. elah. pilihan gampang gak usah galau. lo kerja dulu, S2 entar-entar aja kalo lo udah mapan.” begitu kata kak Lina. *padahal apa hubungannya sama S2?*

Dan yak! ternyata hati saya lebih condong untuk berangkat ke Jogja. hahahha. Kenapa? karena di hari terakhir di jadwal conference, ada field trip ke Merapi… aduh aduh… saya belum kesana, dan ini kesempatan walaupun cuma field trip! Selamat! jiwa bolang emang gak bisa dikalahkan oleh apapun. ๐Ÿ˜›

Saya pun berangkat. Masa bodo sama Gulaku. Kalo emang rejeki pasti gak kemana. Kalo gak bisa reschedule, berarti itu bukan rezeki saya, berarti rezeki saya, mungkin, Chandra Asri. hehehe. Make it simple aja.

Jam 8 tepat saya telpon kantor.. saya bilang begini begitu dan guess what?? 100 buat Dilla! reschedule done! yuhuuu!!! mari kita ngebolang di Jogjaaaaa !! hahahhaa. Alhamdulillahirabbil’alamin. Berarti emang itu perusahaan butuh gue. hahha.

Dan Alhamdulillah lagi, lion air lagi insyaf, gak pake delayed. Berangkat tepat banget jam 9, lewat 5 menit sih. Terus jam 10.30 udah nyampe aja di bandara Adisoetjipto, Jogjakarta. Dari bandara, saya dan kak Ela langsung menuju hotel Cakra Kusuma di daerah Kaliurang Km 5,2. Naik taksi. Padahal di Adisucipto ada shelter Trans Jogja.. kalo naik itu paling cuma bayar 3 ribu rupiah. Tapi ya berhubung kami belum tau rute dan berhubung lagi kebanyakan duit *gayabet*, jadilah kami naik taksi.

Saatnya menjalankan itinerary! Nyampe hotel jam 11.30. Istirahat bentar. Habis itu, ba’da zuhur, destinasi pertama adalah Prambanan.. *norak banget kayak gak pernah ke Prambanan aja* hahaha. Kenapa saya senorak itu? karena, walaupun ini udah ketiga kalinya saya ke Jogja, saya emang belum pernah ke Prambanan *lol*, apalagi ke Prambanannya pake rute Trans Jogja, terus lanjut naik becak… Bener-bener berasa melancongnya! Beberapa kali ke Jogja itu dalam rangka acara kampus yang, elah, gak bisa melancong sendirian ngebolang naik trans dan naik becak Jogja kayak begini. Kebetulan kak Ela juga bolang abis. Modal kita cuma satu yaitu, mulut. Nanya nanya aja ke tukang parkir, ke resepsionis hotel, ke ibu warung gudeg, atau ke siapapun yang kita temui, gimana caranya menuju kesana sini, naik apa aja, turun dimana, ongkosnya berapa. Gak bakal kesasar, apalagi ada om gugel map yang serba tau ini dimana itu dimana. Hehehe. Enaknya lagi, kalo melancong sendirian atau cuma berdua kayak begini, kita gak diatur. Suka suka kita mau main kemana, sampe jam berapa, ngapain aja? HAHA. Kami naik dari shelter Kentungan, bayarnya cuma 3 ribu, sama kayak trans Jakarta. Transit sekali di Adisucipto, terus turun di shelter Prambanan, dari shelter kita naik becak sampe ke candinya, bayarnya 10 ribu. Ohya, saya agak kaget liat shelter Trans Jogja.. mini banget! bus nya juga, mini! karena Jogja emang gak padat penduduk kayak Jakarta. Ya ampun, saya gak kebayang kalo di Jakarta shelter dan busnya se-mini itu, apakah bisa menampung pengguna trans Jakarta yang segitu banyaknya?? wkwkwk. Dan iniah dokumentasi yang terekam di kamera saya waktu di Prambanan:

DSCF0654DSCF0680DSCF0664DSCF0686DSCF0693DSCF0697DSCF0699DSCF0656DSCF0655DSCF0673DSCF0657

Bisa dilihat diatas, ada bangunan yang keliatan kayak reruntuhan candi. Itu emang reruntuhan candi-candi kecil akibat letusan merapi beberapa tahun lalu, sebelumnya reruntuhan itu adalah bangunan candi kecil, terus gara-gara gempa Jogja, jadilah mereka runtuh. Di candi-candi yang besarnya juga kelihatan bekas-bekas “lem” diantara bebatuannya, akibat pemugaran setelah gempa Jogja. Selain main ke candi, kami juga main main ke museumnya…

DSCF0713DSCF0715DSCF0717DSCF0719DSCF0721DSCF0720 DSCF0716

Gak kerasa, main dari jam 2, tau-tau udah jam 4 aja.. rencana berikutnya hari itu juga kami mau main ke kraton Ngayogyakarta, lalu Taman Sari, abis itu malemnya ke Malioboro.. Kalo gak dihabisin hari itu juga, besok-besok udah ga bisa lagi, karena jadwal conference tanggal 22-23 full banget sampe maghrib, dan tanggal 24 nya ke Merapi. Tapi apa boleh bikin, udah kesorean dan… kami baru inget kalo tanggal 21-23 Kraton ditutup untuk wisatawan karna pas banget tanggal segitu lagi mau ada acara pernikahan agung Putri Kraton Yogyakarta GKR Hayu dengan KPH Notonegoro. Yah yah yah.. kenapa tanggalnya pas banget sama ICICS?? Padahal pengen banget ke Kraton tanggal segitu nonton prosesi pernikahan kraton, dan denger-denger ada jajanan gratis juga di sekitar Malioboro pas tanggal 23 nya.. Akhirnya kami berdua balik ke hotel.

Hari kedua di Jogja sama dengan hari pertama ICICS di Kahar Muzakkir Conference Hall, UII. Saya kaget waktu ternyata disana kami ketemu para dosen Kimia UI.. dan ada pak Endang juga! ternyata mereka semua ikut juga jadi presenter, dan ada satu dosen namanya pak Rahmat Wibowo, Ph.D, jadi invited speaker untuk seminarnya. WOW. Invited speaker men! sekelas sama profesor.. Ternyata disini mayoritas yang hadir jadi presenter adalah dosen dosen kimia berbagai universitas, peneliti LIPI dan BATAN, dan beberapa mahasiswa S2 dan S3. Mungkin hanya saya satu satunya sarjana diantara mereka?? Wallahu a’lam bisshowwab. Para invited speaker yang hadir adalah profesor dari berbagai instansi, hadir juga profesor dari Jepang, dari Saudi, dari Aussie, dan dari Malaysia. Semuanya mewakili bidang kimia masing-masing: Organik, Biokimia, Anorganik, Fisik, dan Analisis. Saya mendapatkan banyak pengetahuan disana… Saya bersyukur banget pada akhirnya saya berkesempatan ikut ICICS. Saya mendapat banyak pengetahuan dari seminar para profesor itu, dari menonton presentasi oral session, dan juga dari melihat lihat poster penelitian para peserta… dan ya ampun, saya merasa menemukan jiwa saya disana! Jiwa akademisi dan peneliti yang terpendam. lol. Suatu saat saya juga ingin duduk di kursi bertuliskan “invited speaker” itu, dan menyampaikan kegiatan penelitian saya. Ah ya ampun, muluk banget rasanya mimpi kayak begitu.. tapi, who knows? ๐Ÿ™‚

Pulang dari UII, kami diantar panitia menuju hotel. Kami 1 mobil dengan seorang bapak peneliti LIPI dan seorang mahasiswa S3 dari Kyoto University, masih muda banget, tampangnya kayak mahasiswa S1 di Indonesia. hahaha. Dan ternyata, si mahasiswa Jepang itu bisa bahasa Indonesia, walaupun sedikit sedikit. wow! Haha, lucu banget waktu si bapak LIPI nanya ke dia, “anata wa Nihon jin desuka?”

Lalu si Jepang jawab, “Ya, saya dari Japang. Kyoto Univesity.” dengan logat Nihon nya.. ahaha, lucu!

Ternyata si Bapak LIPI pernah kuliah S2 di Tokyo University selama 2 tahun, jadilah dia lancar capciscus pake bahasa Jepang.

Dan obrolan pun berlangsung. Saya berasa lagi nonton drama yang conversationnya pake bahasa Jepang. Si Jepang ini, namanya Matsuda, Takanori Matsuda, dia baru kali ini ke Jogja. Sebelumnya 2 kali ke Indonesia, tapi ke Bali dan Jakarta. Paper dia masuk ke oral Organik. Teman satu papernya, Norio Miura, gak ikut hadir ICICS karena ada kegiatan. Lucu banget waktu si Bapak LIPI nanya, “with whom did you come to here?” lalu dijawab oleh Matsuda, “saya kesini bersama istori.”, semua orang di dalam mobil gak ngerti, “istori? siapa itu?” Terus si Jepang itu mengulangi lagi, “ya, istori. istori saya.” Kami masih belum ngerti, what did he mean? what isturi means? dan si Jepang terus bilang, “istori, my wife.” lalu kami serentak bilang, “OOOO, istri…” hahahha. Saya ngakak gak ketahan. Lucu deh kalo denger orang asli Jepang ngomong Indonesia. hahaa.

Dan inilah foto kami bersama Takanori Matsuda:

DSCF0751

yang di sebelah saya itu Matsuda, yang pake kacamata itu profesor Tatsufumi Okino dari Hokkaido University.

Itinerary berlanjut.. karena kita khawatir gak sempet main lagi besok besok, maka malam itu, sehabis dari UII itu, saya dan kak Ela main ke Malioboro untuk cari oleh-oleh. Seperti biasa kami naik trans, dan gak pake transit-transit lagi. Dari hotel kita ke shelter koperasi UGM naik becak. Dari situ naik trans, turun di shelter Malioboro 1. Ternyata jauh juga dari UGM ke Malioboro..

Nyampe di Malioboro kita pun sibuk belanja! sibuk milih milih batik yang bagus.. sampe lupa waktu, tau tau udah jam 9 aja! daaaaan, ternyata udah gak ada trans jam segitu! gawat banget.. terus kita balik ke hotel naik apa? taksi muahall gilak. Terpaksa kita naik ojek pulangnya… ojek juga sama mahalnya, 20 ribu dari Maliobor ke Kaliurang.

Tapi ternyata oh ternyata, abang ojek disini baik baik banget… kayak udah paham banget kalo turis lokal macem kita begini gatau dimana tempat beli bakpia yang paling enak dan asli di Jogja. Dua bapak ojek itu nganterin kita dulu ke tempat beli bakpia, langsung ke pabriknya, ke tempat pembuatan bakpia 25 yang katanya paling terkenal di Jogja. Ternyata lokasinya lumayan dari Malioboro, deket tapi muter… jadi jauh rasanya. Setelah puas borong bakpia, bapak ojek mengantar kami balik ke hotel. Bapak ojek ini ngambil rute yang muter-muter, karena mau bawa kami keliling kota Jogja buat nunjukkin beberapa tempat terkenal di Jogja… sumpah baik banget! gak rugi deh bayar ojek 20 ribu.

Puasss. Puas banget malem itu.. naik becak malem-malem, belanja oleh oleh di Malioboro, muter-muter keliling Jogja di malam hari… very very happy. Sangat berasa melancongnya! ๐Ÿ™‚ Sayangnya saya gak bawa kamera malem itu, jadi ga ada dokumentasi deh..

Besoknya, tanggal 23 Oktober, conference lagi. Seharian sibuk foto-foto sama dosen, sama peserta lain dan sama profesor.. hahaha. Dan inilah dokumentasi ICICS 2013:

edit2 DSCF0749 DSCF0748 DSCF0747 DSCF0732 DSCF0728

Acara ditutup jam 7 malam dengan closing dinner sampe jam 10 malam.

Besoknya, Kamis 24 Oktober, kita gak jadi field trip ke Merapi.. fufufu.. sedih. Padahal udah bawa peralatan macem jaket+sendal gunung. Pihak panitia bilang kalo ternyata yang ikut field trip cuma kita berdua. Peserta lain pada gak daftar. Masa iya mau field trip berdua doang, sama panitia?? Yakali. hahhaaha. Jadilah field trip nya gajadi dan uangnya dibalikin. Dasar dua peserta ini emang niatnya mau jalan-jalan, bukan mau conference. lol. Karena gajadi field trip, kami akhirnya main ke Kraton + Taman Sari. Acara kraton udah selesai kemarin, hari ini kraton udah dibuka lagi buat wisatawan. Sekalian main sekalian pagi itu juga kami check out dari hotel, sekalian pulang, karena penerbangan ke Jakarta itu jam 4 sore.

Dari hotel ke kraton naik angkot, gak naik trans. Dua kali naik, terus turun di alun-alun Jogja.. dari situ naik becak. Sekali lagi, bapak becaknya baik, baiiiik bangetttt. Saya bingung deh, kenapa abang-abang ojek dan becak di Jogja baik baik banget ya sama wisatawan? Itu becak akhirnya kita sewa aja deh sama abang abangnya, kita sewa buat keliling dengan rute Pusat batik-Taman Sari-Kraton-Shelter trans terdekat menuju Adisucipto. Walaupun udah borong oleh-oleh ke Malioboro, tapi kita masih belum puas cari batik, karna di Malioboro batiknya gak gitu bagus. Kebetulan ada pusat penjualan batik dan kaos Jogja di deaerah sekitar kraton situ, jadilah kita mampir dulu kesitu..

DSCF0757 DSCF0758

Udah puas dapet batik yang kece, kita lanjut ke Taman Sari, tempat pemandian para putri kraton jaman baheula. Cuma numpang foto diluarnya aja. hehehe.

DSCF0761 DSCF0766 DSCF0768

Dan abis itu lanjut ke Kraton Nyayogyakarta… Di kraton masih keliatan “bekas-bekas” acara kemarin. Masih banyak kursi-kursi dan hiasan-hiasan. Pasti kemarin di Kraton rame banget.. sayang gak bisa liat. Disana kami dipandu sama seorang bapak abdi dalem Kraton, ditunjukin semua tempat yang ada di dalem Kraton, dikasih tau ini namanya apa, itu namanya apa.. Totalnya ada 9 museum di dalem Kraton. Terus dianterin juga ke tempat pembuatan batik konvensional, batik yang bener-bener dibuat pake malam, pake kulit batang kayu, pake alat apa itu namanya yang ditiup tiup.. Waktu kita tanya butuh waktu berapa lama buat bikin batik kayak gitu? jawabannya, “3 sampai 6 bulan”. Buset! lama juga ternyata… pantesan waktu ditanya dijual harga berapa itu batik-batik? jawabannya, “yang paling murah 700 ribu, ada yg 2 juta, yang 5 juta juga ada.” Oh ya ampunn, makasih banyak. Saya gak minat deh hehe. Wajar sih memang harga segitu, karna bikinnya pun butuh waktu yang gak sebentar dan keahlian yang handal.

Inilah dokumentasi waktu di Kraton:

DSCF0776 DSCF0777 DSCF0786 DSCF0789 DSCF0792 DSCF0794 DSCF0795 DSCF0809 DSCF0790 DSCF0812 DSCF0818

Tak terasa waktu sudah menunjukkan jam 2 siang. Kami harus segera ke bandara Adisucipto. Kami diantar sama bapak becak tadi ke shelter trans terdekat. Sepanjang jalan, gak berhenti ngobrol sama bapak becak. Ternyata si bapak becak ini punya 5 anak, yang 2 sarjana dan 2 D3 dan udah pada kerja. Tinggal 1 lagi anaknya sekolah SMK.ย Saya kagum sama bapak ini.. Bisa ya nguliahin anak, dengan profesinya sebagai tukang becak?? Apalagi dia bilang anak keempatnya waktu itu kuliah di UGM… Terus kata bapaknya, anak kedua sampe keempatnya waktu kuliah itu sambil ngebecak juga (anak pertama cewek jadi gak mungkin narik becak). What??? Mahasiswa narik becak? saya kira itu cuma ada di FTV… ternyata di kehidupan nyata, itu ada! Saya betul betul kagum berat sama bapak ini. Tukang becak, tapi wawasan dan pemikirannya sangat luar biasa. Gak takut pada keterbatasan. Kata bapaknya, “saya yakin aja mbak sama gusti Allah. Gusti Allah itu sayang sama kita, tinggal kitanya aja yang rajin minta sama gusti Allah.” begitu. Lalu saya melihat diri saya, membayangkan, bagaimana seandainya orang tua saya tukang becak?? ya Allah, betapa bersyukur saya punya kedua orangtua yang jauh lebih baik kondisinya. Saya terharu…

Begitulah. Akhirnya, heading to Adisoetjipto, and back to Jekardah… Alhamdulillah gak delayed, terbang jam 16.10, dan jam 17.40 udah di Soetta lagi. Naik damri ke rambutan, nyambung naik 19 menuju kosan…

Dari setiap perjalanan yang kita lakukan, semoga senantiasa ada pelajaran yang kita dapat, yang membuat syukur kita bertambah dan terus bertambah. ๐Ÿ™‚

Mahameru! (lanjutan…)

puncak mahameru

(lanjutan…)

Entah kenapa tiba-tiba waktu itu saya agak kehilangan semangat, mood baik turun.. ada perasaan takut dan tegang yang tiba-tiba menyeruak. saya takut gabisa sampe ke puncak.. saya takut kedinginan di perjalanan.. saya kepikiran terus ucapannya Eki yang bilang kalo medan ke puncak Mahameru itu berat banget.. belum lagi kalo ada badai. Lebih lebih saya lagi haidh.. saya takut!!! sempet kepikiran gimana kalo saya gak usah ikut ke puncak? disini aja, di Kalimati nungguin kalian semua sampe besok pagi? Tapi kalimat itu gak keluar. Tiba-tiba saya inget kata “Mahameru!” yang saya tulis di kertas wishlist.. saya pengen nyoret kata itu pake spidol merah! saya harus! dan pada akhirnya, tentu saja saya ikut.

3 orang dari kami bawa carrier yang isinya makanan, air, jas hujan, kotak P3A, dan… toga! saya masih bermimpi bisa sampe puncak dan bisa foto pake toga disana. Semua barang itu dibagi rata di 3 carrier dan kami pun siap berangkat.

Saya banyak diam sepanjang perjalanan menuju ke puncak, gak kayak biasanya… apa karna dingin? tapi rasanya ngga. Ada gerak kinetis maka ada kalor yang dilepas, badan kita gak akan kedinginan. Bukan, bukan karna itu. Saya cuma merasa sedikit nervous dengan medan didepan mata ini! Bener yang dibilang Eki, berat… Ini jalan pasir! Belum apa-apa udah ketemu pasir, padahal masih banyak pepohonan.. Dan.. ya ampun, diem sebentar saya langsung kedinginan. Saya harus terus bergerak biar gak kedinginan… Pas sampe Arcopodo, dinginnya puncak Mahameru udah mulai kerasa… Ah kan, saya takut!!

Awalnya kami berjalan berdelapan secara teratur, gak ada yang tertinggal. Sampe pada akhirnya ada bagian dari kami yang udah gak kuat karna emang medannya luar biasa! semakin ke atas, semakin luar biasa.. Semakin miring.. pepohonan semakin hilang, cuma tinggal pasir dan batu. Sands everywhere! Miring dan berpasir. Bisa dibayangin gimana caranya jalan di trek kayak begitu? Napak selangkah, ketarik pasir kebawah tiga langkah. Ngeselin banget.. Harus bisa berjalan dengan cerdik, kalo saya, ujung sepatu saya benamkan ke pasir, jadi saya gak napak, tapi istilahnya, menanam kaki, dengan begitu kaki kita gak ketarik pasir kebawah. haha! Beberapa orang ada yang merangkak. Betul betul merangkak kayak bayi yang belum bisa jalan! Intinya, tiap orang punya jurus dan cara masing-masing untuk bisa sampe ke puncak…

Waktu itu entah kenapa saya begitu egois.. saya tahu lingling dan beberapa anggota tim tertinggal jauh di belakang, tapi saya malah terus dan terus naik keatas… Saya tahu, lingling udah gak kuat. Tapi entah kenapa saya gak mau berhenti untuk menunggu? Saya gak bisa berhenti, karna kalo berhenti, kalo saya diam, maka saya bakal kedinginan… saya gak kuat dingin.. Apalagi kondisinya waktu itu sarung tangan saya hilang satu gara-gara saya lepas waktu mau fotoin si Ipin di tengah perjalanan tadi dan saya lupa pake lagi, saya taruh sarung tangan itu di saku jaket dan jatuh. Untungnya Ardan berbaik hati minjemin sarung tangannya sebelah buat saya. Tapi, sarung tangan Ardan itu terlalu tipis, tangan saya mati rasa. Saya gak bisa berhenti lama-lama.. pilihannya cuma dua: bergerak naik atau bergerak turun? Dan waktu itu, walaupun badan capek, tangan mati rasa, kaki udah gak kuat, dan sedikit mengantuk karna kekurangan oksigen, nyatanya saya malah bergerak naik.. Saya cuma diam waktu Yahya nanya, “Tsabitah, gak nungguin Lingling? dia udah gak kuat..”

“Gak bisa Ya.. Gue harus keatas..” tapi kata-kata itu gak bisa keluar.

Dalam hati saya terus berucap, “ling, maafin aku… maafin aku…” Egois parah! Saking egoisnya, saya mikir, lingling pasti gak sendiri, pasti ada Ardan yang menemani kalo kalo dia kenapa napa. Jadi, saya gak usah khawatir. Tapi saya gak mikir, berarti Ardan gak bisa naik dong kalo dia harus nungguin lingling? Sungguh EGOIS.

Saking terlalu sibuk sama diri sendiri, saya gak nyadar kalo ternyata saya udah jalan terlalu jauh dan saya sendirian! yang lain masih di belakang… ya ampun. Perasaan tadi masih ketemu Ganes, masih ketemu Hafis, masih ketemu Yahya.. Hei, dimana mereka?? Dan, saya mulai kehausan… saya udah gak kuat banget! tapi saya gak bisa berhenti karna dingin.. saya tau makin ke atas makin dingin, tapi rasanya sayang kalo harus bergerak turun. Saya tepar.

Saya istirahat sebentar, memejamkan mata, dan… rasanya saya tidur beberapa menit, sampe saya merasakan dingin di tangan. Saya bangun dan tiba-tiba aja Ipin muncul..

Saya lupa waktu itu saya bilang, “pin, ada air ga?” apa engga, tapi terus kemudian Ipin turun dan balik lagi ke atas bawa air. Ah, Alhamdulillah… Demi apapun, seteguk air waktu itu bener-bener memulihkan stamina.

Kami berdua lanjut naik dan terus naik…

Sampe gak kerasa langitnya udah makin terang, bulan udah gak kelihatan, matahari udah mau terbit… dan kita belum juga sampe di puncak! Gagal sudah… gak dapet sunrise di puncak! Saya melihat keatas, rasanya puncaknya udah kelihatan, tapi kenapa gak juga sampe??? Oh God. Pasrah aja udah, gimana takdir membawa kita. Kalo harus turun lagi ya udah lah turun aja. Saya udah hilang semangat.. Langit makin terang dan tanda-tanda sampe puncak belum juga kecium. Saya keluarin kamera, dan mengambil beberapa gambar.

menuju mahameruthe roadhampir sampai puncakDSCF0441

Setidaknya kalopun gak bisa sampe puncak, saya punya foto pas lagi di jalur menuju puncak Mahameru. hehe.

Lalu ditengah keputusasaan itu tiba-tiba muncul Ganes bawa carrier. Saya gak tega liat si Ganes bawa-bawa carrier gitu, dari awal summit sampe jam segini dia bawa carrier, pasti capek banget… Saya pun minta Ipin buat gantian bawa carrier.

Setelah lepas carrier, si Ganes jadi ringan gitu langkahnya… dia naik cepet banget, saya dan Ipin ditinggal. Dan sekarang gantian Ipin yang keliatan capek banget… Jalannya mulai payah. Gak tega saya liatnya. Tapi gak mungkin juga kalo saya yang bawa. Ternyata eh ternyata, carrier yang sekarang dibawa Ipin itu carrier logistik, isinya makanan semua.. Alhamdulillah.. ada madu banyak disitu, lumayan banget buat doping. Lengkap sudah, air dan doping. haha!

Sementara kami terus naik, beberapa orang pendaki malah udah pada turun balik dari puncak… Mereka yang turun itu pada ngasih semangat, “semangat mas, mbak.. duluan.” begitu. Terus ada mas-mas lewat, iseng kami nanya ke dia, “masih jauh mas?” si mas itu jawab, “lumayan… ya 100 meter lagi lah.” mamam! 100 meter kalo treknya landai paling cuma 5 menit, ini treknya kyak begini! hiks…

“kira-kira berapa menit lagi mas?”

“yaa 20 sampe 25 menit lagi lah..”

Wah, sebentar lagiiii! saya bersorak girang dalam hati… hajar lah! maju terus pantang mundurrr!

Lalu 20 menit kemudian…

Mas-mas yang tadi menghibur doang nih kayaknya. Kaga nyampe-nyampe wey! ah., php banget tu orang.

Nah, ada mbak-mbak turun lewat… kami tanya tuh mbak-mbak, “masih jauh mbak? berapa menit lagi kira-kira?”

“Wah jauh mas, mbak. 1 jam-an lagi kayaknya. Buruan loh mas, mbak, bentar lagi ditutup kalo udah jam 8..”

Spontan saya tanya ipin sekarang jam berapa? dan ternyata udah jam 7 lewat..

Apaaa?? yah keburu ga nih… nanti nyampe atas ditutup gimana? turun lagi dong? percuma dong?

Tapi emang iya ditutup? kenapa ditutup? sotoy aja kali nih mbak-mbak.

“Oh, iya mbak, makasih..”

Ngeselin sebenernya itu orang. Bikin turun semangat aja!

“gimana pin, masih mau lanjut? turun aja apa?”

“jangan tsa, nanggung. Sedikit lagi nyampe. naik aja yuk..”

Sebetulnya saya gak yakin bakal naik terus.. tapi, yaudalah. Ada temennya ini. Ada yang ngelindungin. Saya juga gamau turun sendirian. Jadi, mari kita lanjut! Tapi karna Ipin bawa carrier, jalannya jadi agak lambat.

Lalu ada lagi mas-mas lewat dan langsung ngasih semangat gitu, “Ayo mbak, sedikit lagi, gak nyampe 10 menit lagi nyampe. Semangat!”

Kalo gak salah, itu si mas-mas yang kemaren ketemu di Matarmaja, ketemu di Ranu Pani, ketemu di Rakum… kok ketemu mulu deh sama ini orang? Ojaaan!

“Ah iya mas, makasih…”

Terus saya lihat ke belakang, jarak saya dan Ipin agak jauh, saya gak tega ninggalin dia sendirian. Saya juga lihat ke atas, mana si Ganes? udah gak keliatan tu anak, jangan-jangan dia udah sampe? berarti bener, udah deket… Dan kayaknya dibawah sana Ipin juga nanya ke orang soal “berapa menit lagi?”

Kali ini saya biarin Ipin jalan duluan, kalo dia berhenti saya juga berhenti, kasian bawa carrier soalnya… pokoknya nyampe atas harus bareng.

Dan bener aja! gak nyampe 10 menit kami melihat Ganes yang lagi berdiri nungguin kami… Ipin makin cepet jalannya.. dia nengok kebelakang dan bilang, “Ayo tsa! kita udah sampe!”

Ah! seriiusss?

Saya menghitung langkah, 3, 2, 1… dan tepat hitungan satu saya melihat Ganes dan Ipin udah duduk manis, di puncak Mahameru.

“Udah? ini udah di puncak? serius?”

dengan napas tersengal saya nanya begitu, saya masih gak yakin gitu… tapi, ah… saya capek banget abis ngitung langkah tadi.. saya langsung ambil posisi berbaring, telentang, dengan wajah menghadap ke langit biru yang terasa dekat…

I’m on the top of the highest mountain in Java! Mahameru! 23 Agustus 2013 :*

Alhamdulillah ya Allah..

Saya pejamkan mata beberapa saat. Masih gak percaya bisa sampe… >.<

“Ayo tsa, kita kesana, cari tempat yang bagus buat foto”

suara Ipin menyadarkan saya… Ah iya, foto!

Saya langsung bangkit dan ngeluarin kamera, dan kami bertiga gak menyia-nyiakan waktu untuk segera foto-foto. Dan inilah foto-foto pas lagi di puncak Mahameru ๐Ÿ™‚

Mahameru :DIpin at mahameruGanes at mahameruMahameru!

Inilah “negeri diatas awan” ๐Ÿ™‚

Dinginnya minta ampun diatas sana… bikin laper. Energi udah low banget, terkuras oleh pendakian. Untungnya ada carrier berisi makanan.. Langsung aja kita geledah itu carrier, keluarin semua makanan yang ada! daaan tadaaa! nemu apel… hahaha. Di ketinggian 3600 mdpl, kami makan apel.. cacat banget gak sih? dimana prestise nya??? hahaha. Masa bodo. Apel yang kami makan diatas puncak Mahameru itu beda sob! Gatau kenapa kok rasanya lebih nikmat aja gitu apelnya, padahal itu apel yang sama dengan yang kita makan kemarin di rakum. Apel ajaib! penumpas perut keroncongan! wkwkwk. lol.

Lalu tiba-tiba saya keinget sama toga saya! ah, dimana toga saya? mau foto pake toga…. sayangnya toga saya ada di carrier yang dibawa Ardan, terus sekarang Ardannya lagi dibawah menemani lingling yang kecapean.. yasudalah. Failed. Gapapa. Udah bisa sampe puncak aja udah sangat bersyukur… ๐Ÿ™‚

Pas lagi asik makan apel, saya nengok ke belakang dan hei… Yahya! Tiba-tiba Yahya muncul.. nyampe juga dia kesini, sendirian… tanpa minum.. tanpa doping… ya ampun! hebat hebat. Dan udah pasti, yang pertama kali keluar dari mulut Yahya adalah, “air…” wkwkwk. Untungnya masih ada sisa air di botol 1,5 liter yang tadi dibawa-bawa Ipin pas naik bareng saya. Haduu, jadi merasa bersalah..

Dan setelah air, tanpa ba bi bu, langsung minta foto. hahaha.

yahya at mahameruyahya ipin ganes

Setelah puas foto-foto dan makan apel, kami berempat turun. Gak kuat juga lama-lama diatas karna, brrrr… dingiiiiin. Tapi pas mau turun tiba-tiba ada Ibos baru nyampe puncak… mukanya kesel banget kayaknya, dia minta ditemenin Ipin/Yahya di puncak alias tuh orang berdua jangan pada turun dulu. Keselnya dia juga disebabkan kondisi dia pas naik sama kayak Yahya, ga bawa air karna airnya dibawa Ipin. Ampuuun, ini semua gara-gara saya nih… Saya yang minta Ipin buat ambilin air, terus saya juga yang abisin air sepanjang jalan naik tadi. Saya gak mungkin bisa sampe puncak kalo tadi Ipin gak dateng dan gak bawa air.. Feeling so much guiltyย  >,<

Akhirnya si Ipin sama Yahya “ditawan”, jadilah yang turun duluan Saya dan Ganes.

Jalan turun udah kayak main “sand skating”, tinggal srat srot srat srot, sampailah kita dibawah. haha!

Di tengah jalan saya dan Ganes ketemu Lingling dan Ardan… si Lingling lagi tidur, Ardan disampingnya lagi nungguin lingling tidur. Mukanya lingling pucat, pucat banget… dia udah gak berdaya gitu. Kata Ardan “Kak lingling udah tidur kurang lebih 1 jam teh, lemes banget dia.” Dan apa yang saya rasakan? berasa kayak ada angin kenceng niup badan saya dan “wuuuusshhh” saya terbawa angin dan terbang melayang layang.. dosa saya bertambah! setelah tadi nguasain air, sekarang ninggalin orang yang gak berdaya begitu ajah… ya Allaaaah Tsabitah!

mau bantal… mau nangis…

Lingling pingsan, bukan tidur. Saya coba sadarin dia pake balsem yang ada di carriernya Ardan, terus saya pijet-pijet bagian-bagian yang butuh sentuhan, dan saya paksa dia untuk minum madu. Alhamdulillah, dia sadar.. tapi kondisinya kritis. Dia gak kuat jalan sama sekali. Bahkan untuk berdiri aja lemes. Sambil dibopong Ardan, lingling berjalan turun.. carriernya Ardan terpaksa saya yang bawa.

Baru beberapa langkah kami jalan, seorang mas-mas menghampiri kami.. dia bawa tali penggendong orang..

“sakit ya mbaknya? ini mas pake ini, kasian mbaknya gak kuat, harus diiket.”

Lalu tanpa banyak omong lagi langsung aja si mas mas itu ngiket badan lingling, trus dia pegang ujung iketannya itu di belakang lingling.. Jadi pas jalan, dia jagain dari belakang supaya ling-ling gak jatuh, sementara Ardan ngebopong lingling dari samping. Jalur pasir berganti dengan jalan sempit yang terjal dan sedikit berapasir. Di bagian ini lingling udah gak bisa, bener bener gak bisa jalan samsek.

“Mas, ini harus digendong. Ayok, kita gendong aja sampe kalimati.” begitu ucap si mas mas yang tadi… bener-bener, baiiiiik hatiii sekaliiii.

Mereka bertiga (Ardan, Ganes, Mas2 baik hati) bergantian gendong lingling. Tapi pada akhirnya cuma mas mas tadi yang masih kuat bertahan gendong.. Ardan, apalagi Ganes, udah kecapean. Dan guess what! Mas mas itu beneran gendong Lingling sampe Kalimati! OMG.. kuat banget! meskipun berhenti berkali-kali sih.. tapi, sumpah strong abis! padahal sebelumnya dia juga abis gendongin orang juga dari Arcopodo sampe Kalimati! Ini orang apa orang deh? Otot kawat tulang besi kali ye? Superrr sekaleeeh.

Setelah kurang lebih 2 jam sampailah kami di Kalimati. Fiuuh. Big thanks to mas baik hati. Lingling segera diistirahatkan di matras dan dicekokin madu. Ardan dan Ganes segera cari air buat masak, dan saya, tepar dulu di tenda… Ipin dan Yahya udah nyampe tenda sedari tadi ternyata, saya kira lagi ngambil air juga itu bocah bocah. Dasar. Lalu beberapa menit kemudian muncul dua orang lagi: Ibos dan Hafis, yang baru turun dari puncak. Muka mereka udah kayak zombie kehausan darah. Kurang minum. wkwkwk.

Menu makan sore hari itu entah kenapa rasanya nikmat banget… mungkin karna kita udah gak ketemu makanan dari kemarin malamnya kali ya? hahaha. Makan sore itu bener bener lahap.. hari itu hari paling melelahkan sepanjang sejarah.. habis makan saya balik ke tenda dan tertidur pulas *tumben banget*.

Seharusnya hari itu juga kami siap-siap touch down, turun ke Rakum dan bermalam lagi disana. Tapi rencana berubah. Karena capek, kami pun menginap semalam lagi di Kalimati. Baru kemudian besok paginya, tanggal 24 Agustus, kami turun.

Perjalanan turun terasa lebih cepat. 2 jam udah nyampe Rakum aja.. Ah, welcome back Rakum, terima kasih atas keindahan purnama kemarin malam ๐Ÿ™‚ Sebelum perjalanan dilanjutkan, saya foto dulu hehe.

pose at rakum

Perjalanan dilanjutkan.. Pokoknya tanggal 24 itu kami harus udah sampe Malang lagi karna tiket pulang Malang-Senen yang udah dipesan itu tiket buat tanggal 25.

Tepat jam 5 sore, kami sampai di Ranu Pani. Yeah, it’s time to say goodbye… daaaah Semeru, kami pamit. Kalo panjang umur, kapan kapan main lagi deh.. hehe.

Lagi-lagi, kami foto untuk yang terakhir kalinya di Semeru ๐Ÿ™‚

bye semeru

Perjalanan dilanjutkan dengan naik jeep ke Malang. Sepanjang jalan, saya lihat langit malam, semarak betul! stars everywhere! langit tanpa polusi cahaya… andai di depok bisa lihat biginian tiap hari.. *jangan mimpi!*

Dan akhirnya, sampailah kami di peradaban. Alhamdulillah, ketemu lagi sama Alf*mart… ketemu abang2 penjual makanan pinggir jalan… ketemu tukang martabak… ya Ampun,ย kangen gue sama mereka! hahaha…ย berasa berabad-abad tinggal jauh dari peradaban. Malam itu kami menginap di salah satu penginapan di kota Malang *saya lupa nama penginapannya*. Mandi, bersih-bersih, sampoan, makan makanan enak, dan… tidur di kasur dengan bantal dan guling yang empuk! sempurnaaah. lol.

Besok paginya, Alhamdulillah bisa sarapan enak… pecel Malang. Akhirnyaaaah! selamat tinggal nasi nesting, selamat tinggal buncis, selamat tinggal sarden…! it’s over now! SELAMAT TINGGAL! hahaha. Tapi, saya pasti bakal kangen sama makanan-makanan gunung itu.. fufufu. Setelah sarapan, kami jalan-jalan pagi menikmati pagi hari di kota Malang. Beberapa orang dari kami, sebut saja Yahya dan Hafis, lebih memilih tidur ketimbang melakukan aktivitas menyenangkan ini. Payah. Dan tentu saja, saya, lingling, Ipin, Ibos, dan Ganes, lebih suka jalan-jalan. Kami main ke tempat semacam alun-alun kota terus mampir ke toko oleh-oleh. Sementara Ardan, gatau dia kemana. Dia jalan-jalan sendirian, menikmati kegalauan, wkwkwk.

Dan yeah, let’s say goodbye to Malang. Jam 4 sore kami naik Matarmaja menuju Senen.. nyampe Senen sekitar jam 10 pagi, dan langsung menuju Depok..

And the last, let’s say goodbye to each other. Kami saling berterima kasih atas kebersamaan dan kerjasama yang baik selama 6 hari kemarin.. Saya gak akan lupa sama semua yang sudah kita lalui bersama kemarin. Menyenangkan bisa mendaki Semeru, bisa mencapai puncak Mahameru, puncak tertinggi di Jawa, bersama kalian.. Kapan-kapan kalo ada kesempatan, bolehlah kita naik bareng lagi, ke gunung yang sama atau yang berbeda. ๐Ÿ™‚

And welcome, my room! please let me get rest on my bed… ย Sebelum istirahat, saya pastikan kalo tulisan “Mahameru!” udah tercoret pake spidol merah. ๐Ÿ˜€

Mahameru!

mahameru

Jalan-jalan lagiii yeaayyy! ๐Ÿ˜€

“Mahameru!” kira-kira beberapa waktu lalu, tepatnya awal tahun 2013 saya menulis itu di kertas berjudul “Tsabitah’s wishlist 2013” lalu saya pajang kertas wishlist itu di dinding kamar kosan. Ada beberapa wishes yang masuk list, salah satunya itu: Mahameru. ๐Ÿ™‚

Alhamdulillah satu persatu wishlist itu bisa saya coret dengan puas pake spidol permanen warna merah! *menunjukkan kalo saya puasss bangettt hehehe*, termasuk wishlist yang itu: Mahameru…

Ok, so now, let me tell you about this amazing adventure experience! sebetulnya udah ada yang cerita sih di blog, bisa baca disini: http://blog.yahya.mn/ tapi, apa salahnya saya juga cerita di bloggie tersayang saya ini? kan gaya cerita masing-masing orang beda-beda. Ada versinya masing-masing. Itu cerita versinya Yahya. Dan ini, versi saya hehee ๐Ÿ™‚

Well, bisa dibilang saya memang newbie soal trekking naik gunung. Sebelumnya pernah sih naik beberapa kali. Tapi yaagitu, saya gatau itu bisa disebut gunung atau engga? Gunung gunungan. hahaha.. Jadi, anggep aja ini pertama kalinya saya naik “gunung betulan” biar kesannya beneran newbie :P. Rencana mendaki ini sebetulnya sudah saya idam-idamkan dari kapan tau.. mungkin dari semenjak saya sering denger seorang temen saya sebut saja Eki, udah naik kemana-mana, salah satunya ke Semeru.. dan juga, jujur, pengaruh baca novel 5cm yang terbit pertama kali tahun 2005 (tapi saya baru baca tahun 2011, cetakan keduapuluh). Dari situ saya kepengen banget kalo suatu saat ada yang naik, entah itu si Eki atau siapapun, saya ikut. Tapi saya sadar diri kalo saya itu kuliah di departemen Kimia UI yang super padat kurikulumnya, dan juga terlibat (baca: tercebur) aktif di beberapa organisasi kemahasiswaan yang saya lebih suka menyebutnya sebagai “lembaga proker”. Jadi? mana ada waktu? lo sehari dua hari tiga hari ke Serang aja udah dibilang “Tsabitah ilang”, dicariin orang-orang lu! dibilang liburan mulu. de el el… ini mau naik gunung berhari-hari?? Pulang-pulang bisa jadi pepes deh lu! babak belur! dikangenin orang orang. wkwkwk. Jadi, saya pendem dalem-dalem aja itu keinginan. Mungkin saya harus betul-betul mencari waktu yang tepat untuk merealisasikan rencana saya ini *tsaaaah* dan yak! waktu antara setelah sidang hingga sebelum wisuda adalah waktu yang tepat! dengan harapan, saya bisa foto pake toga di puncak Mahameru… haha!

Dan demi merealisasikan “keinginan yang terpendam” itu saya pun berjuang mati-matian sampai titik darah penghabisan *agak lebay* memenuhi wishlist saya yang lain: menuntaskan skripsi tahun ini! Sambil memenuhi itu, saya coba-coba mencari “barengan”, mencari-cari siapa yang mau naik sekitaran bulan Agustus. Si Eki kayaknya ga ada rencana naik. Denger-denger komwa (kompas khatulistiwa) mau naik juga, eh ternyata gajadi. Sampe saya buka wacana di angkatan kimia 09, “gimana kalo kita liburan abis sidang, ke Semeru?” dan langsung disambut baik sama bapak rektor dan beberapa cowok-cowok petualang lainnya, tapi kemudian ditolak mentah-mentah sama para cewek. Yaabiasalaaah. Dan akhirnya failed. Si rektor sebetulnya mau banget ke Semeru, tapi kondisi angkatan yang emang lebih didominasi cewek, sangat tidak memungkinkan untuk membawa satu angkatan ke Semeru. Mungkin kalo mau ke Semeru ya cowok-cowoknya aja. Oke, failed. Ditengah kegamangan itu, tiba-tiba ada wacana di tim Edoocatia saya, kalo mereka juga ada rencana mendaki Semeru… yes! akhirnyah. Alhamdulillah, wacana itu bukan sekedar wacana.

Singkat cerita, terbentuklah 1 tim yang terdiri dari 6 orang cowok dan 2 orang cewek. Agak melenceng dari rencana awal. Awalnya itu mau 5 cowok 3 cewek. Tapi karena satu dan lain hal, 1 orang cewek ini (namanya Liza) terpaksa gajadi ikut dan digantikan oleh 1 cowok yang Alhamdulillah, Subhanallah, berguna banget! Kalo dia gak ikut kayaknya tim kita bakal kerepotan. hehe. 8 orang itu adalah gabungan anak-anak Fasilkom dan MIPA. 4 orang anak Fasilkom, 4 orang anak MIPA. Eh, salah… 4 Fasillkom, 3 MIPA, 1 Farmasi ๐Ÿ™‚

Siapa mereka? Mereka adalah, dari Fasilkom: Ipin, Yahya, Hafizh, Ibos (mereka semua Ilkom angkatan 2009). Dari MIPA dan Farmasi ada Saya, Ardani (Fisika 2010), Ganesha (Fisika 2010), dan Lingling (Farmasi 2009). Hafizh dan Ibos itu saya gak kenal sebelumnya, mereka temen-temennya Ipin dan Yahya yang katanya sih udah sering naik. Nah kalo Ardan dan Lingling, itu emang saya yang ajakin. Mereka berdua rekan kerja saya di LDF (Lembaga Dakwah Fakultas)ย  dulu, orang dua itu soulmate saya banget waktu di LDF, paling asik kalo pergi kemana-mana atau ngadain acara, atau curcol ngomongin masalah umat *cielah* itu sama mereka berdua, selera kita sama hehe. Terus kalo Ganesha, dia itu temennya Ardan. Ganes ini adalah cowok yang tadi saya bilang berguna banget hehhe. Saya betul-betul baru ngeh ada makhluk bernama Ganesha di MIPA, padahal Kimia sama Fisika itu tetanggaan gedungnya, sering ketemu harusnya. Parah banget *ketauan ansos* ๐Ÿ˜ฅ

Setelah melewati berbagai persiapan, fisik dan logistik tentunya, akhirnya tepat tanggal 20 Agustus, kami berangkat. Eh tunggu dulu… Persiapan fisik? boong banget. Gak ada persiapan fisik samsek kecuali lari keliling rotunda UI sekali doang. Gatau sih kalo masing-masing udah latihan fisik sendiri. Kalo saya, ya cuma ngandelin itu doang hahaha. Untungnya saya rajin jogging tiap Ahad pagi, jadi yasudalayaaah. lol.

Tanggal 20 Agustus kami start dari stasiun Senen. Dari Depok ke Senen naik Commuter. Dari Senen, kita naik kereta Matarmaja menuju stasiun Malang. Perjalanan Senen-Malang ini lumayan banget, lamaaa, makan waktu sekitar 18 jam. Agak bosen sih.. tapi, saya suka naik kereta! Naik kereta itu kayaknya kesannya backpacker banget gitu. Asik.. ๐Ÿ™‚

Sepanjang perjalanan kayaknya yang paling gak bisa berenti ngomong ya si Ardan. Ngoceh mulu gada berentinya. Setiap kali dia ngoceh, setiap kali itu juga kita ngakak. Ngelawak. Apalagi bahasannya oke banget: tentang ciri-ciri cowok maho. wakakakak. Pengalaman banget kayaknya dia.

Setelah 18 jam perjalanan yang penuh lawak, akhirnya tepat jam 8 pagi tanggal 21 Agustus, sampailah kami di stasiun Malang. Dan coba tebak? Tepat pas saya turun dari kereta, seseorang manggil nama saya, “Kak Tsabita!” dan saya pun menoleh… perasaan ini pertamax banget saya ke stasiun Malang, kok ada orang sok sok kenal saya gituh? menyeramkan! Eh ternyata oh ternyata, yang manggil saya itu junior saya, anak kimia 2011 tapi saya gatau namanya hehehe, mungkin dia praktikan saya di lab *berasa famous*. Saya ketemu anak-anak kimia dong di stasiun Malang! junior-junior saya, kimia 2011. Ternyata mereka mau liburan juga, ke Bromo. Ya ampun. Jadi kita 1 kereta nih ceritanya? ckckck.. Duh jadi malu deh, soalnya penampilan saya waktu itu beda banget, gak kayak penampilan sehari hari biasanya kalo lagi di lab *yaiyalahh*, sangat macho, dan gak rapi.. duh.. duh… Yasudalahyah, namanya juga mau naik gunung hehehe. Biar ada dokumentasi, saya pun sempet-sempetnya bergaya sama ling-ling di stasiun Malang, foto dulu biar afdhol ๐Ÿ™‚

at st.malang

Dari stasiun Malang selanjutnya kita ke Tumpang, tempat penyewaan jeep/truk pengangkut para pendaki yang mau ke TNBTS (Taman Nasional Bromo Tengger Semeru). Tapi sebelumnya kami mampir dulu sebentar ke warung soto dan rawon untuk sarapan. Rawon emang gampang banget ditemuin di Malang, khas banget.

Perjalanan stasiun Malang-Tumpang kurang lebih 1 jam-an. Di Tumpang kami ketemu tim-tim lain yang mau naik juga, sama-sama mau nyewa jeep/truk juga. Makaย  jadilah kami joinan sama mereka, satu truk. Tujuan selanjutnya adalah Ranu Pani.. Sebelum berangkat seperti biasa, take a pict dulu biar afdhol perjalannya ๐Ÿ™‚

brothers

dari kanan ke kiri: Hafis, Ipin, Ibos, Yahya, Ganes

Ternyata oh ternyata, trek menuju Ranu Pani itu subhanallooh sekaleh, truk yang kami tumpangi jalannya goyang-goyang, meliuk-liuk kanan kiri *padahal sampingnya jurang* dan… berdebu! butuh keahlian khusus buat nyupir di trek kayak begini. Untungnya saya sama Ling dapet tempat di samping bapak supir yang sedang berkuda, mengendali kuda supaya baik jalannya *apasih* wkwkwk. lol. Yeah bersyukurlah kita karena kita berdua satu-satunya, eh, dua-duanya cewek diantara rombongan, jadi diperlakukan kayak tuan putri, dapet duduk di depan, sementara para kuli itu *eh* maksudnya, para cowok-cowok perkasa itu dipersilakan tumpuk-tumpukan di belakang, di badan truk. hahahah. Gimana ya rasanya di belakang? udah berdiri, trus, truknya jalannya kayak begitu… mamam dah! haha!

Setelah 2 jam perjalanan sampailah kita di Ranu Pani, start point pendakian Semeru. Kami istirahat sebentar untuk Sholat Dzuhur dan siap-siap dan ngumpulin tenaga alias makan siang. Lapor dulu bentar ke pos buat daftar. Setelah itu, Semeru… we’re coming!!!

ready to go!

Start jam 1, kami memulai pendakian menuju destinasi pertama, yaitu Ranu Kumbolo: suatu tempat dimana kamu bisa melihat pemandangan yang dulu waktu jaman SD sering kamu gambar, matahari diantara dua bukit, terus dibawahnya ada danau. hehehe. Seriously, pemandangan kayak begini ada loh ternyata! kok kayaknya waktu SD ngegambar kayak begitu kayak gak rasional banget, iya ngga sih? haha.

Mantab juga ini perjalanan, belum apa-apa udah nanjak-nanjak terus… agak kaget juga sih. Masih belum bisa menyeimbangkan langkah kaki dan nafas. Agak tersengal dan agak pegel. Tapi lama-lama mulai bisa menyesuaikan.. berhenti sebentar untuk sekedar minum, terus lanjut jalan lagi. Begitu dan begitu seterusnya. Entah kenapa tiap hiking saya paling gabisa jalan pelan, meskipun saya bawa carrier. Karna, kalo jalannya pelan-pelan justru capeknya lebih berasa ketimbang jalan cepet biar cepet nyampe. Saya yang berada di posisi ketiga di barisan tim, beberapa kali berhenti agak lama demi nungguin 5 orang anggota tim yang masih jauh di belakang biar gak tertinggal. Ditengah perjalananan, kami berhenti sebentar untuk foto ๐Ÿ™‚

perjalanan menuju rakum

Harapan kami bisa sampe di Rakum sebelum maghrib, biar gak gelap perjalannya dan kami bisa dapet tempat untuk pasang tenda. Tapi ternyata kami sampai disana setelah maghrib, sekitar jam 7-an. Sampe disana, masya Allah… kami disambut oleh pemandangan yang sangat eksotis. Indaaah bangettt… bulannya penuh wey! purnama.. ah, saya baru ingat kalo saat itu emang lagi pertengahan bulan syawal, saat dimana bulan memasuki tahap purnama.. dan, saya juga baru ingat kalo tengah bulan hijriyah itu emang jadwal saya “kedatangan tamu”, pantes aja kemarin pagi sebelum berangkat ke Senen, tiba-tiba si tamu dateng… Sedih banget gak sih? mau naik gunung gitu terus tiba-tiba haidh? Kebayang gimana repotnya nanti di gunung dengan kondisi lagi haidh… khawatir juga takut gak kuat, karna dimana-mana orang haidh itu imunitas tubuhnya lagi rendah, gampang capek dan sakit. Tapi.. tapi… ternyata saya salah! emang tepat banget naik disaat lagi haidh, disaat tengah bulan hijriyah… karna… saat itu adalah saat dimana malam di Rakum lebih indah dari malam-malam biasanya ๐Ÿ™‚ Ditambah semaraknya bintang yang… masya Allah, bertaburan seluas mata memandang keatas… aaaak sukaaaaa!

purnama di rakum

kira-kira begitulah penampakan purnama di rakum. Sebetulnya bulannya gak sekecil itu sih. gede bulannya.. Tapi berhubung kamera saya jelek (camdig biasa, bukan dslr), jadinya ya apa boleh bikin, cuma bisa ambil gambar dari kejauhan kayak gitu. fufufu.

Rakum malem itu rame banget udah kayak pasar malem. Tempat udah penuh sama tenda-tenda para pendaki lain. Alhamdulillah kami masih kebagian tempat. Yang cowok2 langsung gelar tenda, saya sama ling langsung masak. Setelah makan dan menikmati indahnya langit malam, kami beranjak ke tenda masing-masing. Perjalanan hari tadi cukup menguras energi. Tapi.. jujur saya gabisa tidur malem itu. Dingin menusuk-nusuk, padahal udah pake baju dobel dilapis jaket dobel trus pake kaos kaki dobel, semua serba dobel, sarung tangan juga dobel, abis itu dibungkus sleeping bag. Saya emang berdarah panas, paling gak tahan AC. Lah ini, lebih lebih dari AC! mana bisa boboooo… saya baru bisa terlelap sekitar jam 3 jam 4 an kayaknya, itu karna tiba-tiba mata berasa berat dan suhu diluar terasa mulai menghangat.

Daaan besok paginya, tadaaa! pemandangan yang saya bilang itu, yang gambar anak SD itu, tiba-tiba muncul didepan mata… sunrise broh! ah, kirei!

sunrisesunrise water

Segera setelah sarapan dan packing, kami melanjutkan perjalanan.. Destinasi selanjutnya adalah Kalimati. Untuk menuju kesana, yang pertama harus kami lalui adalah “tanjakan cinta”. Yang pernah nonton 5cm pasti tau lah.. Itu mitos banget, jangan dipercaya, syirik! hahaa. Tanjakan ini emang menguji keistiqomahan banget. Miring banget men! ditambah nanjaknya sambil bawa carrier berkilo-kilo.. oh God. Tapi rasanya senang juga setelah nyampe diatas tanjakan… gak percaya aja gitu, kita bisa melewati tanjakan yang super miring itu sambil bawa carrier! rasanya di kuping terngiang-ngiang lirik “we are the champion..” lol. Ini kalo mau liat tanjakan cinta, saya ambil gambar ini pas lagi nanjak.

tanjakan cinta

yang dibawah itu Rakum. Bisa dilihat itu ada hafis dan lingling yang lagi bersusah payah naik tanjakan cinta, dan Ipin yang lagi istirahat sebentar kecapean.

Trek setelah tanjakan cinta adalah ladang lavender… tapi sayang lavendernya gak berbunga. Alhasil beginilah pemandangan yang bisa dilihat:

menuju kalimatilavenderpemandangan menuju kalimati

Trek menuju Kalimati ini agak landai, walaupun gak jarang beberapa kali nemu tanjakan. Akhirnya puncak Mahameru mulai kelihatan jelas, pertanda sebentar lagi kita sampai di Kalimati. Seperti biasa, take a pict ๐Ÿ™‚

hampir sampai kalimati

Berjalan dan terus berjalan… Lingling mulai keliatan payah, jalannya mulai gak seimbang… dan sempet kesandung batu sampe badannya kehilangan keseimbangan.. akhirnya demi keselamatan, carrier-nya Ling dibawain sama Ipin sampe ke Kalimati. Ling jalan tanpa carrier.. Dan sekitar jam 4 sore, kami sampai di Kalimati.

Gak banyak foto di Kalimati. Sampe sana kami segera pasang tenda, minum teh manis anget buat memulihkan stamina, makan, lalu istirahat karna jam 10 malam kami harus sudah siap untuk summit attack menuju puncak Mahameru..

(bersambung)

Badui

740903_3873257001471_344849757_o

Kemana kita sekarang?

Yak, betul sekaliii. Ke salah satu suku pedalaman di provinsi Banten, provinsi saya ๐Ÿ™‚

Ini termasuk salah satu yang paling seru..

Acara jalan-jalan ke Badui ini diadain sama temen-temen Kompas Khatulistiwa, yang diketuai oleh Muhammad Rizky, FIB 2011.

Berhubung belum pernah ke badui, jadi saya jabanin deh, ikut aja biarpun baru kenal sama komunitas ini. Modal penasaran doang. Kebetulan lagi ada duit juga hehehe. Biar gak sendiri-sendiri amat, saya ajakin soulmate saya, Lingling, yang juga hobi backpacking. Eh ternyata junior saya, Upi Kimia’10 ikut juga.. jadilah kita bertiga jalan. ๐Ÿ™‚

Mantab benerrrr perjalanannya, dari mulai naik kereta ekonomi dari tanah abang menuju rangkas, terus disambung naik elf odong-odong selama kurang lebih 2,5 jam, terus tracking deh. Berapa jam ya trekingnya? 4 atau 5 jam gitu deh.. sayangnya treknya gak datar *yaiyalah*, mendaki, dan teruuuuuus mendaki.. ada turunan sedikit, terus mendaki lagi. mendaki tiada berujung. Langsung berotot nih betis! Maknyosss

Tapi ini belum apa apa sih kalo dibanding naik gunung hahahaa..

Trus selama berada di wilayah badui dalam kita dilarang: hidupin hp, kamera, semua benda elektronik, apapun. gak boleh mandi pake sabun, sikat gigi pake odol, cuci muka pake ponds, gak boleh ada senyawa basa pokoknya.. *no chemical disturb bgt* semua serba alami..

Maka jadilah saya gadis desa: tinggal dirumah kayu, beralas tikar, mandi di sungai *bo’ong banget, mana bisa mandiii*, cari kayu bakar..

Hahahaha *gak selebay itu*

Gara-gara gaboleh hidupin kamera itulah, dokumentasinya jadi dikit… Gabisa nunjukin gambar-gambar waktu di badui dalem.

Bener-bener back to nature deh habits mereka. Baju pun ditenun sendiri. Bajunya yaa kayak begitu. Sampe-sampe mereka jalan kemana-mana gak pake alas kaki. Denger cerita dari si akang *tour guide dari pihak badui dalem*, mereka biasa jualan madu ke kota (Jabodetabek) itu jalan kaki! betul-betul jalan kaki, gak pake kendaraan dan gak pake alas. Jalan pake kaki. Manteb. Pantesan itu betisnya pada berotot-otot gitu.. hahaha.

Trus bedanya badui luar sama dalem apa?

Jadi kalo badui luar itu masih “mengenal dunia luar”. Masih pake baju kayak orang biasa. Masih boleh pake sabun/odol, pake sendal, naik kendaraan. Kehidupannya normal. Trus cirinya, baju adat mereka hitam warnanya. Istilahnya, badui luar itu adalah “penyambut tamu” bagi para pelancong yang mau berkunjung. Badui luar bisa ngobrol pake bahasa Indonesia, lancar. Lebih keliatan bersih dari segi penampilan dibanding badui dalem. Bentuk rumah sama-sama rumah panggung yang terbuat dari kayu, tapi rumah badui luar lebih “berbentuk” daripada badui dalem: ada kamar, dapur, kamar mandi diluar rumah.

Nah kalo badui dalem, ya itu tadi, purely back to nature. Baju sehari-hari yang dipake ya baju adat. Bajunya warna putih. Ga boleh pake sabun/odol. Rumahnya gak berbentuk, cuma ruangan besar trus ada dapur, gak punya kamar mandi/kamar kecil. Jadi kalo mau apa-apa ya ke sungai. Gak boleh pake sendal, apalagi kendaraan. Kemampuan berbahasa juga gak lancar, kecuali pake bahasa badui (sunda kasar).

Baik badui luar ataupun badui dalem sama-sama menganut agama Sunda Wiwitan. Saya juga gak gitu paham soal sunda wiwitan ini. Yang pasti, gak ada masjid/mushola sama sekali disana. Tapi mereka gak makan babi atau yang haram-haram.

Ternyata badui itu luaaaaaas. Memang sengaja wilayah badui itu dibiarkan begitu sama pemerintah. Milik suku badui. Dan jarak badui dalem sama badui luar itu juga jauuuuh ternyata.

Di badui ada yang namanya hutan terlarang. Pelancong dilarang kesana, bahkan orang badui nya sendiri gak boleh seenaknya kesana. Waktu ditanya kenapa? kenapa segitu keramatnya? ternyata jawabannya karena hutan itu memang hutan yang sengaja dipelihara, gak boleh dikunjungi biar tetap terpelihara keasliannya, gak rusak. Karena hutan itu adalah paru-paru Banten dan sekitarnya, disitu juga ada sumber mata air yang jadi sumber air minum utk seluruh wilayahย  Banten dan sekitarnya.

Ternyata alasannya sangat ilmiah. Kirain ada mitos apa gitu.. Keren!

Dan inilah dokumentasi yang bisa saya tunjukin. Ini adalah foto-foto waktu di badui luar.

baduyalat tenun baduy2012-09-23 09.25.002012-09-23 09.25.182012-09-23 09.20.442012-09-23 09.22.442012-09-23 09.24.322012-09-23 09.29.402012-09-23 09.34.352012-09-23 09.36.242012-09-23 09.35.512012-09-23 09.36.442012-09-23 13.27.102012-09-23 13.27.40

Pulang dari badui gak kalah seru.. bikin betis makin berotot! dengan trek yang berbeda, tapi waktunya sama dan sama-sama mendaki gunung lewati lembah.. SERU !

Kemana kita selanjutnya? ๐Ÿ™‚

 

like earth* :)

IMG_3778

*Like earth means SUKABUMI

hehehe

Yak, kali ini saya ke salah satu curug dan goa di sukabumi (aduh lupa namanya apa) bersama teman2 Oxygen** ๐Ÿ™‚

Waktu itu saya masih imut-imut, baru semester 3 atau 4 kalo gak salah. Agenda ini dalam rangka rihlah FMA 09 (Forum Muslim Angkatan 09) MIPA, masih jaman-jamannya AD* (baca: adeka). Udah lamaaaa banget.. hahaha.

Waktu itu kita ke sukabumi karna ada rumah salah seorang bocah disana, sebut saja namanya Regy. Lumayan, makan tidur gratisss hehehe. Agenda utamanya itu jalan-jalan, tafakkur alam. Agenda sampingannya, kita main ke salah satu sekolah SMK di deket rumahnya teh Regy, ngasih training motivasi, dkk. Sekali mendayung dua tiga pulau terlampaui. Sambil menyelam minum air. ๐Ÿ™‚

Curugnya bagus sih, tapi kecil. but over all It’s OK lah. Perjalanannya itu yang OK banget! mendaki gunung lewati lembah, sungai mengalir indah ke samudra.. *ninja hatori?

Terus setelah lelah mendaki, bermandikan keringat berpeluh basah *apasih*, akhirnya kita sampai jugaaa, langsung disambut oleh suegerrrnya air terjun ๐Ÿ™‚

Dan inilah dokumentasi yang nyangkut sampe sekarang di kamera saya.

1245678101213143151617

Ini foto awet juga bersemayam di laptop saya, hihihi. Jadi kangen “masa-masa itu”. Masa muda, penuh karya, untuk-Mu Tuhan, lalalala….

๐Ÿ™‚

**nama FMA 09

Tidung

tidung

Sebenarnya udah lama pengen nulis tentang pengalaman tracking ataupun traveling. Tapi waktunya gak ada. Nah sekarang mumpung lagi ada waktu, saya mau tulis disini semuanya… pertama-tama mungkin saya mau cerita tentang tidung, karna yang baru-baru ini saya kunjugi itu tidung.

mari lupakan skripsi sejenak ๐Ÿ™‚

Suatu hari di Sabtu pagi tanggal 27 April 2013, saya bersama dua orang teman, Aidah dan Ayu, pergi ke Tidung. Ceritanya refreshing sehabis Progress penelitian *padahal si Aidah sama Ayu belom pada progress*. Agenda ini udah kita rencanain dari jauh-jauh hari, tepat dari pas si Aidah buka Kaskus trus ada info “Kaskus Heart to Heart”, itu acara gathering para Kaskuser, gatheringnya jalan-jalan ke Tidung. Si Aidah emang kaskus maniak, nama kaskusnya Hoshina Utau. Kebetulan tanggalnya pas banget, jadilah kita bertiga daftar. Karna saya sama Ayu bukan kaskuser, ga punya akun, jadilah kita didaftar nama ditulis “temennya Hoshina Utau” hahaha.

Dan hari H pun tiba. Malemnya saya sama Ayu nginep dirumah Aidah di Mangga besar, soalnya Sabtu itu rombongan berangkat jam 6.30 pagi, mau ga mau harus nginep dirumah Aidah. Besoknya, pagi-pagi buta, abis subuh banget, kita bertiga langsung capcus ke Muara Angke pake taksi. Dari muara angke kita ketemu rombongan, naik kapal menuju pulau Tidung. Banyak rombongan-rombongan lain yang juga mau kesana, pas banget weekend soalnya.

Laut!

Akhirnya kita ada di tengah laut, di kapal yang kita tumpangi…

Si Ayu tidur, si Aidah sibuk sama kamera semi DSLR nya. Saya? mandangin laut biru yang sedikit rusak warnanya karna kotor.

2 jam lebih kita di kapal. Si Aidah mulai mual-mual, mabok kapal dia. Saya juga sebetulnya agak pusing, kapalnya goyang banget.. ombaknya lumayan gede. Seneng banget rasanya pas kapal udah mulai jalan pelan, dan mulai keliatan kapal-kapal yang menepi… kita sampe di Tidung! Akhirnyaaa ๐Ÿ˜€

Ngapain aja di Tidung?

Snorkling! *ini yang saya tunggu2*, jembatan “Cinta”, Barbeque. Udah. Intinya sih 3 hal itu yang kita lakukan. Snorkling, barbeque-an, sama main ke jembatan Cinta.

Ga usah dicertain pake kata-kata kayaknya. Cukup lihat foto-foto yang nyangkut di semi DSLR nya Aidah ini aja ๐Ÿ™‚

bersepedajembatan cintatidungkapalDSCF7382DSCF7358DSCF7286DSCF7265DSCF7255DSCF7247DSCF7210DSCF7202DSCF7198DSCF7218DSCF7220gerbang jembatan cinta

foto-foto itu pas cuma waktu lagi main di jembatan cinta doang. Pas snorkling kameranya ditinggal, jadi ga ada dokumentasi deh..

Padahal snorklingnya asik, kita dibawa ke tengah laut, bener-bener di tengah laut, bukan di deket2 deket pantai, jadi aman dari babi laut.. Sayang ga bisa foto pas lagi snorkling ๐Ÿ˜ฅ

Tidung kayaknya gak bagus-bagus amat yah. Agak kecewa sih. Tapi, seru banget… ini pengalaman kedua saya jalan2 bareng komunitas yang gak saya kenal, setelah ke Badui. ๐Ÿ™‚