Pelajaran hidup #2


Mumpung lagi luang, saya mau lanjutin tulisan lanjutan dari Pelajaran hidup #1. *kalo belum baca, yuk baca disini hehehe*

Dalam tulisan sebelumnya saya kalo gak salah *berarti bener* cerita tentang goosebumps, tentang qada dan qadar Allah yang bisa diibaratkan sama kayak alur cerita di salah satu serial goosebumps. Saya lagi cerita tentang pelajaran hidup yang saya peroleh selama 4 hari bersama dengan kak Ela, mahasiswa S2 Kimia UI yang Februari nanti mau wisuda.

Waktu itu saya memang lagi bingung bingungnya, mau dibawa kemana kaki ini melangkah selanjutnya? Pas lagi bingung di persimpangan itulah *cielahh* tiba-tiba hadir sosok kak Ela, yang dengan izin Allah, melalui percakapan kami selama kami bersama, saya dapet pencerahan yang begitu berarti…

Hal-hal yang saya diskusikan adalah, soal career path. Saya ingin tahu career path nya kak Ela seperti apa. Sebagai bahan pertimbangan untuk life plan saya yang, sebetulnya saya sendiri belum begitu yakin apakah bisa saya ikuti atau enggak, dan rasanya untuk saat ini (waktu itu) saya masih bingung mau begini atau begitu, mau tahun depan atau tahun depannya lagi, mau fokus buat lanjut kuliah kapan, dll. Sebagai contoh: mau kerja berapa lama? mau kerja tetap, atau yang magang magang atau proyekan aja, dan di Jakarta? atau mau pulang kampung aja udah, kerja apapun disana? mau tahun kapan kuliah lagi? mau ambil kuliah peminatan apa? tujuannya kedepannya ambil peminatan itu apa? dan.. kapan mau test ielts buat persiapan lanjut kuliah?

Dia mulai bercerita tentang alur hidup yang telah dia lalui dan lagi dia jalani sekarang. Dia cerita kalo sebelum dia kuliah S2 ini, dia kuliah D3 di AKA (Akademi Kimia Analis) Bogor. Lulus dari sana dia kerja di *lupa* (yang salah satu produknya adalah Detol) di bagian EHS (Environmental Health & Safety) selama 1 tahun. Terus abis itu ambil S1 ekstensi jurusan K3 di Universitas Parahyangan. Abis lulus, kerja lagi di Astra Karawang. Ternyata pengalaman kerja 1 tahun dan ijazah sarjananya membuat dia dapet posisi pekerjaan yang, seolah pemberian terbaik dari Allah. Kerja di industri yang punya nama, kerjaannya sesuai bidang, posisi supervisor, deket rumah, gaji gede, perfect banget lah. Waktu itu orientasi dia emang karir dulu. Tapi ternyata, tetep aja, yang namanya kerja itu bikin bosen, berkembang sih, tapi gak dinamis. Ditambah posisi supervisor itu adalah posisi yang membingungkan, punya atasan dan punya bawahan itu gak enak. Atasan maunya begini, bawahannya susah diajak untuk begini. Apalagi bawahannya itu para bapak2 buruh yang udah bertahun-tahun kerja disitu, banyak ngeyelnya. Dilema ditanggung sendiri, pusing! Selain itu, kerja di pabrik gitu banyak menanggung resiko kesehatan juga sebetulnya. Khawatir juga kalo kerja kelamaan tapi belum nikah, mengingat kita adalah kaum hawa.

“Tapi gatau sih kalo kerjanya di kantor.. mungkin beda lingkungannya kalo di kantor sama kalo di pabrik.” Kak Ela said.

Pada akhirnya, kak Ela memilih untuk berhenti setelah 2 tahun bekerja, dan kemudian ambil kuliah S2 Kimia dan mau merintis karir di dunia akademis.

Point pertama: kerja cuma buat cari pengalaman dan bagusin CV aja, jangan lama-lama, tapi juga jangan cuma sebentar kayak macem magang, karna kalo magang yaelah duitnya kecil, hehehe.

Saya bilang ke dia kalo saya pun sebetulnya mau lanjut kuliah lagi dan emang mau berkarya (bukan berkarir) di ranah akademis aja. Kak Ela menyarankan kalo mau kuliah lagi, pengalaman kerja itu penting. Apalagi kerja di perusahaan besar. Penting lah pokoknya. Penting untuk membuka wawasan kita tentang kenapa kita harus kuliah lagi dan kenapa kuliahnya ambil bidang itu? *tsahhhh* Selain itu, komunikasi kita di dunia kerja, kalo itu perusahaan besar atau apalagi perusahaan multinasional, mostly kan pake bahasa asing alias bahasa Inggris, nah itu juga bagus buat melatih lidah kita terbiasa untuk automatically ngomong in english. Itu penting.

Kak Ela menyarankan untuk nikmatin dulu masa kerja selama 1 tahun, abis itu baru kuliah lagi. Terus sambil kerja, sambil persiapkan diri buat lanjut kuliah. Kalo mau ke Inggris, ya berarti persiapkan diri untuk test ielts, kalo perlu ikut les nya, ambil yg hari sabtu, pokoknya harus diniatin. Jangan lupa juga caritau kapan pendaftaran universitas yang bersangkutan itu dibuka, siapin surat rekomendasi dari dosen atau dari atasan di kantor juga bisa kalo kerjaannya sesuai dengan jurusan yang nanti diambil.. Kak Ela ngasih saran rinci begitu karna dulu dia juga sebetulnya mau kuliah di LN, tapi gak kesampean gara-gara peluang beasiswa buat lulusan parahyangan macem dia gitu susah, gak kayak lulusan UI ITB yang kayaknya beasiswa bertebaran minta dicomot tinggal kitanya mau apa enggak.

Point kedua: Persiapkan segala sesuatunya sebaik mungkin dan betul-betul diniatkan.

Diskusi berlanjut. Kak Ela tiba-tiba menyinggung soal, “terus Tsabitah kapan nikahnya?”

Iya juga ya, kapan ya? -,-a

Saya tanya balik, “lah kakak sendiri kapan hayoo? hehe”

“Nanti akhir Januari, sebelum wisuda. Insya Allah. (senyum).”

“Oyah?? waaa selamat ya kak!”

Dalam hati saya, ini orang mulus banget ya? jodoh dateng disaat S2 nya udah mau beres, uwaw banget lah.

“Jangan kayak aku ya bit. Kalo bisa mah sebelum kuliah lagi nikah dulu.. hehe.”

“????” “Kok? Emangnya kenapa kak? Kan enak kayak gitu kak, S2 udah beres, nikah, abis itu wisuda. Beh.. Mulus banget idupnya.”

“Eh jangan salah, justru yg kayak aku gini yg dibilang gagal. hahaha…”

“Gagal???”

“Yah, buat aku, yang ideal itu nikah dulu sebelum semuanya. Buat aku loh.. Tapi ternyata Allah ngasih jalan lain, yasudah. Tetep disyukuri.. karna Allah emang paling mengetahui saat yang terbaik buat hamba-Nya.. (senyum merah).”

Lalu dia bercerita kalo sebetulnya beberapa bulan setelah dia lulus D3, dia menjalani proses ta’aruf dengan someone yang, udah cocok di hati banget lah istilahnya. Dia itu temen D3 juga dulu di AKA. Eh tapi sayangnya orangtua gak setuju karna satu dan lain hal yang intinya, “udalah kamu cari yang sarjana aja, yang lebih jelas kehidupan karirnya.” Dan jadilah dia gak jadi sama orang itu. Tahun demi tahun berlalu, dia udah gak pernah lagi ketemu ataupun kontak sama si X, dan dia pun menjalani proses lagi sama orang lain. Tapi selama proses dgn yang lain itu selalu dan selalu ada gak cocoknya sampe akhirnya dia bener-bener minta sama Allah untuk istilahnya, kalo emang gak jodoh, tolong jangan didatangkan *saking capeknya*. Eh ternyata oh ternyata, si Mr.X yang dulu pertama kali ta’aruf itu, tiba-tiba aja ketemu lagi dan ternyata dia juga belum dapet yang cocok lagi. Jadilah mereka proses lagi untuk yang kedua kalinya. Kondisinya si X itu sekarang udah lulus S1, udah kerja lagi bahkan, udah jauh better lah daripada dulu, jadilah orangtuanya setuju. Mereka hampir aja gagal lagi karna giliran orangtua si Mr.X yang kurang setuju, mengingat kak Ela udah mau punya gelar master sementara anaknya cuma sarjana. Ya ampun ribet amat ya masalah titel ini, padahal apalah artinya?? ckckck. Tapi pada akhirnya, yaa seperti yang saya lihat sekarang, akhirnya mereka menuju happy ending full barokah (insya Allah) hehehe.

“Yaa aku sih mau kak kalo ada ikhwan soleh luar dalem dan sesuai kriteria aku dan mau nemenin aku kuliah ke Inggris. Tapi nyari kemana ya kak? hahaha.”

“Bener ya? entar aku cariin hahaha.”

“Boleh boleh.. tapi kalo gak nemu, yaudalah aku mah kuliah dulu aja, nanti urusan jodoh mah, sapa tau gitu, nemu di Inggris? ehehehehe.” lol.

“hahaha. bisa.. bisa.. tapi, emang sekarang gak ada gitu yang nanya2 tsabitah?”  “Kalo ada, yaudah coba utarain keinginan tsabitah kayak gimana, pasti bisa dikomunikasikan. Cari yang mau nemenin ke Inggris? gampang itumah.”

“……” “ada sih kak, tapi… yah males aja lah.”

“Kamu pilih pilih banget ya orangnya.”

“Bukan gitu kak…”  “Aku kan cocok cocokan orangnya, aku maunya sekali langsung jadi, langsung cocok. Kalo kira-kira bakal gak cocok ya mendingan dari awal enggak usah.”

“Terus tau cocok atau enggaknya darimana?”

“Gampang lah kak, sekarang kan media banyak. Kepoin orang itu gampang banget kak. hahahaha.”

Jadi, Point berikutnya adalah: nikah dulu sebelum kuliah lagi, atau berbarengan juga bisa.

Kira kira itulah 3 point yang saya peroleh dari kak Ela. Sangat membantu menguraikan benang kusut di kepala saya.🙂

By the way, kayaknya enak ya kalo punya kakak perempuan, yang kayak kak Ela gitu, yang nyaman buat tempat sharing, yang kalo ngasih nasehat bukan menggurui, tapi ya emang bilang apa adanya, dan gak jarang terkadang dia sendiri minta pendapat. Yang nyantai, gak kaku, yang punya selera humor tapi gak garing.. Yang enak buat diajak traveling, yang… aduh, kayaknya ngemong banget gitu.. Ah, semoga aja nanti punya kakak ipar kayak begitu.😛 *aamiin*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s