Grade 8 syndrome


Bagaimana ini?? sindrom saya kumat… sindrom kepingin terus terusan nonton drama Jepang, nonton anim, baca manga… sindrom grade 8, begitu saya menyebutnya… gawat banget!! >.<

Kenapa oh kenapa sindrom ini masih suka muncul?? Padahal saya udah berusaha banget dari awal saya kuliah, dari 4 tahun lalu, untuk mencoba menghilangkan sindrom itu… berusaha untuk menjauh dari itu dan mengganti dengan sindrom baca buku bermanfaat. Sedikit berhasil di awal, tapi makin kesini… ya ampuunnn, syulit. Gimana mau berhasil? Kalo tiap hari saya dikelilingi oleh orang-orang yang juga penderita sindrom grade 8?? Gimana mau berhasil,, kalo setiap kali mencoba untuk gak tertarik dan mencoba untuk gak suka, justru ketika itulah anim anim bagus bermunculan, drama-drama Jepang keren bermunculan, manga-manga baru bermunculan… aaaaakkk tidak! Sungguh ini adalah godaan terbesar dalam hidup saya yang saya gak mampu menghadapinya.😦

Mungkin semua itu bermula dari tontonan wajib anak 90’an tempo doeloe di hari minggu pagi: Dragon ball, Doraemon, Digimon, Gundam, Pokemon, Cardcaptor Sakura, Hunter X hunter, Conan, Samurai X, dkk… kemudian berlanjut dengan rajin hunting komik tiap pulang sekolah (waktu jaman SMP), sampe jadi jadwal rutin gitu tiap pulang sekolah pasti mampir dulu ke rental komik, pinjem komik terbaru sambil balikin komik yang udah selesai dibaca…dan kebiasaan rutin ini terus berlangsung sampe SMA. Maklum dulu belum jaman baca manga onlen (dan emang lebih enak baca yang konvensional daripada digital :P). Terus mulai bermunculan lah anim-anim dari manga yang dibaca…muncul juga live action nya…muncul aktor-aktor Jepang yang charming charming sedep diliat… dan unjung-ujungnya, jadi nge-fans sama aktor-aktor ituh! dan jadi pengen ke Jepang, ke Akihabara tempat dimana anim-anim beserta cosplayernya bertebaran… kyaaaaaaa!

Dan entah kenapa, dari jaman SD sampe lulus kuliah begini, entah kenapa, entah kenapa… saya selalu punya temen yang punya ketertarikan yang sama. Sama-sama suka anim, manga, dan drama Jepang. Selalu dan selalu. Jadi, gimana mungkin bisa moveeee oooooon??? Saking sukanya, sampe sampe, saya inget banget dulu waktu kelas 8 SMP, saya bikin komik, duet sama temen saya yang bernama Hana. Dia yang bikin cerita, plot, alur, dari awal sampe akhir, sampe abis satu buku sinar dunia A5 buat nulis cerita.. lalu saya yang gambar. Lalu jadilah itu komik chapter 1 yang berjumlah sekitar 20 lembar atau 40 halaman, terus gak dilanjutin, ceritanya udah selesai tapi komiknya belum. Hahahah. Konyol abis. Kalo inget itu, kalo baca komik hasil iseng itu, cuma bisa senyam senyum. Gak percaya aja kalo ternyata saya waktu SMP sekonyol itu. Konyol sekonyol konyolnya. Sampe sekarang kalo ketemu Hana, pasti yang dia tanyain adalah, “gimana bit komiknya? udah the end belom? hahahha.” Maka dari itulah saya sebut sindrom ini dengan sebutan sindrom grade 8.

Ternyata bener juga kata-kata ini, “your friends represent you.” Teman-teman kita, lingkungan sekitar kita, mereka semua adalah representasi siapa diri kita. Betul, karena qadarullah memang begitu, kita bisa nyambung berteman atau bergaul sama seseorang itu biasanya adalah karena kita punya ketertarikan yang sama, atau pola pikir yang sama, atau isi kepala yang sama, atau keyakinan (baca: ideologi) yang sama. Begitulah.

Jadi gak heran kalo lingkungan sekitar kita adalah orang-orang yang sama-sama penderita sindrom, itu karna emang kitanya juga begitu. Dan entah kapan sindrom grade 8 ini akan berakhir?? kan gak lucu aja kalo pas saya udah nenek-nenek nanti masih suka nonton begituan? lol.

Bingung juga sebetulnya, apa sih yang bikin saya addicted banget? Saya juga gatau. Suka aja. Terkadang kita gak butuh alasan kenapa kita suka sama sesuatu, ya kan?

🙂

8 pemikiran pada “Grade 8 syndrome

      • iya sih mbak emang mirip sinetron. Tapi ceritanya lebih bagus dan pinternya diepisod2 awal klo udah selesai, dikasih cuplikan episod berikutnya. Dan itu bikin nagih gra2 bikin penasaran. hahah😀

  1. Aku dlu sampe SMA masih addicted banget sama komik. Tapi semenjak kuliah udah berkurang drastis, komik mahal boo’ bacanya 5 menit selesai. Di kotaku tempat penyewaan komik gak banyak, koleksinya sedikit. Jadilah hobi itu meredup dg sendirinya, kadang kalo diingat2 kangen juga pengen baca manga lagiii…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s